salafys.com-salaf-salafi-salafy: 49-salafys.com-salaf-salafi-salafy: 49-salafys.com-salaf-salafi-salafy: 49-salafy-salafi-salafiyah-ahlussunnah-http://www.salafys.com/-http://www.salafys.com/-http://www.salafys.com/-salafy-salafi-salafiyah-ahlussunnah. Kami berlepas diri dari pihak yang menshare isi atau link web ini di media sosial selain media faedah. salafys.com-salaf-salafi-salafy: 49-http://www.salafys.com/-SALAFY-ACEH-BARAT-SALAFY-ACEH-BARAT-DAYA-SALAFY-ACEH-BESAR-SALAFY-ACEH-JAYA-SALAFY-ACEH-SELATAN-SALAFY-ACEH-SINGKIL-SALAFY-ACEH-TAMIANG-SALAFY-ACEH-TENGAH-SALAFY-ACEH-TENGGARA-SALAFY-ACEH-TIMUR-SALAFY-ACEH-UTARA-SALAFY-ADMINISTRASI-JAKARTA-BARAT-SALAFY-ADMINISTRASI-JAKARTA-PUSAT-SALAFY-ADMINISTRASI-JAKARTA-SELATAN-SALAFY-ADMINISTRASI-JAKARTA-TIMUR-SALAFY-ADMINISTRASI-JAKARTA-UTARA-SALAFY-ADMINISTRASI-KEPULAUAN-SERIBU-SALAFY-AEK-KANOPAN-SALAFY-AGAM-SALAFY-AGATS-SALAFY-AGUNG-SALAFY-AIRMADIDI-SALAFY-ALOR-SALAFY-AMBON-SALAFY-AMPANA-SALAFY-AMUNTAI-SALAFY-AMURANG-SALAFY-ANDIR-SALAFY-ANDOLO-SALAFY-ANTAPANI-SALAFY-ARCAMANIK-SALAFY-ARGA-MAKMUR-SALAFY-AROSUKA-SALAFY-ASAHAN-SALAFY-ASEMROWO-SALAFY-ASMAT-SALAFY-ASTANAANYAR-SALAFY-ATAMBUA-SALAFY-BAA-SALAFY-BABAKANCIPARAY-SALAFY-BADUNG-SALAFY-BAJAWA-SALAFY-BALANGAN-SALAFY-BALIGE-SALAFY-BALIKPAPAN-SALAFY-BANDA-ACEH-SALAFY-BANDAR-LAMPUNG-SALAFY-BANDAR-SERI-BENTAN-SALAFY-BANDUNG-SALAFY-BANDUNG-BARAT-SALAFY-BANDUNG-KIDUL-SALAFY-BANDUNG-KULON-SALAFY-BANDUNG-WETAN-SALAFY-BANGGAI-SALAFY-BANGGAI-KEPULAUAN-SALAFY-BANGKA-SALAFY-BANGKA-BARAT-SALAFY-BANGKA-SELATAN-SALAFY-BANGKA-TENGAH-SALAFY-BANGKALAN-SALAFY-BANGKINANG-SALAFY-BANGKO-SALAFY-BANGLI-SALAFY-BANJAR-SALAFY-BANJARBARU-SALAFY-BANJARBARU--SALAFY-BANJARMASIN-SALAFY-BANJARNEGARA-SALAFY-BANTAENG-SALAFY-BANTUL-SALAFY-BANTUL-SALAFY-BANYUASIN-SALAFY-BANYUMANIK-SALAFY-BANYUMAS-SALAFY-BANYUWANGI-SALAFY-BARABAI-SALAFY-BARITO-KUALA-SALAFY-BARITO-SELATAN-SALAFY-BARITO-TIMUR-SALAFY-BARITO-UTARA-SALAFY-BARRU-SALAFY-BARU-SALAFY-BATAM-SALAFY-BATANG-SALAFY-BATANGHARI-SALAFY-BATU-SALAFY-BATU-BULAN-SALAFY-BATUBARA-SALAFY-BATULICIN-SALAFY-BATUNUNGGAL-SALAFY-BATURAJA-SALAFY-BATUSANGKAR-SALAFY-BAU-BAU-SALAFY-BEKASI-SALAFY-BELITUNG-SALAFY-BELITUNG-TIMUR-SALAFY-BELOPA-SALAFY-BELU-SALAFY-BENER-MERIAH-SALAFY-BENGKALIS-SALAFY-BENGKAYANG-SALAFY-BENGKULU-SALAFY-BENGKULU-SELATAN-SALAFY-BENGKULU-TENGAH-SALAFY-BENGKULU-UTARA-SALAFY-BENOWO-SALAFY-BENTENG-SALAFY-BERAU-SALAFY-BIAK-SALAFY-BIAK-NUMFOR-SALAFY-BIMA-SALAFY-BINJAI-SALAFY-BINJAI--SALAFY-BINTAN-SALAFY-BINTUHAN-SALAFY-BINTUNI-SALAFY-BIREUEN-SALAFY-BITUNG-SALAFY-BLAMBANGAN-UMPU-SALAFY-BLANG-KEJEREN-SALAFY-BLANGPIDIE-SALAFY-BLITAR-SALAFY-BLORA-SALAFY-BOALEMO-SALAFY-BOGOR-SALAFY-BOJONEGORO-SALAFY-BOJONGLOA-KALER-SALAFY-BOJONGLOA-KIDUL-SALAFY-BOLAANG-MONGONDOW-SALAFY-BOLAANG-MONGONDOW-SELATAN-SALAFY-BOLAANG-MONGONDOW-TIMUR-SALAFY-BOLAANG-MONGONDOW-UTARA-SALAFY-BOLAANG-UKI-SALAFY-BOMBANA-SALAFY-BONDOWOSO-SALAFY-BONE-SALAFY-BONE-BOLANGO-SALAFY-BONTANG-SALAFY-BOROKO-SALAFY-BORONG-SALAFY-BOTAWA-SALAFY-BOVEN-DIGOEL-SALAFY-BOYOLALI-SALAFY-BREBES-SALAFY-BREBES,-BUMIAYU-SALAFY-BUAHBATU-SALAFY-BUBUTAN-SALAFY-BUKITTINGGI-SALAFY-BULA-SALAFY-BULAK-SALAFY-BULELENG-SALAFY-BULUKUMBA-SALAFY-BULUNGAN-SALAFY-BUMI-SALAFY-BUNGKU-SALAFY-BUNGO-SALAFY-BUNTOK-SALAFY-BUOL-SALAFY-BURANGA-SALAFY-BURMESO-SALAFY-BURU-SALAFY-BURU-SELATAN-SALAFY-BUTON-SALAFY-BUTON-UTARA-SALAFY-CAKUNG-SALAFY-CALANG-SALAFY-CANDISARI-SALAFY-CEMPAKA-PUTIH-SALAFY-CENGKARENG-SALAFY-CIAMIS-SALAFY-CIANJUR-SALAFY-CIBEUNYING-KALER-SALAFY-CIBEUNYING-KIDUL-SALAFY-CIBINONG-SALAFY-CIBIRU-SALAFY-CICADAS-SALAFY-CICENDO-SALAFY-CIDADAP-SALAFY-CIKARANG-SALAFY-CILACAP-SALAFY-CILANDAK-SALAFY-CILEGON-SALAFY-CILINCING-SALAFY-CIMAHI-SALAFY-CINAMBO-SALAFY-CIPAYUNG-SALAFY-CIPUTAT-SALAFY-CIRACAS-SALAFY-CIREBON-SALAFY-CIRUAS-SALAFY-CISAAT-SALAFY-COBLONG-SALAFY-CURUP-SALAFY-DAIK-LINGGA-SALAFY-DAIRI-SALAFY-DANUREJAN-SALAFY-DEIYAI-SALAFY-DELI-SERDANG-SALAFY-DEMAK-SALAFY-DENPASAR-SALAFY-DEPOK-SALAFY-DHARMASRAYA-SALAFY-DOBO-SALAFY-DOGIYAI-SALAFY-DOLOK-SANGGUL-SALAFY-DOMPU-SALAFY-DONGGALA-SALAFY-DUKUH-PAKIS-SALAFY-DUMAI-SALAFY-DUREN-SAWIT-SALAFY-ELELIM-SALAFY-EMPAT-LAWANG-SALAFY-ENAROTALI-SALAFY-ENDE-SALAFY-ENREKANG-SALAFY-FAKFAK-SALAFY-FEF-SALAFY-FLORES-TIMUR-SALAFY-GAJAHMUNGKUR-SALAFY-GAMBIR-SALAFY-GARUT-SALAFY-GAYAMSARI-SALAFY-GAYO-LUES-SALAFY-GAYUNGAN-SALAFY-GEDEBAGE-SALAFY-GEDONG-TATAAN-SALAFY-GEDONGTENGEN-SALAFY-GENTENG-SALAFY-GENUK-SALAFY-GIANYAR-SALAFY-GONDOKUSUMAN-SALAFY-GONDOMANAN-SALAFY-GORONTALO-SALAFY-GORONTALO-UTARA-SALAFY-GOWA-SALAFY-GRESIK-SALAFY-GROBOGAN-SALAFY-GROGOL-PETAMBURAN-SALAFY-GUBENG-SALAFY-GUNUNG-ANYAR-SALAFY-GUNUNG-KIDUL-SALAFY-GUNUNG-MAS-SALAFY-GUNUNG-SITOLI-SALAFY-GUNUNG-SUGIH-SALAFY-GUNUNG-TUA-SALAFY-GUNUNGKIDUL--SALAFY-GUNUNGPATI-SALAFY-GUNUNGSITOLI-SALAFY-HALMAHERA-BARAT-SALAFY-HALMAHERA-SELATAN-SALAFY-HALMAHERA-TENGAH-SALAFY-HALMAHERA-TIMUR-SALAFY-HALMAHERA-UTARA-SALAFY-HULU-SUNGAI-SELATAN-SALAFY-HULU-SUNGAI-TENGAH-SALAFY-HULU-SUNGAI-UTARA-SALAFY-HUMBANG-HASUNDUTAN-SALAFY-IDI-RAYEUK-SALAFY-ILAGA-SALAFY-INDRAGIRI-HILIR-SALAFY-INDRAGIRI-HULU-SALAFY-INDRALAYA-SALAFY-INDRAMAYU-SALAFY-INTAN-JAYA-SALAFY-JAGAKARSA-SALAFY-JAILOLO-SALAFY-JAKARTA-BARAT-SALAFY-JAKARTA-PUSAT-SALAFY-JAKARTA-SELATAN-SALAFY-JAKARTA-TIMUR-SALAFY-JAKARTA-UTARA-SALAFY-JAMBANGAN-SALAFY-JAMBI-SALAFY-JANTHO-SALAFY-JATINEGARA-SALAFY-JATINEGARA-SALAFY-JAYAPURA-SALAFY-JAYAWIJAYA-SALAFY-JEMBER-SALAFY-JEMBRANA-SALAFY-JENEPONTO-SALAFY-JEPARA-SALAFY-JETIS-SALAFY-JOHAR-BARU-SALAFY-JOMBANG-SALAFYS.COM-SALAFY-KABANJAHE-SALAFY-KAIMANA-SALAFY-KAJEN-SALAFY-KALABAHI-SALAFY-KALI-DERES-SALAFY-KALIANDA-SALAFY-KAMPAR-SALAFY-KANDANGAN-SALAFY-KANIGORO-SALAFY-KAPUAS-SALAFY-KAPUAS-HULU-SALAFY-KARANG-BARU-SALAFY-KARANG-TINGGI-SALAFY-KARANGANYAR-SALAFY-KARANGASEM-SALAFY-KARANGPILANG-SALAFY-KARAWANG-SALAFY-KARIMUN-SALAFY-KARO-SALAFY-KARUBAGA-SALAFY-KASONGAN-SALAFY-KATINGAN-SALAFY-KAUR-SALAFY-KAYONG-UTARA-SALAFY-KAYU-AGUNG-SALAFY-KEBAYORAN-BARU-SALAFY-KEBAYORAN-LAMA-SALAFY-KEBUMEN-SALAFY-KEBUN-JERUK-SALAFY-KECAMATAN-BANTUL-SALAFY-KECAMATAN-SLEMAN-SALAFY-KECAMATAN-UMBULHARJO-SALAFY-KECAMATAN-WATES-SALAFY-KECAMATAN-WONOSARI-SALAFY-KEDIRI-SALAFY-KEEROM-SALAFY-KEFAMENANU-SALAFY-KELAPA-GADING-SALAFY-KEMAYORAN-SALAFY-KEMBANGAN-SALAFY-KENDAL-SALAFY-KENDARI-SALAFY-KENJERAN-SALAFY-KENYAM-SALAFY-KEPAHIANG-SALAFY-KEPANJEN-SALAFY-KEPI-SALAFY-KEPULAUAN-ANAMBAS-SALAFY-KEPULAUAN-ARU-SALAFY-KEPULAUAN-MENTAWAI-SALAFY-KEPULAUAN-MERANTI-SALAFY-KEPULAUAN-SANGIHE-SALAFY-KEPULAUAN-SELAYAR-SALAFY-KEPULAUAN-SERIBU-SALAFY-KEPULAUAN-SERIBU-SELATAN-SALAFY-KEPULAUAN-SERIBU-UTARA-SALAFY-KEPULAUAN-SIAU-TAGULANDANG-BIARO-SALAFY-KEPULAUAN-SULA-SALAFY-KEPULAUAN-TALAUD-SALAFY-KEPULAUAN-YAPEN-SALAFY-KERINCI-SALAFY-KETAPANG-SALAFY-KIARACONDONG-SALAFY-KIGAMANI-SALAFY-KISARAN-SALAFY-KLATEN-SALAFY-KLUNGKUNG-SALAFY-KOBA-SALAFY-KOBAKMA-SALAFY-KOJA-SALAFY-KOJA-SALAFY-KOLAKA-SALAFY-KOLAKA-UTARA-SALAFY-KONAWE-SALAFY-KONAWE-SELATAN-SALAFY-KONAWE-UTARA-SALAFY-KOTAGEDE-SALAFY-KRAKSAAN-SALAFY-KRAMAT-JATI-SALAFY-KRATON-SALAFY-KREMBANGAN-SALAFY-KUALA-KAPUAS-SALAFY-KUALA-KURUN-SALAFY-KUALA-PEMBUANG-SALAFY-KUALA-TUNGKAL-SALAFY-KUANTAN-SINGINGI-SALAFY-KUBU-RAYA-SALAFY-KUDUS-SALAFY-KULON-PROGO-SALAFY-KULONPROGO-SALAFY-KUMURKEK-SALAFY-KUNINGAN-SALAFY-KUPANG-SALAFY-KUTACANE-SALAFY-KUTAI-BARAT-SALAFY-KUTAI-KARTANEGARA-SALAFY-KUTAI-TIMUR-SALAFY-KWANDANG-SALAFY-LABUAN-BAJO-SALAFY-LABUHA-SALAFY-LABUHANBATU-SALAFY-LABUHANBATU-SELATAN-SALAFY-LABUHANBATU-UTARA-SALAFY-LAHAT-SALAFY-LAHOMI-SALAFY-LAKARSANTRI-SALAFY-LAMANDAU-SALAFY-LAMONGAN-SALAFY-LAMPUNG-BARAT-SALAFY-LAMPUNG-SELATAN-SALAFY-LAMPUNG-TENGAH-SALAFY-LAMPUNG-TIMUR-SALAFY-LAMPUNG-UTARA-SALAFY-LANDAK-SALAFY-LANGGUR-SALAFY-LANGKAT-SALAFY-LANGSA-SALAFY-LANNY-JAYA-SALAFY-LARANTUKA-SALAFY-LASUSUA-SALAFY-LEBAK-SALAFY-LEBONG-SALAFY-LEMBATA-SALAFY-LENGKONG-SALAFY-LEWOLEBA-SALAFY-LHOKSEUMAWE-SALAFY-LHOKSUKON-SALAFY-LIMA-PULUH-SALAFY-LIMAPULUH-SALAFY-LINGGA-SALAFY-LIWA-SALAFY-LOMBOK-BARAT-SALAFY-LOMBOK-TENGAH-SALAFY-LOMBOK-TIMUR-SALAFY-LOMBOK-UTARA-SALAFY-LOTU-SALAFY-LUBUK-BASUNG-SALAFY-LUBUK-PAKAM-SALAFY-LUBUK-SIKAPING-SALAFY-LUBUKLINGGAU-SALAFY-LUMAJANG-SALAFY-LUWU-SALAFY-LUWU-TIMUR-SALAFY-LUWU-UTARA-SALAFY-LUWUK-SALAFY.OR.ID-SALAFY-MABA-SALAFY-MADIUN-SALAFY-MAGELANG-SALAFY-MAHAKAM-ULU-SALAFY-MAJALENGKA-SALAFY-MAJENE-SALAFY-MAKALE-SALAFY-MAKASAR-SALAFY-MAKASSAR-SALAFY-MALANG-SALAFY-MALILI-SALAFY-MALINAU-SALAFY-MALUKU-BARAT-DAYA-SALAFY-MALUKU-TENGAH-SALAFY-MALUKU-TENGGARA-SALAFY-MALUKU-TENGGARA-BARAT-SALAFY-MAMASA-SALAFY-MAMBERAMO-RAYA-SALAFY-MAMBERAMO-TENGAH-SALAFY-MAMPANG-PRAPATAN-SALAFY-MAMUJU-SALAFY-MAMUJU-UTARA-SALAFY-MANADO-SALAFY-MANDAILING-NATAL-SALAFY-MANDALAJATI-SALAFY-MANGGAR-SALAFY-MANGGARAI-SALAFY-MANGGARAI-BARAT-SALAFY-MANGGARAI-TIMUR-SALAFY-MANNA-SALAFY-MANOKWARI-SALAFY-MANTRIJERON-SALAFY-MAPPI-SALAFY-MARABAHAN-SALAFY-MARISA-SALAFY-MARISA/TILAMUTA-SALAFY-MAROS-SALAFY-MARTAPURA-SALAFY-MASAMBA-SALAFY-MASOHI-SALAFY-MATARAM-SALAFY-MATRAMAN-SALAFY-MAUMERE-SALAFY-MAYBRAT-SALAFY-MBAY-SALAFY-MEDAN-SALAFY-MELAWI-SALAFY-MELONGUANE-SALAFY-MEMPAWAH-SALAFY-MENGGALA-SALAFY-MENTENG-SALAFY-MENTENG-SALAFY-MENTOK-SALAFY-MERANGIN-SALAFY-MERAUKE-SALAFY-MERGANGSAN-SALAFY-MESUJI-SALAFY-METRO-SALAFY-MEULABOH-SALAFY-MEUREUDU-SALAFY-MIJEN-SALAFY-MIMIKA-SALAFY-MINAHASA-SALAFY-MINAHASA-SELATAN-SALAFY-MINAHASA-TENGGARA-SALAFY-MINAHASA-UTARA-SALAFY-MOBAGU-SALAFY-MOJOKERTO-SALAFY-MOROTAI-SELATAN-SALAFY-MOROWALI-SALAFY-MUARA-AMAN-SALAFY-MUARA-BELITI-BARU-SALAFY-MUARA-BULIAN-SALAFY-MUARA-BUNGO-SALAFY-MUARA-ENIM-SALAFY-MUARA-SABAK-SALAFY-MUARA-TEBO-SALAFY-MUARA-TEWEH-SALAFY-MUARADUA-SALAFY-MUARO-JAMBI-SALAFY-MUARO-SIJUNJUNG-SALAFY-MUKOMUKO-SALAFY-MULIA-SALAFY-MULYOREJO-SALAFY-MUNA-SALAFY-MUNGKID-SALAFY-MURUNG-RAYA-SALAFY-MUSI-BANYUASIN-SALAFY-MUSI-RAWAS-SALAFY-NABIRE-SALAFY-NAGAN-RAYA-SALAFY-NAGEKEO-SALAFY-NAMLEA-SALAFY-NAMROLE-SALAFY-NANGA-BULIK-SALAFY-NANGA-PINOH-SALAFY-NATUNA-SALAFY-NDUGA-SALAFY-NEGARA-SALAFY-NGABANG-SALAFY-NGADA-SALAFY-NGALIYAN-SALAFY-NGAMPILAN-SALAFY-NGAMPRAH-SALAFY-NGANJUK-SALAFY-NGAWI-SALAFY-NIAS-SALAFY-NIAS-BARAT-SALAFY-NIAS-SELATAN-SALAFY-NIAS-UTARA-SALAFY-NUNUKAN-SALAFY-OGAN-ILIR-SALAFY-OGAN-KOMERING-ILIR-SALAFY-OGAN-KOMERING-ULU-SALAFY-OGAN-KOMERING-ULU-SELATAN-SALAFY-OGAN-KOMERING-ULU-TIMUR-SALAFY-OKSIBIL-SALAFY-ONDONG-SIAU-SALAFY-PABEAN-CANTIKAN-SALAFY-PACITAN-SALAFY-PADANG-SALAFY-PADANG-ARO-SALAFY-PADANG-LAWAS-SALAFY-PADANG-LAWAS-UTARA-SALAFY-PADANG-PARIAMAN-SALAFY-PADANGPANJANG-SALAFY-PADANGSIDEMPUAN-SALAFY-PADEMANGAN-SALAFY-PAGAR-ALAM-SALAFY-PAINAN-SALAFY-PAKAL-SALAFY-PAKPAK-BHARAT-SALAFY-PAKUALAMAN-SALAFY-PALANGKA-RAYA-SALAFY-PALEMBANG-SALAFY-PALMERAH-SALAFY-PALOPO-SALAFY-PALU-SALAFY-PAMEKASAN-SALAFY-PANCORAN-SALAFY-PANDAN-SALAFY-PANDEGLANG-SALAFY-PANGKAJENE-SALAFY-PANGKAJENE-DAN-KEPULAUAN-SALAFY-PANGKAJENE-SIDENRENG-SALAFY-PANGKAL-PINANG-SALAFY-PANGKALAN-BALAI-SALAFY-PANGKALAN-BUN-SALAFY-PANGKALAN-KERINCI-SALAFY-PANGURURAN-SALAFY-PANIAI-SALAFY-PANYABUNGAN-SALAFY-PANYILEUKAN-SALAFY-PAREPARE-SALAFY-PARIAMAN-SALAFY-PARIGI-SALAFY-PARIGI-MOUTONG-SALAFY-PARINGIN-SALAFY-PARIT-MALINTANG-SALAFY-PASAMAN-SALAFY-PASAMAN-BARAT-SALAFY-PASANGKAYU-SALAFY-PASAR-MINGGU-SALAFY-PASAR-REBO-SALAFY-PASARWAJO-SALAFY-PASER-SALAFY-PASIR-PENGARAIAN-SALAFY-PASURUAN-SALAFY-PATI-SALAFY-PATTALASSANG-SALAFY-PAYAKUMBUH-SALAFY-PEDURUNGAN-SALAFY-PEGUNUNGAN-BINTANG-SALAFY-PEKALONGAN-SALAFY-PEKANBARU-SALAFY-PELABUANRATU-SALAFY-PELAIHARI-SALAFY-PELALAWAN-SALAFY-PEMALANG-SALAFY-PEMATANGSIANTAR-SALAFY-PENAJAM-SALAFY-PENAJAM-PASER-UTARA-SALAFY-PENJARINGAN-SALAFY-PESANGGRAHAN-SALAFY-PESAWARAN-SALAFY-PESISIR-SELATAN-SALAFY-PIDIE-SALAFY-PIDIE-JAYA-SALAFY-PINANG-SALAFY-PINRANG-SALAFY-PIRU-SALAFY-POHUWATO-SALAFY-POLEWALI-SALAFY-POLEWALI-MANDAR-SALAFY-PONOROGO-SALAFY-PONTIANAK-SALAFY-POSO-SALAFY-PRABUMULIH-SALAFY-PRAYA-SALAFY-PRINGSEWU-SALAFY-PROBOLINGGO-SALAFY-PULANG-PISAU-SALAFY-PULAU-MOROTAI-SALAFY-PULAU-PRAMUKA-SALAFY-PULAU-PUNJUNG-SALAFY-PULO-GADUNG-SALAFY-PUNCAK-SALAFY-PUNCAK-JAYA-SALAFY-PURBALINGGA-SALAFY-PURUKCAHU-SALAFY-PURWAKARTA-SALAFY-PURWODADI-SALAFY-PURWOKERTO-SALAFY-PURWOREJO-SALAFY-PUTUSSIBAU-SALAFY-RABA-SALAFY-RAHA-SALAFY-RAJA-AMPAT-SALAFY-RANAI-BUNGURAN-TIMUR-SALAFY-RANCASARI-SALAFY-RANGKASBITUNG-SALAFY-RANTAU-SALAFY-RANTAU-PRAPAT-SALAFY-RANTEPAO-SALAFY-RASIEI-SALAFY-RATAHAN-SALAFY-RAYA-SALAFY-REGOL-SALAFY-REJANG-LEBONG-SALAFY-REMBANG-SALAFY-RENGAT-SALAFY-ROKAN-HILIR-SALAFY-ROKAN-HULU-SALAFY-ROTE-NDAO-SALAFY-RUMBIA-SALAFY-RUNGKUT-SALAFY-RUTENG-SALAFY-SABANG-SALAFY-SABU-RAIJUA-SALAFY-SALAK-SALAFY-SALATIGA-SALAFY-SAMARINDA-SALAFY-SAMBAS-SALAFY-SAMBIKEREP-SALAFY-SAMOSIR-SALAFY-SAMPANG-SALAFY-SAMPIT-SALAFY-SANANA-SALAFY-SANGATTA-SALAFY-SANGGAU-SALAFY-SARILAMAK-SALAFY-SARMI-SALAFY-SAROLANGUN-SALAFY-SAUMLAKI-SALAFY-SAWAH-BESAR-SALAFY-SAWAHAN-SALAFY-SAWAHLUNTO-SALAFY-SEBA-SALAFY-SEI-RAMPAH-SALAFY-SEKADAU-SALAFY-SEKAYU-SALAFY-SELATPANJANG-SALAFY-SELONG-SALAFY-SELUMA-SALAFY-SEMAMPIR-SALAFY-SEMARANG-SALAFY-SEMARANG-BARAT-SALAFY-SEMARANG-SELATAN-SALAFY-SEMARANG-TENGAH-SALAFY-SEMARANG-TIMUR-SALAFY-SEMARANG-UTARA-SALAFY-SENDAWAR-SALAFY-SENEN-SALAFY-SENGETI-SALAFY-SENGKANG-SALAFY-SENTANI-SALAFY-SERAM-BAGIAN-BARAT-SALAFY-SERAM-BAGIAN-TIMUR-SALAFY-SERANG-SALAFY-SERDANG-BEDAGAI-SALAFY-SERUI-SALAFY-SERUYAN-SALAFY-SETIABUDI-SALAFY-SIAK-SALAFY-SIAK-SRI-INDRAPURA-SALAFY-SIBOLGA-SALAFY-SIBUHUAN-SALAFY-SIDENRENG-RAPPANG-SALAFY-SIDIKALANG-SALAFY-SIDOARJO-SALAFY-SIGI-SALAFY-SIGI-BIROMARU-SALAFY-SIGLI-SALAFY-SIJUNJUNG-SALAFY-SIKKA-SALAFY-SIMALUNGUN-SALAFY-SIMEULUE-SALAFY-SIMOKERTO-SALAFY-SIMPANG-AMPEK-SALAFY-SIMPANG-TIGA-REDELONG-SALAFY-SINABANG-SALAFY-SINGAPARNA-SALAFY-SINGARAJA-SALAFY-SINGKAWANG-SALAFY-SINGKIL-SALAFY-SINJAI-SALAFY-SINTANG-SALAFY-SIPIROK-SALAFY-SITUBONDO-SALAFY-SLAWI-SALAFY-SLEMAN-SALAFY-SLEMAN-SALAFY-SOASIU-SALAFY-SOE-SALAFY-SOLOK-SALAFY-SOLOK-SELATAN-SALAFY-SOPPENG-SALAFY-SOREANG-SALAFY-SORENDIWERI-SALAFY-SORONG-SALAFY-SORONG-SELATAN-SALAFY-SRAGEN-SALAFY-STABAT-SALAFY-SUBANG-SALAFY-SUBULUSSALAM-SALAFY-SUGAPA-SALAFY-SUKA-MAKMUE-SALAFY-SUKABUMI-SALAFY-SUKADANA-SALAFY-SUKAJADI-SALAFY-SUKAMARA-SALAFY-SUKASARI-SALAFY-SUKOHARJO-SALAFY-SUKOLILO-SALAFY-SUKOMANUNGGAL-SALAFY-SUMBA-BARAT-SALAFY-SUMBA-BARAT-DAYA-SALAFY-SUMBA-TENGAH-SALAFY-SUMBA-TIMUR-SALAFY-SUMBAWA-SALAFY-SUMBAWA-BARAT-SALAFY-SUMBAWA-BESAR-SALAFY-SUMBER-SALAFY-SUMEDANG-SALAFY-SUMENEP-SALAFY-SUMOHAI-SALAFY-SUMURBANDUNG-SALAFY-SUNGAI-LIAT-SALAFY-SUNGAI-PENUH-SALAFY-SUNGAI-RAYA-SALAFY-SUNGAIPENUH-SALAFY-SUNGGUMINASA-SALAFY-SUPIORI-SALAFY-SURABAYA-SALAFY-SURABAYA-BARAT-SALAFY-SURABAYA-PUSAT-SALAFY-SURABAYA-SELATAN-SALAFY-SURABAYA-TIMUR-SALAFY-SURABAYA-UTARA-SALAFY-SURAKARTA-SALAFY-SUWAWA-SALAFY-TABALONG-SALAFY-TABANAN-SALAFY-TAHUNA-SALAFY-TAIS-SALAFY-TAKALAR-SALAFY-TAKENGON-SALAFY-TALIWANG-SALAFY-TALUK-KUANTAN-SALAFY-TAMAN-SARI-SALAFY-TAMBAKSARI-SALAFY-TAMBOLAKA-SALAFY-TAMBORA-SALAFY-TAMBRAUW-SALAFY-TAMIANG-SALAFY-TANA-TIDUNG-SALAFY-TANA-TORAJA-SALAFY-TANAH-ABANG-SALAFY-TANAH-BUMBU-SALAFY-TANAH-DATAR-SALAFY-TANAH-GROGOT-SALAFY-TANAH-LAUT-SALAFY-TANAH-MERAH-SALAFY-TANDES-SALAFY-TANGERANG-SALAFY-TANGERANG-SELATAN-SALAFY-TANGGAMUS-SALAFY-TANJUNG-SALAFY-TANJUNG-BALAI-KARIMUN-SALAFY-TANJUNG-JABUNG-BARAT-SALAFY-TANJUNG-JABUNG-TIMUR-SALAFY-TANJUNG-PANDAN-SALAFY-TANJUNG-PINANG-SALAFY-TANJUNG-PRIOK-SALAFY-TANJUNGBALAI-SALAFY-TANJUNGREDEP-SALAFY-TANJUNGSELOR-SALAFY-TAPAK-TUAN-SALAFY-TAPANULI-SELATAN-SALAFY-TAPANULI-TENGAH-SALAFY-TAPANULI-UTARA-SALAFY-TAPIN-SALAFY-TARAKAN-SALAFY-TARUTUNG-SALAFY-TASIKMALAYA-SALAFY-TEBET-SALAFY-TEBING-TINGGI-SALAFY-TEBO-SALAFY-TEGAL-SALAFY-TEGALREJO-SALAFY-TEGALSARI-SALAFY-TELUK-BINTUNI-SALAFY-TELUK-DALAM-SALAFY-TELUK-WONDAMA-SALAFY-TEMANGGUNG-SALAFY-TEMBALANG-SALAFY-TEMBILAHAN-SALAFY-TEMINABUAN-SALAFY-TENGGARONG-SALAFY-TENGGILIS-MEJOYO-SALAFY-TEREMPA-SALAFY-TERNATE-SALAFY-TIDENG-PALE-SALAFY-TIDORE-KEPULAUAN-SALAFY-TIGARAKSA-SALAFY-TIGI-SALAFY-TIMIKA-SALAFY-TIMOR-TENGAH-SELATAN-SALAFY-TIMOR-TENGAH-UTARA-SALAFY-TIOM-SALAFY-TOBA-SAMOSIR-SALAFY-TOBELO-SALAFY-TOBOALI-SALAFY-TOJO-UNA-UNA-SALAFY-TOLIKARA-SALAFY-TOLI-TOLI-SALAFY-TOMOHON-SALAFY-TONDANO-SALAFY-TORAJA-UTARA-SALAFY-TRENGGALEK-SALAFY-TUAL-SALAFY-TUAPEJAT-SALAFY-TUBAN-SALAFY-TUGU-SALAFY-TULANG-BAWANG-SALAFY-TULANG-BAWANG-BARAT-SALAFY-TULANG-BAWANG-TENGAH-SALAFY-TULUNGAGUNG-SALAFY-TURIKALE-SALAFY-TUTUYAN-SALAFY-UJUNG-TANJUNG/BAGAN-SIAPI-API-RII-SALAFY-UJUNGBERUNG-SALAFY-UMBULHARJO-SALAFY-UNAAHA-SALAFY-UNGARAN-SALAFY-WAIBAKUL-SALAFY-WAIKABUBAK-SALAFY-WAINGAPU-SALAFY-WAISAI-SALAFY-WAJO-SALAFY-WAKATOBI-SALAFY-WAMENA-SALAFY-WANGGUDU-SALAFY-WANGI-WANGI-SALAFY-WARINGIN-BARAT-SALAFY-WARINGIN-TIMUR-SALAFY-WARIS-SALAFY-WAROPEN-SALAFY-WATAMPONE-SALAFY-WATAN-SOPPENG-SALAFY-WAY-KANAN-SALAFY-WEDA-SALAFY-WIROBRAJAN-SALAFY-WIYUNG-SALAFY-WONOCOLO-SALAFY-WONOGIRI-SALAFY-WONOKROMO-SALAFY-WONOSOBO-SALAFY-WONRELI-SALAFY-YAHUKIMO-SALAFY-YALIMO-SALAFY-YOGYAKARTA-SALAFY-SALAFY-SALAFY. 49 | salafys.com-salaf-salafi-salafy: 49-salafys.com-salaf-salafi-salafy: 49-salafys.com-salaf-salafi-salafy: 49-salafy-salafi-salafiyah-ahlussunnah-http://www.salafys.com/-http://www.salafys.com/-http://www.salafys.com/-salafy-salafi-salafiyah-ahlussunnah
Menu
 

Perseteruan Sepanjang Masa

(ditulis oleh: Al-Ustadz Abul Faruq Ayip Syafruddin)
Perseteruan antara al-haq dan al-batil akan senantiasa ada dan terus berlangsung. Al-haq dan al-batil memiliki penyokong masing-masing. Masing-masing memiliki bala tentara yang siap tanding. Kata Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah t, “Sungguh Allah l telah menjelaskan dalam kitab-Nya dan sunnah Rasul-Nya n bahwa Allah l telah memiliki para wali dari kalangan manusia. Begitu pun setan, ia memiliki para wali dari kalangan manusia. Oleh karena itu, terbedakanlah antara para wali Ar-Rahman dan para wali setan.”
Allah l berfirman,
“Ingatlah, sesungguhnya wali-wali Allah itu, tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. (Yaitu) orang-orang yang beriman dan mereka selalu bertakwa. Bagi mereka berita gembira di dalam kehidupan di dunia dan (dalam kehidupan) di akhirat. Tidak ada perubahan bagi kalimat-kalimat (janji-janji) Allah. Yang demikian itu adalah kemenangan yang besar.” (Yunus: 62—64)
Allah l berfirman,
“Allah Pelindung orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (iman). Sementara itu, orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya ialah setan, yang mengeluarkan mereka dari cahaya menuju kegelapan (kekafiran). Mereka itu adalah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya.” (al-Baqarah: 257)
Penyebutan para wali setan telah pula ada. Firman-Nya,
“Apabila kamu membaca al-Qur’an, hendaklah kamu meminta perlindungan kepada Allah dari setan yang terkutuk. Sesungguhnya setan ini tidak memiliki kekuasaan atas orang-orang yang beriman dan bertawakal kepada Rabbnya. Sesungguhnya kekuasaannya (setan) hanyalah atas orang-orang yang mengambilnya jadi pemimpin dan atas orang-orang yang mempersekutukannya dengan Allah.” (an-Nahl: 98—100)
Firman-Nya,
“(Ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat, ‘Sujudlah kepada Adam!’ maka mereka sujud kecuali iblis. Dia adalah dari golongan jin, maka ia mendurhakai perintah Rabbnya. Patutkah kamu mengambil dia dan turunan-turunannya sebagai pemimpin selain-Ku, sedangkan mereka adalah musuhmu? Amat buruklah iblis itu sebagai pengganti (Allah) bagi orang-orang yang zalim.” (al-Kahfi: 50)
Ibrahim q berkata (dalam firman-Nya),
“Wahai ayahku, sesungguhnya aku khawatir bahwa engkau akan ditimpa azab dari Rabb Yang Maha Pemurah, maka kamu menjadi kawan bagi setan.” (Maryam: 45)
Apabila telah diketahui bahwa ada sekelompok manusia yang menjadi wali-wali Ar-Rahman dan sekelompok lain menjadi wali-wali setan, dua kelompok tersebut wajib dibedakan, sebagaimana Allah l dan Rasul-Nya telah membedakan mereka.
Para wali Allah l adalah orang-orang yang beriman dan bertakwa, seperti dalam firman-Nya,
“Ingatlah, sesungguhnya wali-wali Allah itu, tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. (Yaitu) orang-orang yang beriman dan mereka selalu bertakwa.” (Yunus: 62—63)
Dalam hadits yang sahih dari Abu Hurairah z, dari Nabi n, beliau bersabda, “Allah berfirman, ‘Barang siapa yang memusuhi para wali-Ku, sungguh dia telah menantang-Ku berperang—atau sungguh Aku telah mengumandangkan perang kepadanya. Tiadalah seorang hamba mendekatkan diri kepada-Ku seperti ketika dia menunaikan sesuatu yang telah Aku wajibkan atasnya. Senantiasa pula hamba-Ku mendekatkan diri kepada-Ku dengan (amal-amal) nawafil (sunnah) hingga Aku mencintainya. Apabila Aku telah mencintainya, Aku adalah pendengarannya yang dengannya dia mendengar, penglihatannya yang dengannya dia melihat, tangannya yang dengannya dia memukul, dan kakinya yang dengannya dia berjalan (melangkah). Sungguh jika dia meminta kepada-Ku pasti Aku memberinya, dan jika dia memohon perlindungan kepada-Ku pasti Aku melindunginya.” (HR. al-Bukhari no. 6502) (Lihat al-Furqan baina Auliya’u ar-Rahman wa Auliya’u asy-Syaithan, hlm. 25—28)
Perseteruan itu terus berkobar. Dalam kehidupan para nabi tampak perseteruan tersebut. Tiap nabi Allah l ada musuhnya. Mereka memusuhi, bahkan memerangi para nabi Allah l lantaran al-haq (kebenaran) yang diemban dan didakwahkannya. Allah l menggambarkan siapa musuh para nabi-Nya melalui firman-Nya,
“Demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh, yaitu setan-setan (dari jenis) manusia dan (dari jenis) jin. Sebagian mereka membisikkan kepada sebagian yang lain perkataan-perkataan yang indah-indah untuk menipu (manusia). Jika Rabbmu menghendaki, niscaya mereka tidak mengerjakannya, maka tinggalkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan.” (al-An’am: 112)
Lihatlah sikap arogan, sombong yang dilakukan kaum Nabi Nuh q. Mereka diseru untuk menaati Allah l, tetapi ajakan tersebut tidak dihiraukan. Sikap angkuh menyebabkan mereka menolak kebenaran. Mereka adalah benar-benar kaum yang ingkar. Al-Qur’an mengisahkan hal itu,
“Nuh berkata, ‘Ya Rabbku, sesungguhnya aku telah menyeru kaumku malam dan siang, maka seruanku itu hanyalah menambah mereka lari (dari kebenaran). Sesungguhnya setiap kali aku menyeru mereka (kepada iman) agar Engkau mengampuni mereka, mereka memasukkan anak jari mereka ke dalam telinganya, menutupkan bajunya (ke mukanya), serta mereka tetap (mengingkari) dan menyombongkan diri dengan sangat’.” (Nuh: 5—7)
Telah menjadi sebuah ketetapan bahwa pembawa dakwah al-haq akan berbenturan dengan pemuja kebatilan. Nabi Ibrahim q berhadapan dengan Namrud dan ayahnya sendiri karena Namrud dan ayahnya enggan menerima apa yang didakwahkan oleh al-Khalil q. Begitu pula Nabi Musa q mesti menghadapi ketakaburan Fir’aun yang mengaku tuhan. Dakwah Nabi Musa q pun ditolaknya. Ternyata tak sebatas penolakan. Lebih dari itu, Musa q dan para pengikutnya hendak dibinasakan walau akhir dari ketakaburan Fir’aun dan bala tentaranya adalah ditenggelamkan di lautan. Itulah kisah para nabi Allah l yang memberi banyak faedah bagi insan yang mau berpikir dan mengambil pelajaran.
Begitu pula kisah dan perjuangan dakwah Rasulullah n. Kisah nan sarat perseteruan antara kebenaran melawan kebatilan. Antara dakwah tauhid melawan kesyirikan. Antara sinar kemilau Islam menghadapi kejahiliahan nan gulita. Pergumulan melawan kebatilan senantiasa ada dan akan terus ada hingga kiamat nanti.
Sungguh, kaum musyrik Quraisy benar-benar membarakan permusuhan kepada Rasulullah n dan para sahabatnya g. Kaum musyrikin Quraisy dengan segala cara dan tipu daya berusaha membungkam dakwah yang mulia. Tak sebatas itu, kaum musyrikin Quraisy pun berusaha keras membunuh Rasulullah n. Demikian pula terhadap para sahabatnya, mereka tak segan membinasakannya.
Menegakkan kebenaran diwarnai oleh tetesan darah. Diwarnai pula oleh pengorbanan harta benda yang tak sedikit. Allah l berfirman,
“(Ingatlah), ketika orang-orang kafir (Quraisy) memikirkan daya upaya terhadapmu untuk menangkap, memenjarakanmu, membunuhmu, atau mengusirmu. Mereka memikirkan tipu daya dan Allah menggagalkan tipu daya itu. Sementara itu, Allah adalah sebaik-baik pembalas tipu daya.” (al-Anfal: 30)
Tiadalah perseteruan itu sedemikian dahsyat melainkan lantaran mereka beriman kepada Allah l dengan keimanan yang sebenar-benarnya. Ini sebagaimana yang difirmankan oleh Allah l,
“Mereka tidak menyiksa orang-orang mukmin itu melainkan karena orang-orang mukmin itu beriman kepada Allah Yang Mahaperkasa lagi Maha Terpuji. Yang mempunyai kerajaan langit dan bumi dan Allah Maha Menyaksikan segala sesuatu.” (al-Buruj: 8—9)
Kehidupan ulama sebagai pewaris para nabi pun tak luput dari pergulatan melawan kesyirikan, bid’ah, dan penyimpangan lainnya. Kerasnya pertentangan mengantarkan beberapa ulama memasuki penjara. Tidak hanya itu, ada pula dari kalangan ulama yang harus bersabar menghadapi cemeti para penguasa. Ujian para ulama dalam memperjuangkan kebenaran sedemikian berat. Kisah masyhur keteguhan, kesabaran, keikhlasan, dan ketawakalan al-Imam Ahmad bin Hanbal t tentu menjadi cermin bagi kaum muslimin. Walau harus hidup di balik terali besi, al-Imam Ahmad t tidak goyah pendirian. Meski siksaan mendera tubuhnya, al-Imam Ahmad t tak lantas menuruti apa yang dimau oleh para musuh dakwah. Al-Imam Ahmad t tetap bersikukuh bahwa al-Qur’an adalah kalamullah. Al-Qur’an bukan makhluk. Pendirian dan keyakinannya kokoh dipeluk.
Permusuhan kalangan ahlu hawa dan ahlu bida’ bisa ditilik pula melalui kisah al-Imam al-Hasan al-Barbahari t. Pernyataannya yang tegas terhadap ahlu hawa dan ahlu bida’ membawa al-Imam al-Hasan al-Barbahari t diasingkan. Beliau hidup dalam keadaan terisolasi. Dalam riwayat dikisahkan, saat al-Imam al-Barbahari t meninggal dunia yang berdiri menyalatkan jenazah beliau hanya satu orang. Beliau dishalatkan dalam sebuah rumah yang pintunya terkunci rapat. Ketika prosesi shalat jenazah berlangsung, wanita pemilik rumah itu mencoba mengamat-amati dari satu celah. Ternyata dia melihat di dalam rumah tersebut dipenuhi oleh para lelaki. Mereka mengenakan pakaian putih dan hijau. Setelah shalat ditutup salam, selesailah sudah shalat jenazah ditunaikan. Wanita itu pun tak melihat seorang pun di dalam rumah itu. Wanita itu lalu meminta agar jenazahnya dikebumikan di rumahnya. (Syarhu as-Sunnah, al-Imam al-Barbahari, tahqiq Khalid bin Qasim ar-Raddadi, hlm. 20—21)
Selama dakwah tauhid memberantas kesyirikan dan bid’ah terus berlangsung, maka kedengkian dan permusuhan terhadap para ulama dan pengikut Ahlus Sunnah wal Jamaah pun tetap terjadi. Tuduhan-tuduhan keji pun sering ditimpakan kepada para ulama yang istiqamah dalam menegakkan as-Sunnah. Sebut saja sosok ulama Ahlu sunnah wal Jamaah seperti asy-Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab bin Sulaiman bin Ali at-Tamimi an-Najdi t. Di antara tuduhan keji terhadap beliau adalah memiliki pemikiran aneh dan bukan seorang alim. Tuduhan ini dinyatakan oleh pentolan Hizbut Tahrir, Muhammad al-Mis’ari. (Untuk selengkapnya lihat Asy-Syariah, Vol. II/No. 22/1427 H/2006)
Hanya orang-orang jahil yang akan mencela para ulama. Kerusakan daya pikir. Akibat telah tercelup pemikiran yang memusuhi dakwah tauhid, menjadikan seseorang membenci para ulama Ahlus Sunnah wal Jamaah. Di antara kelompok yang memusuhi asy-Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab t dan dakwah yang beliau sebarkan, yaitu; kelompok Shufiyyah (Sufi), Syi’ah Rafidhah, Hizbut Tahrir, Ikhwanul Muslimin, dan al-Qaedah. (Asy-Syariah, Vol. II/No. 22/1427 H/2006)
Padahal para ulama yang tegak di atas as-Sunnah memperjuangkan dan berusaha menghidupkannya adalah orang-orang yang wajib dihormati. Mereka ditinggikan derajatnya karena ilmu dan amal yang ada pada dirinya, di samping lantaran upaya kerasnya mendakwahkan kebaikan ke hadapan umat. Para ulama adalah sosok yang diselimuti ketakwaan kepada Allah l, sekaligus sosok yang banyak memiliki keutamaan. Allah l berfirman,
“Niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Sementara itu, Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (al-Mujadilah: 11)
Para ulama adalah sosok yang menjaga diri dari perbuatan-perbuatan durhaka kepada Allah l. Sosok yang memiliki rasa takut kepada Allah l. Hal ini sebagaimana disebutkan dalam al-Qur’an,
“Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama. Sesungguhnya Allah Mahaperkasa lagi Maha Pengampun.” (Fathir: 28)
Meski demikian, penyikapan terhadap para ulama tidak boleh sampai berlebihan. Sebagaimana hal yang dilakukan kelompok shufiyyah yang bersikap ghuluw (ekstrem, berlebihan) dalam memperlakukan orang-orang yang dianggap alim di kalangan mereka. Bahkan sampai menjadikan kubur-kubur mereka sebagai sesuatu yang diibadahi. Wal ‘iyadzubillah.
Dari ‘Aisyah x bahwa Ummu Salamah x pernah menceritakan kepada Rasulullah n tentang gereja yang pernah dilihat di negeri Habasyah. Di dalam gereja tersebut ada gambar (bernyawa). Maka Rasulullah n bersabda, “Apabila ada orang atau hamba yang saleh di antara mereka meninggal, mereka membangun masjid (tempat ibadah) pada kuburan tersebut dan membuat gambar-gambar di dalamnya. Mereka adalah sejelek-jelek makhluk di sisi Allah.” (HR. al-Bukhari no. 434)
Dari Abu Hurairah z, Rasulullah n sungguh-sungguh bersabda, “Semoga Allah l membinasakan Yahudi. Mereka menjadikan kuburan para nabi mereka sebagai tempat ibadah.” (HR. al-Bukhari no. 347)
Allah l berfirman,
“Wahai Ahli Kitab, janganlah melampaui batas dalam agamamu, dan janganlah mengatakan sesuatu kepada Allah kecuali yang benar. Sesungguhnya al-Masih, Isa putra Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimat-Nya yang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan (dengan tiupan) roh dari-Nya. Maka berimanlah kamu kepada Allah dan rasul-rasul-Nya dan janganlah mengatakan, ‘(Tuhan itu) tiga.’ Berhentilah (dari ucapan itu), (itu) lebih baik bagimu. Sesungguhnya Allah adalah Rabb Yang Maha Esa, Mahasuci Allah dari mempunyai anak, segala yang di langit dan di bumi adalah kepunyaan-Nya. Cukuplah Allah sebagai Pemelihara.” (an-Nisa’: 171)
Asy-Syaikh Shalih bin Fauzan hafizhahullah berkata, “Yahudi dan Nasrani melampaui batas dalam menyikapi para nabi mereka dan dalam menunaikan agama mereka. Sikap melampaui batas terhadap para nabi dari sisi: Nasrani menyatakan terhadap al-Masih bahwa dia adalah anak Allah. Mereka meninggikan kedudukan al-Masih melebihi kedudukannya sebagai manusia dan mendudukkannya sampai setingkat rububiyah, disebut sebagai ar-Rabb (Tuhan). Adapun Yahudi melampaui batas dalam menyikapi Uzair. Mereka katakan, ‘Uzair adalah anak Allah’.” (I’anatu al-Mustafid bi Syarhi Kitabi at-Tauhid, hlm. 245)
Wallahu a’lam.

Surat Pembaca edisi 77

Hukum-Hukum Poligami
Bagaimana apabila Asy-Syariah membahas tentang masalah poligami dan hukum-hukum serta amalan yang berlaku pada kehidupan poligami. Hal ini penting bagi mereka yang hidup dan menjalani poligami.
0853267xxxxx
Ta’addud (istilah umumnya poligami) insya Allah sudah menjadi agenda kami untuk diangkat di edisi-edisi mendatang. Jadi, mohon bersabar. Jazakumullahu khairan.
Judul Sampul Sakinah Beda
Mengapa judul materi Sakinah berbeda dengan sampul, “Mencari Wanita Idaman”?
0815754xxxxx
Judul sampul belakang adalah tema unggulan Sakinah. Sebagaimana juga Asy-Syariah, judul sampul memang tidak mesti sama dengan judul materi di dalamnya meskipun tetap mewakili isinya. Kebijakan ini memang kami tempuh untuk lebih menarik minat Pembaca untuk membuka materi-materi di dalamnya. Jika ada Pembaca yang merasa tidak nyaman dengan hal ini, Redaksi meminta maaf. Adapun tentang kriteria wanita idaman, bisa dibaca pada rubrik Mengayuh Biduk edisi tersebut.
Catatan Khutbah Jumat
Sekarang di akhir rubrik “Khutbah Jumat” selalu diberi catatan: “kami tidak mencantumkan….”. Apakah kalimat ini jujur? Atau karena terbatasnya ruang?
0815556xxxxx
Catatan tersebut selalu kami cantumkan bukan karena terbatasnya ruang. Hal ini karena doa-doa khutbah jumat memang tidak ada yang tertentu dari Rasulullah n, sehingga dikhawatirkan ada anggapan bahwa doa yang kami cantumkan adalah doa yang tsabit (tetap) berasal dari Rasulullah n.
Artikel Sangat Menyentuh
Artikel dengan judul Sepenggal Doa Ibunda dalam Kajian Utama edisi 76 sangat menyentuh, tanpa mengenyampingkan artikel lainnya. Muat kembali kisah nyata masa kini sesuai tema kajian.
Abu Adam-Indramayu
0852943xxxxx
Jazakumullahu khairan atas masukannya, akan kami pertimbangkan.
Ralat Rubrik Doa Edisi 76
Afwan pada Asy Syariah edisi 76, Doa Ketika Ditimpa Kesulitan, tertulis “kullihi”, bukankah seharusnya “kullahu” sebagai tabi’ bagi lafadz sya’ni yang manshub sebagai maf’ul bihi dari fi’il “ashlih”?
Mufadhdhal-Batam
0853766xxxxx
Anda benar. Ada kesalahan dari redaksi dalam mengharakati lafadz doa tersebut. Jazakumullah khairan atas koreksinya.

Pengaburan MAKNA Ulama

Mendefinisikan ulama memang sangat subjektif. Tanpa merujuk dalil, standar kapasitas keilmuan—seperti memahami ilmu hadits, mengerti kaidah bahasa Arab, atau yang terpenting apakah ulama tersebut berada di atas akidah yang benar—umumnya menjadi perkara belakangan. Yang muncul adalah ulama versi masing-masing. Yang di luar kelompoknya, dinistakan dengan membabi buta. Saat ini, asal seide, sepemahaman, atau hanya karena separtai, demikian mudahnya gelar ulama atau ustadz disematkan. Kesesatan yang diajarkan, akidah menyimpang yang digemakan, atau kebid’ahan yang diserukan, diabaikan begitu saja. Yang lebih miris, dalil (ayat al-Qur’an atau hadits sahih) justru ditolak. Demikianlah jika fanatisme telah kokoh bertakhta di hati orang-orang yang taklid.
Lebih memilukan, ada “ulama” instan karena sering muncul di televisi, laris bak artis. Jangankan memahami ilmu hadits dan sanad-sanadnya, bahasa Arab saja nol besar. Lantas bagaimana mereka bisa memahami agama ini dengan benar? Alhasil, muncullah ustadz-ustadz “instan” yang tak hanya miskin ilmu, tetapi gegabah dalam berfatwa.
Padahal apabila berkaca pada ulama-ulama salaf yang keilmuannya tak diragukan, mereka sangat berhati-hati dalam berfatwa. Sementara itu, apabila kita melihat fakta sekarang, demikian mudah fatwa itu dilontarkan. Ustadz selebritas, tokoh masyarakat yang hanya baca satu dua buku terjemahan, hingga kalangan awam yang bisa dikatakan jauh dari memahami apa itu Islam dengan entengnya berfatwa. Kadang tanpa disertai dalil atau menggunakan dalil namun tidak pada tempatnya, berfatwa dengan logika, bahkan tak jarang emosional.
Sebagai seorang muslim, kita memang dituntut bersikap proporsional. Di satu sisi kita tidak boleh menistakan ulama, namun di sisi lain kita dilarang berlebih-lebihan dalam memuliakannya. Mereka tidaklah maksum layaknya rasul. Kesalahan sebagai manusia mesti mengiringi langkah mereka. Kekeliruan dalam ijtihad bisa saja lahir dari fatwa mereka. Oleh karena itu, sangat mungkin ada dari kita ketika posisi i’tidal tangannya bersedekap karena mengikuti asy-Syaikh Ibnu Baz. Namun, dalam menggerak-gerakkan telunjuk ketika tasyahud lebih sependapat dengan asy-Syaikh al-Albani. Namun, sekali lagi, itu semua tidak lantas menjadi cacat ulama, karena perbedaan yang terjadi memang bukan dalam hal-hal prinsip dalam Islam, bukan perkara akidah yang perlu disikapi secara tersendiri.
Jangan sampai kita bersikap seperti kalangan pergerakan Islam yang tutup mata dengan penyimpangan-penyimpangan “ulama” mereka, bahkan mencari pembenaran bagi “ulama-ulama” mereka. Alih-alih kritis terhadap fatwa mereka, kesesatan akidah “ulama-ulama” mereka justru dianggap angin lalu.
Orang-orang yang hendak menyatukan Islam dan kekafiran (Syiah Rafidhah) diulamakan dan disebut bapak persaudaraan; yang mencela sahabat Rasulullah n dipuja-puja—bahkan digelari asy-syahid—; tokoh yang lisannya mengafirkan para sahabat g serta menyerukan permusuhan terhadap Ahlus Sunnah, justru dielu-elukan sebagai bapak revolusi Islam, orang yang menyerukan liberalisasi Islam justru disebut cendekiawan muslim, dan sebagainya.
Umat pun dibuat bingung. Umat justru menjauh dari ulama-ulama Rabbani; ulama-ulama yang benar-benar berjuang menegakkan syariat-Nya dan sunnah Nabi-Nya, ulama-ulama yang lebih mencintai hadits daripada politik praktis, serta ulama yang lantang menyuarakan kebenaran bahkan rela pasang badan melawan kesesatan. Alhasil, ulama dan definisi ulama menjadi kian kabur.

Adab berteman ketika menuntut ilmu

Asy-Syaikh Muhammad Syakir t mengatakan,
“Wahai anakku, apabila ada seorang temanmu yang merasa sulit memahami sebuah masalah lantas meminta penjelasan kepada ustadz, dengarkanlah jawaban ustadzmu. Bisa jadi, dengan pengulangan penjelasan itu engkau mendapatkan sebuah pelajaran yang sebelumnya tidak engkau ketahui.
Hati-hatilah, jangan sampai engkau mengucapkan perkataan yang menunjukkan penghinaan kepadanya, atau engkau menampakkan raut muka yang meremehkan daya pikirnya.
Wahai anakku, pernah ditanyakan kepada al-Imam Abu Hanifah t, ‘Dengan apa Anda bisa mencapai derajat ilmu seperti ini?’ Beliau menjawab, ‘Aku tidak bakhil untuk memberi faedah ilmu, tidak pula enggan meminta orang lain memberi faedah ilmu kepadaku’.”
(Washaya al-Aba’ lil Abna’ hlm. 28—29)

Memenuhi Seruan allah dan Rasul Nya

Dalam al-Qur’an yang mulia, Allah l berfirman kepada hamba-hamba-Nya yang beriman,
“Wahai orang-orang yang beriman! Taatlah kalian kepada Allah dan Rasul-Nya, dan janganlah kalian berpaling dari ketaatan dalam keadaan kalian mendengar. Janganlah kalian menjadi seperti orang-orang yang mengatakan, ‘Kami mendengar’, padahal mereka tidaklah mendengar. Sesungguhnya makhluk melata yang paling buruk di sisi Allah adalah orang yang tuli dan bisu lagi tidak berakal. Seandainya Allah mengetahui pada mereka ada kebaikan niscaya Allah menjadikan mereka mau mendengar. Seandainya pun Allah menjadikan mereka dapat mendengar, niscaya mereka pasti berpaling juga, sedangkan mereka memalingkan diri (dari apa yang mereka dengar itu). Wahai orang-orang yang beriman! Penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul, apabila Rasul mengajak kalian kepada perkara yang bisa memberikan kehidupan kepada kalian. Ketahuilah Allah menghalangi/membatasi antara manusia dan hatinya1, dan sungguh hanya kepada-Nya kalian akan dikumpulkan.” (al-Anfal: 20—24)
Ayat yang mulia di atas berisi beberapa perkara berikut ini.
1. Perintah Allah l untuk taat kepada-Nya dan kepada Rasul-Nya.
2. Perintah istijabah/memenuhi atau tunduk kepada Allah l dan Rasul-Nya saat mendengar perintah dan larangan keduanya.
3. Larangan tasyabbuh/menyerupai orang-orang kafir dan munafik dalam hal keengganan untuk taat dan memenuhi ajakan Allah l dan Rasul-Nya.
Orang kafir dan munafik memang enggan mendengar Kalamullah, sebagaimana firman Allah l,
Dan berkatalah orang-orang kafir, “Janganlah kalian mendengar al-Qur’an ini dan buatlah hiruk pikuk terhadapnya, supaya kalian dapat mengalahkan (mereka).” (Fushshilat: 26)
Orang Yahudi berkata,
Mereka mengatakan, “Kami mendengar tapi kami mendurhakai.” (al-Baqarah: 93)
Orang-orang munafik berkata,
Mereka mengatakan, “Kami mendengar,” padahal mereka tidaklah mendengar. (al-Anfal: 21)
Mereka hanyalah mendengar dengan telinga mereka namun tidak dengan hati mereka.
4. Anak Adam yang sifatnya demikian adalah makhluk Allah l yang paling jelek.
Allah l menyatakan,
“Sesungguhnya makhluk melata yang paling buruk di sisi Allah adalah orang-orang yang tuli dan bisu yang tidak berakal.” (al-Anfal: 22)
Artinya, mereka tuli dari mendengar al-haq, bisu dari memahami dan mengucapkannya. Mereka tidak memiliki akal sehat yang bisa digunakan untuk memikirkan akibat yang akan diperoleh. Akal mereka hanya terbatas memikirkan urusan dunia dan kenikmatan sesaat. Mereka laksana binatang ternak yang tidak ada keinginannya selain mengisi perut, tidak pernah berpikir tentang masa depan yang hakiki, dan tidak membuat persiapan untuk kehidupan yang lain setelah kehidupan di dunia. Bahkan mereka lebih parah dari binatang karena binatang justru makhluk yang taat kepada Allah l dalam perkara yang Allah l ciptakan mereka untuknya.
Adapun orang-orang kafir itu mereka sebenarnya diciptakan untuk beribadah, namun mereka mengufurinya. Oleh karena itu, pantaslah Allah l mengatakan tentang mereka,
“Sungguh mereka tidak lain kecuali seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi jalannya.” (al-Furqan: 44)
Seorang muslim dituntut untuk mendengarkan Kalamullah saat dibacakan dan menyimak hadits-hadits Rasulullah n saat diperdengarkan disertai upaya untuk memahami dan mencari tahu apa yang dimaksud. Setelah ia mendengar dan memahaminya, ia berusaha mengamalkannya.
Mengapa demikian? Karena sekadar mendengar dan memahami saja tanpa mengamalkan, akan menjadi hujatan baginya pada hari kiamat. Allah l berfirman,
“Bukankah ayat-ayat-Ku telah dibacakan kepada kalian, tetapi kalian selalu mendustakannya.” (al-Mu’minun: 105)
Allah l juga berfirman,
“(Bukan demikian) sebenarnya telah datang keterangan-keterangan-Ku kepadamu lalu kamu mendustakannya dan kamu menyombongkan diri, dan adalah kamu termasuk orang-orang yang kafir.” (az-Zumar: 59)
Setiap kita hendaknya memikirkan, berapa banyak kita membaca dan mendengarkan ayat dan hadits, namun kita tidak mengamalkannya. Hal itu akan menjadi hujatan bagi kita pada hari kiamat. Nabi n bersabda,
وَالْقُرْآنُ حُجَّةٌ لَكَ أَوْ عَلَيْكَ
“Al-Qur’an itu hujah yang membela/menolongmu atau mencelakakanmu.” (HR. Muslim)
Berapa jauhkah pemenuhan kita terhadap seruan Allah l yang berulang-ulang lagi beragam dalam Kitab-Nya,
“Wahai manusia!”
“Wahai anak Adam!”
“Wahai orang-orang yang beriman!”
“Wahai hamba-hamba-Ku!”
Sebagian salaf berkata, “Apabila Allah l berfirman يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ‘Wahai orang-orang yang beriman,’ curahkanlah pendengaranmu kepada apa yang disampaikan setelahnya karena hal itu adalah kebaikan yang engkau diperintah melakukannya atau kejelekan yang engkau diperingatkan darinya.”
Allah l telah mengabarkan bahwa urusan yang diperintahkan-Nya dan diajak-Nya mengandung kehidupan bagi hati, yang akan membuahkan kehidupan yang sempurna lagi bahagia bagi jasmani di dunia dan di akhirat. Allah l berfirman,
ﯛ ﯜ ﯝ ﯞ ﯟ ﯠ ﯡ ﯢ ﯣ ﯤﯥ
“Wahai orang-orang yang beriman! Penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul, apabila Rasul mengajak kalian kepada sesuatu yang bisa memberikan kehidupan kepada kalian.” (al-Anfal: 24)
Sebagian ahli tafsir mengatakan bahwa ﯣ ﯤ (sesuatu yang bisa memberikan kehidupan kepada kalian) maksudnya adalah al-Qur’an.” Yang lain mengatakan, “Al-Islam.” Hal ini karena al-Qur’an menghidupkan mereka dari kekufuran, sebagaimana Allah l berfirman,
“Dan apakah orang yang sudah mati kemudian dia Kami hidupkan….” (al-An’am: 122)
Ada pula yang mengatakan, perkara yang memberikan kehidupan itu adalah jihad karena dengannya diperoleh kemuliaan Islam setelah kehinaan, kekuatan setelah kelemahan.
Kemudian Allah l mengancam orang yang tidak memenuhi ajakan-Nya,
“Ketahuilah Allah menghalangi/membatasi antara manusia dan hatinya. Sungguh, hanya kepada-Nya kalian akan dikumpulkan.” (al-Anfal: 24)
Siapa yang tidak memenuhi ajakan Allah l dan Rasul-Nya niscaya Allah l akan menghukumnya dengan dipalingkan hatinya hingga dia tidak akan menerima al-haq setelah itu, seperti yang dinyatakan oleh Allah l,
“Dan (begitu pula) Kami memalingkan hati dan penglihatan mereka seperti mereka belum pernah beriman kepadanya (al-Qur’an) pada permulaannya, dan Kami biarkan mereka bergelimang dalam kesesatannya yang sangat.” (al-An’am: 110)
“Maka tatkala mereka berpaling (dari kebenaran), Allah pun memalingkan hati mereka.” (ash-Shaff: 5)
Oleh karena itu, hendaknya kita berhati-hati dan tidak menolak perintah Allah l sejak awal pertama datang kepada kita. Apabila kita menolak, setelahnya kita akan dihalangi dari menerima perintah tersebut karena Allah l memisahkan antara seseorang dan hatinya. Ia membolak-balikkannya sekehendak-Nya. Oleh sebab itulah, Nabi n banyak berdoa,
يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوْبِ ثَبَّتْ قَلْبِـي عَلَى دِيْنِكَ
“Wahai Dzat Yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku di atas agama-Mu.” (HR. at-Tirmidzi no. 2141)
Dalam hadits yang sama, Rasulullah n menyatakan,
إِنَّ الْقُلُوْبَ بَيْنَ أُصْبُعَيْنِ مِنْ أَصَابِعِ الرَّحْمنِ، يُصَرِّفُهَا كَيْفَ يَشَاءُ
“Sesungguhnya hati itu berada di antara dua jari dari jari-jemari ar-Rahman, dibolak-balikkan-Nya sebagaimana yang Dia inginkan.” (HR. at-Tirmidzi no. 2141)
Wallahu ta’ala a’lam bish-shawab. (Insya Allah bersambung)
(Disusun kembali dari khutbah Fadhilatusy Syaikh Shalih bin Fauzan al-Fauzan hafizhahullah yang dimuat dalam kitab al-Khuthab al-Minbariyah fil Munasabat al-Ashriyah, 4/69—72)

Ayat yang Bertentangan?

Allah l berfirman,
“Wanita-wanita yang keji untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji untuk wanita-wanita yang keji pula. Wanita yang baik-baik untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik untuk wanita-wanita yang baik pula….” (an-Nur: 26)
Dia Yang Mahatinggi juga berfirman,
Nabi Nuh berseru kepada Rabbnya sembari berkata, “Wahai Rabbku, sesungguhnya anakku termasuk keluargaku, dan sungguh janji-Mu itulah yang benar….” (Hud: 45)
Namun Allah l menyatakan kepada Nuh q,
“Wahai Nuh, sungguh dia bukanlah termasuk keluargamu1, sesungguhnya perbuatannya adalah perbuatan yang tidak baik….” (Hud: 46)
Di surat lain Allah l berfirman,
Allah membuat istri Nuh dan istri Luth sebagai perumpamaan bagi orang-orang yang kafir. Keduanya berada di bawah status pernikahan dengan dua hamba yang saleh dari kalangan hamba-hamba Kami. Namun kedua istri tersebut berkhianat kepada kedua suaminya, maka kedua suaminya itu tidak dapat membantu mereka sedikit pun dari siksa Allah. Dan (di hari kiamat nanti) dikatakan kepada keduanya, “Masuklah kalian berdua ke dalam neraka bersama orang-orang yang masuk neraka.” Dan Allah membuat istri Fir’aun sebagai perumpamaan bagi orang-orang yang beriman, ketika ia berkata, “Wahai Rabbku, bangunkanlah untukku sebuah rumah di sisi-Mu dalam surga dan selamatkanlah aku dari Fir’aun dan perbuatannya serta selamatkanlah aku dari kaum yang zalim.” (at-Tahrim: 10—11)
Bagaimana mendudukkan ayat-ayat di atas yang seakan bertentangan? Di satu ayat dinyatakan, “Wanita-wanita yang baik untuk laki-laki yang baik….” Sementara itu, di ayat yang lain diberitakan bahwa istri Nabi Nuh q dan Luth q adalah perempuan yang buruk. Adapun Fir’aun yang jelek, istrinya adalah wanita yang baik?
Jawab:
Al-Lajnah ad-Daimah lil Buhuts al-Ilmiyyah wal Ifta2 memberikan jawaban sebagai berikut.
1. Allah l berfirman,
“Wanita-wanita yang keji untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji untuk wanita-wanita yang keji pula. Wanita yang baik-baik untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik untuk wanita-wanita yang baik pula….” (an-Nur: 26)
Ayat ini disebutkan setelah ayat-ayat yang turun tentang haditsul ifk (kabar dusta dan keji yang dituduhkan kepada Ummul Mukminin Aisyah ash-Shiddiqah bintu ash-Shiddiq, semoga Allah l meridhainya dan ayahnya) sebagai penekanan akan terlepasnya Aisyah x dari tuduhan palsu, dusta, dan mengada-ada yang dilemparkan oleh Abdullah bin Ubai bin Salul, tokoh munafikin. Ayat di atas sekaligus menjadi keterangan akan kesucian dan penjagaan diri Aisyah x serta hubungannya dengan Rasulullah n.
Ayat ini memiliki dua makna:
a. Kata khabitsat (yang keji/buruk) dan amalan sayyi’at (jelek) paling pantas digandengkan dengan orang-orang yang keji. Orang-orang yang keji lebih pantas dan cocok dengan kata khabitsat dan amalan fahisyah. Kata thayyibat (yang baik) dan amalan thahirah (suci) paling pantas dan paling berhak disandangkan kepada orang-orang thayyibun, para pemilik jiwa yang mulia dan akhlak karimah yang tinggi. Thayyibun lebih pantas dengan kata thayyibat dan amalan shalihat.
b. Wanita-wanita khabitsat untuk laki-laki khabitsun (keji), dan para lelaki khabitsun lebih pantas pula beroleh wanita-wanita khabitsat. Sebaliknya, wanita-wanita thayyibat, yang suci lagi menjaga diri, lebih pantas untuk para lelaki yang suci lagi menjaga diri. Para lelaki thayyibun dan menjaga diri paling utama beroleh para wanita yang suci lagi menjaga diri pula.
Ayat ini dengan kedua maknanya menunjukkan kesucian Ummul Mukminin Aisyah x dari tuduhan keji yang dilemparkan Abdullah bin Ubai bin Salul dan orang yang mengikutinya yang tertipu dengan k-edustaannya dan teperdaya oleh ucapannya yang diindah-indahkan.
2. Allah l berfirman,
Nabi Nuh berseru kepada Rabbnya sembari berkata, “Wahai Rabbku, sesungguhnya anakku termasuk keluargaku, dan sungguh janji-Mu itulah yang benar. Engkau adalah sebaik-baik pemutus perkara.” Namun Allah l menyatakan kepada Nuh q, “Wahai Nuh, sungguh dia bukanlah termasuk keluargamu, sesungguhnya perbuatannya adalah perbuatan yang tidak baik….” (Hud: 45—46)
Makna dua ayat di atas adalah Allah l mengabarkan tentang Rasul-Nya Nuh q yang memohon kepada Allah l agar menunaikan janji-Nya kepadanya untuk menyelamatkan putranya dari bencana tenggelam dan binasa. Hal ini berdasarkan apa yang dipahami Nuh q dari firman Allah l kepadanya,
“Angkutlah ke dalam bahtera itu dari masing-masing hewan sepasang (jantan dan betina) dan keluargamu kecuali orang yang telah terdahulu ketetapan atasnya dan angkutlah pula orang-orang yang beriman.” (Hud: 40)
Nuh q berkata,
“Wahai Rabbku, sesungguhnya anakku termasuk keluargaku….” (Hud: 45)
Sungguh, Engkau telah menjanjikan kepadaku untuk menyelamatkan keluargaku dan janji-Mu itu benar, tidak akan diingkari.
“Sungguh janji-Mu itulah yang benar. Engkau adalah sebaik-baik pemutus perkara.”
Allah l menyatakan,
“Wahai Nuh, sungguh dia bukanlah termasuk keluargamu….” (Hud: 46)
Maksudnya, anakmu itu tidak termasuk orang-orang yang Aku janjikan keselamatan karena yang Aku janjikan untuk diselamatkan hanyalah orang yang beriman dari kalangan keluargamu. Pengecualian ini dibuktikan dengan firman-Nya,
“… kecuali orang yang telah terdahulu ketetapan atasnya.”3
Oleh karena itulah, Allah l mencela Nuh q atas permintaan tersebut dan pemahamannya yang keliru, dengan menyatakan,
“Wahai Nuh, sungguh dia bukanlah termasuk keluargamu.”
Mengapa? Allah l menerangkan alasannya dengan firman-Nya,
“… sesungguhnya perbuatannya adalah perbuatan yang tidak baik….”
karena kekafirannya terhadap ayahnya, Nuh q, dan penyelisihannya terhadap sang ayah, si anak tidak termasuk keluarga sang ayah dalam hal agama, walaupun secara nasab si anak adalah putranya4.
Ibnu Abbas c dan ulama salaf lainnya berkata, “Tidak ada satu pun istri nabi yang berzina.” Inilah yang benar. Hal ini karena Allah l sangat cemburu apabila sampai ada istri nabi yang diutus-Nya berbuat fahisyah (zina). Oleh sebab itulah, Allah l marah terhadap orang-orang yang menuduh Aisyah x, istri Rasulullah n, berbuat fahisyah. Allah l mengingkari perbuatan mereka tersebut dan menyucikan Aisyah x dari ucapan mereka serta menurunkan ayat al-Qur’an tentang hal tersebut yang terus dibaca sampai hari kiamat.
3. Allah l berfirman,
“Allah membuat istri Nuh dan istri Luth sebagai perumpamaan bagi orang-orang yang kafir….” (at-Tahrim: 10)
dan dua ayat seterusnya dari surah at-Tahrim.
Setelah Allah l menyalahkan istri-istri Rasulullah n, secara khusus Aisyah dan Hafshah c, atas perbuatan mereka yang tidak pantas dalam bergaul yang baik dengan Rasulullah n hingga beliau marah dan bersumpah untuk mengasingkan diri dari mereka selama sebulan. Allah l mengingkari kesalahan yang dilakukan oleh sebagian mereka terhadap diri Rasulullah n, serta mengancam mereka dengan talak dan Allah l akan menggantikan untuk beliau istri-istri yang lebih baik dari mereka, Allah l menutup surah at-Tahrim dengan dua permisalan.
Satu permisalan diberikan-Nya untuk orang-orang kafir, yaitu dua istri yang kafir: istri Nabi Nuh q dan istri Nabi Luth q. Permisalan berikutnya untuk orang-orang yang beriman, yaitu dua wanita yang salehah: Asiyah, istri Fir’aun, dan Maryam bintu Imran.
Permisalan ini adalah bentuk pengumuman bahwa Allah l adalah Hakim yang adil, tidak ada yang Dia segani ketika menghukumi. Bahkan, di sisi-Nya, setiap jiwa akan beroleh apa yang diusahakannya. Allah l mendorong para hamba-Nya untuk bertakwa dan takut akan sebuah hari saat mereka semua akan dikembalikan kepada Allah l. Sebuah hari yang seorang ayah tidak bisa menebus anaknya dan anak tidak bermanfaat bagi ayahnya sedikit pun. Sebuah hari saat seseorang lari meninggalkan saudara, ibu, ayah, istri, dan anaknya. Setiap orang pada hari itu punya urusan yang menyibukkannya. Sebuah hari yang seseorang tidak bisa memikul dosa orang lain. Sebuah hari yang tidak bermanfaat di dalamnya syafaat, selain bagi orang yang diizinkan oleh ar-Rahman dan diridhai ucapannya.
Allah l menerangkan bahwa istri Nuh q dan istri Luth q adalah dua wanita yang kafir meskipun keduanya adalah istri dari dua rasul yang mulia. Istri Nuh mengkhianati beliau dengan menunjukkan kepada orang kafir siapa-siapa yang beriman kepada suaminya. Sementara itu, istri Nabi Luth mengabarkan kepada orang kafir tentang tamu-tamu suaminya. Apa yang dilakukan kedua wanita ini adalah bentuk gangguan dan pengkhianatan terhadap suami keduanya. Keduanya juga menghalangi manusia sehingga tidak mengikuti kedua rasul yang mulia. Maka dari itu, kesalehan suami keduanya, Nuh dan Luth, tidak bermanfaat bagi keduanya. Tidak pula hal itu dapat mencegah dan menghalangi keduanya dari beroleh azab Allah l sedikit pun.
Pada hari kiamat dikatakan kepada kedua wanita ini, “Masuklah kalian berdua ke dalam neraka bersama orang-orang yang masuk ke dalamnya,” sebagai balasan yang setimpal atas kekufuran dan pengkhianatan keduanya. Bentuk pengkhianatannya adalah istri Nuh melaporkan kepada orang-orang kafir tentang orang-orang yang beriman kepada suaminya, sedangkan istri Luth memberi tahu kepada orang-orang kafir tentang tamu-tamu suaminya. Pengkhianatan keduanya bukan dalam bentuk berzina karena Allah l tidak akan ridha apabila ada di antara nabi-Nya yang memiliki seorang istri yang pezina.
Dalam tafsirnya terhadap firman Allah l, “Maka keduanya mengkhianati suami keduanya…,” Ibnu Abbas c menyatakan bahwa kedua istri tersebut tidaklah berzina.
Beliau menegaskan, “Tidak ada seorang pun dari istri nabi yang melakukan perbuatan zina. Adapun pengkhianatan keduanya (istri Nuh dan istri Luth) adalah dalam hal agama.”
Demikian pula yang dikatakan oleh Ikrimah, Sa’id ibnu Jubair, adh-Dhahhak, dan selain mereka, semoga Allah l merahmati mereka.
Pada ayat berikutnya, Allah l menerangkan permisalan yang dibuat-Nya untuk orang-orang yang beriman dengan Asiyah, istri Fir’aun, orang yang paling zalim di zamannya. Allah l hendak menunjukkan bahwa bercampurnya orang-orang yang beriman dengan orang-orang kafir tidak akan bermudarat bagi si mukmin apabila memang terpaksa harus bercampur, selama orang-orang beriman tersebut berpegang dengan tali Allah l, teguh dengan agamanya. Sebaliknya, kesalehan dua rasul: Nuh dan Luth, tidak bermanfaat bagi dua istri mereka yang kafir. Allah l berfirman,
“Janganlah orang-orang mukmin mengambil orang-orang kafir sebagai wali (kekasih, teman dekat, pemimpin, penolong) dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Barang siapa berbuat demikian, niscaya lepaslah ia dari pertolongan Allah kecuali karena siasat memelihara diri dari sesuatu yang ditakuti dari mereka.” (Ali Imran: 28)
Oleh karena itu, istri Fir’aun tidak termudaratkan dengan kekafiran dan kezaliman suaminya. Allah l adalah Hakim yang adil. Ia tidak akan menyiksa seseorang karena dosa yang diperbuat oleh orang lain. Allah l justru melindungi Asiyah, meliputinya dengan penjagaan dari-Nya, menjaganya dengan baik, dan mengabulkan doanya, serta membangun untuknya sebuah rumah di jannah (surga). Allah l pun menyelamatkannya dari Fir’aun dan makarnya serta dari seluruh orang yang zalim.
Dari penafsiran ayat-ayat yang telah lewat, disimpulkan bahwa putra Nuh q bukanlah anak zina; dan Aisyah x dibersihkan oleh Allah l dari tuduhan yang dilemparkan oleh tokoh munafik dan orang yang tertipu oleh ucapan si munafik dari kalangan mukminin dan mukminah; istri Nuh q dan istri Luth q tidaklah berzina, hanya saja mereka berdua kafir dan memberi tahu orang-orang kafir tentang urusan yang menyusahkan suami masing-masing, serta memalingkan manusia dari mengikuti kedua nabi ini. Ayat di atas menunjukkan pernikahan seorang mukmin dengan wanita kafir dibolehkan dalam syariat umat terdahulu, demikian pula pernikahan seorang lelaki kafir dengan mukminah5.
Dengan demikian, jelaslah bahwa ayat-ayat yang disebutkan tidaklah saling bertentangan, tetapi justru bercocokan. Sebagiannya menguatkan yang lain.
(Fatawa al-Lajnah ad-Daimah lil Buhuts al-Ilmiyah wal Ifta, fatwa no. 11324, 3/271—276)

Catatan Kaki:
1 Seakan-akan penanya beranggapan, Allah l menolak ucapan Nabi Nuh q bahwa anak itu adalah anak kandungnya, yang berarti bahwa anak itu hasil hubungan zina istri Nuh dengan lelaki lain, sedangkan Nuh q merasa anak itu adalah darah dagingnya. Padahal maksud firman Allah l, “Sungguh dia bukanlah termasuk keluargamu” adalah sebagaimana yang akan diterangkan dalam jawaban pertanyaan ini. Adapun pengkhianatan istri Nuh q kepada beliau bukan dalam bentuk berselingkuh dengan lelaki lain hingga lahir “anak haram”, sebagaimana akan dijelaskan. –penerj.
2 Saat itu diketuai oleh Samahatusy Syaikh al-Imam Ibnu Baz, semoga Allah l merahmati beliau dan meluaskan kuburnya.
3 Bahwa dia akan terkena azab karena kekafirannya. –penj.
4 Jadi, yang ditolak oleh Allah l bukanlah keberadaan anak tersebut sebagai anak kandung Nabi Nuh q, tetapi keberadaannya sebagai keluarga Nuh yang dijanjikan untuk diselamatkan dari azab karena anak tersebut kafir terhadap ayahnya, seorang rasul yang menyeru kepada keimanan. –penj.
5 Dalam hal ini, Asiyah yang mukminah bersuamikan Fir’aun yang kafir, bahkan salah seorang tokoh kekafiran.

Menjaga Kemuliaan Diri

(ditulis oleh: Al-Ustadzah Ummu Ishaq al-Atsariyah)
Pamer aurat, tabarruj1, khalwat2, dan ikhtilath3 menjadi sesuatu yang dianggap biasa oleh para wanita zaman sekarang. Seakan-akan semua itu bukanlah suatu dosa. Ditambah embusan-embusan beracun dari para hidung belang dan perusak tentang gambaran wanita yang “maju”, yang menjadi dambaan dan idola, jadilah para wanita semakin bersemangat dan saling berlomba mencapai kemajuan semu yang hendak digapainya. Tentu, dengan tidak lupa memoles wajah dan menata busananya saat tampil di hadapan orang banyak.
Berbincang, bergurau, dan tertawa dengan lawan jenis yang bukan apa-apanya sudah dianggap kelaziman dalam bersosialisasi. Yang menyedihkan, wanita-wanita berkerudung tidak mau ketinggalan. Mereka turut berlomba dengan wanita kebanyakan dalam hal meraih “kemajuan”, peduli busana indah, dan penampilan memikat. Muncullah model-model busana muslimah tabarruj plus kerudung yang amat jauh dari tuntunan syariat. Alih-alih menutup aurat dari pandangan lelaki ajnabi, ia malah memamerkan keindahan kerudung dan pakaian yang dikenakannya. Jatuhlah diri ke dalam dosa, dalam keadaan merasa telah menunaikan kewajiban agama sebagai perempuan.
Para muslimah yang berjilbab (baca: berkerudung) ini pun tidak mau ketinggalan dalam hal berinteraksi “bebas” atau “bebas terbatas” dengan lawan jenis, baik dengan dalih teman sekolah, rekan sekerja, kawan semajelis taklim, saudara, maupun alasan lainnya.
Sungguh, ini adalah sebuah musibah. Petaka pasti menjadi buahnya. Sungguh, Islam telah memberikan aturan yang agung, bagaimana seharusnya seorang wanita bertingkah laku agar tidak menjadi sebab kerusakan di masyarakat, yang akhirnya mengundang kemurkaan Rabbul Alamin.
Islam menuntunkan agar kaum wanita, terkhusus para muslimah, menjaga kemuliaan diri serta tidak merendahkan harkat dan martabatnya. Oleh karena itu, seseorang yang melepaskan diri dari aturan Islam tidak akan beroleh kemuliaan hakiki. Justru kehinaan dan kerendahan yang akan menyertainya, walaupun manusia memandang sebaliknya. Seorang wanita yang pamer aurat di depan kamera atau di atas catwalk—karena profesinya sebagai artis/fotomodel atau peragawati—sesungguhnya dia adalah wanita yang hina dan rendah walau manusia yang jahil mengelu-elukannya sebagai bintang atau selebritas yang menjadi idola.
Dengan demikian, apabila seorang wanita ingin mulia, hendaknya ia tidak mengikuti selera orang-orang rendahan. Ikutilah aturan Islam yang diturunkan oleh Rabbul Alamin, Dzat yang paling tahu urusan yang memberi kemaslahatan kepada para hamba.
Asy-Syaikh Shalih Fauzan al-Fauzan hafizhahullah dalam bukunya Tanbihat ‘ala Ahkam Takhtashshu bil Mu’minat, pada bagian yang kesepuluh, menyebutkan beberapa hal yang berperan dalam hal menjaga kemuliaan diri dan kehormatan seorang wanita. Di antaranya bisa kita ringkas sebagai berikut.
1. Sebagaimana halnya lelaki, wanita juga diperintahkan menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan.
Allah l berfirman,
Katakanlah (wahai Muhammad) kepada kaum mukminin, “Hendaklah mereka menundukkan sebagian pandangan mata mereka dan menjaga kemaluan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah Maha Memberitakan apa yang mereka perbuat.” Dan katakanlah kepada kaum mukminat, “Hendaklah mereka menundukkan sebagian pandangan mata mereka dan menjaga kemaluan mereka….” (an-Nur: 30—31)
Asy-Syaikh Muhammad al-Amin asy-Syinqithi t, guru asy-Syaikh Shalih Fauzan hafizhahullah, dalam tafsirnya Adhwa’ul Bayan mengatakan, “Allah l memerintahkan kaum mukminin dan mukminat untuk menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan. Termasuk menjaga kemaluan adalah menjaganya dari berbuat zina, liwath (homoseksual), dan lesbian. Di samping itu juga menjaga kemaluan agar tidak sampai terlihat oleh manusia (yang tidak halal melihatnya, -penerj.) dan tidak membukanya….”
Hingga ucapan beliau, “Allah l menjanjikan bagi orang yang melaksanakan perintah-Nya dalam ayat ini, dari kalangan lelaki dan perempuan, akan beroleh ampunan dan pahala yang besar, apabila bersamaan dengan itu ia juga melakukan hal-hal yang disebutkan dalam surat al-Ahzab, yaitu pada firman-Nya,
“Sesungguhnya laki-laki dan perempuan yang muslim, laki-laki dan perempuan yang mukmin, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki-laki dan perempuan yang benar, laki-laki dan perempuan yang sabar, laki-laki dan perempuan yang khusyuk, laki-laki dan perempuan yang bersedekah, laki-laki dan perempuan yang berpuasa, laki-laki dan perempuan yang memelihara kehormatannya (menjaga kemaluan mereka), laki-laki dan perempuan yang banyak menyebut nama Allah (berzikir), Allah telah siapkan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar.” (al-Ahzab: 35) (Adhwa’ul Bayan, 6/186—187)
Al-Allamah Ibnul Qayyim t berkata dalam al-Jawabul Kafi (hlm. 232—233) tentang menundukkan pandangan, “Pandangan yang tiba-tiba (tanpa disengaja) merupakan penunjuk syahwat dan utusannya. Menjaganya merupakan pokok/landasan penjagaan kemaluan. Maka dari itu, siapa yang mengumbar pandangannya berarti ia telah menggiring jiwanya ke tempat kebinasaan. Nabi n bersabda kepada Ali bin Abi Thalib z,
لاَ تُتْبِعِ النَّظْرَةَ النَّظْرَةَ، فَإِنَّمَا لَكَ الْأُوْلَى وَلَيْسَتْ لَكَ الْأُخْرَى
“Janganlah engkau mengikuti satu pandangan (yang tiba-tiba tanpa disengaja -penerj.) dengan pandangan berikutnya. Yang menjadi milikmu hanyalah yang awal, sedangkan yang berikutnya bukan untukmu.” (HR Abu Dawud no. 1865, at-Tirmidzi no. 2777, dan Ahmad 5/353, 357. Dinyatakan hasan dalam Shahih Abi Dawud, Shahih at-Tirmidzi, dan Hijabul Mar’ah hlm. 34)
Beliau t juga mengatakan, “Pandangan mata adalah asal seluruh kejadian yang menimpa manusia. Hal ini karena pandangan itu menghasilkan lintasan/betikan hati, yang kemudian membuahkan pikiran, lalu memunculkan syahwat. Syahwat kemudian mendorong adanya keinginan. Keinginan itu bertambah kuat hingga membulatkan tekad kokoh yang akhirnya mengantarkannya kepada perbuatan. Ini adalah satu hal yang pasti terjadi apabila tidak ada sesuatu yang menghalangi. Oleh karena itu, dinyatakan, “Bersabar untuk menundukkan pandangan itu lebih ringan daripada bersabar menanggung penderitaan yang datang setelahnya.” (hlm. 234)
Maka dari itu, sepantasnya Anda, wahai muslimah, menundukkan pandangan dengan tidak memandang lelaki ajnabi. Jangan pula Anda melihat gambar-gambar yang mengundang godaan yang ditampilkan oleh majalah tertentu, atau yang ditayangkan layar televisi dan film. Selamatkan diri Anda dari akibat yang buruk. Betapa banyak pandangan mata mengakibatkan penyesalan pada pelakunya. Ketahuilah, api yang besar itu berawal dari percikan api yang kecil.
2. Termasuk upaya menjaga kemaluan adalah menghindari mendengarkan musik dan nyanyian.
Al-Imam al-Allamah Ibnul Qayyim t menyatakan, “Termasuk tipu daya setan yang menimpa orang yang sedikit ilmu, akal, dan agamanya, serta menjerat hati orang yang bodoh dan batil, adalah mendengarkan siulan, tepuk tangan, dan nyanyian dengan alat-alat musik yang diharamkan. Hal-hal ini semua memalingkan hati dari al-Qur’an. Ia menjadikan hati itu berdiam tekun dalam kefasikan dan maksiat. Nyanyian ini adalah qur’an setan, hijab (tirai penghalang) tebal yang menghalangi dari ar-Rahman. Nyanyian adalah ruqyah/jampi-jampi liwath (homoseksual) dan zina.” (Ighatsatul Lahafan, 1/242—248, 264—265)
Ibnul Qayyim t juga mengatakan, “Mendengarkan nyanyian dari seorang wanita atau anak lelaki yang belum tumbuh kumis/jenggotnya termasuk perkara yang sangat haram dan paling dahsyat kerusakannya terhadap agama….”
Hingga ucapan beliau, “Tidaklah diragukan, setiap orang yang punya kecemburuan akan menjauhkan istrinya dari mendengar nyanyian, sebagaimana halnya ia menjauhkan mereka dari sebab-sebab yang membuat keraguan terhadap kehormatan mereka.”
Maka dari itu, wahai muslimah, berhati-hatilah Anda dari penyakit berbahaya ini, yang sangat disayangkan justru laris di kalangan kaum muslimin dengan berbagai sarana dan beragam cara. Seolah-olah tidak bisa terbayang hidup tanpa musik dan lagu.
3. Termasuk upaya penjagaan terhadap kemaluan adalah mencegah wanita melakukan safar melainkan jika disertai mahramnya yang akan menjaga dan melindunginya dari keinginan jelek orang-orang fasik.
Abu Hurairah z berkata bahwa Rasulullah n bersabda,
لاَ يَحِلُّ لِامْرَأَةٍ تُؤمِنُ بِاللهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ تُسَافِرُ مَسِيْرَةَ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ إِلاَّ مَعَ ذِيْ مَحْرَمٍ عَلَيْهَا
“Tidak halal bagi seorang wanita yang beriman kepada Allah dan hari akhir melakukan safar sehari semalam kecuali bersama mahramnya.” (HR. al-Bukhari no. 1088 dan Muslim no. 3255)
Apabila ada yang menyatakan, mahram si wanita mengantarkannya sampai naik ke dalam pesawat setelah itu meninggalkannya, dan nanti ketika sampai ke negeri atau kota yang dituju maka mahramnya yang lain akan menjemputnya di bandara. Toh, pesawat terbang aman, menurut anggapan mereka. Di dalamnya banyak penumpang, baik pria maupun wanita.
Kita jawab, hal itu tidak benar. Justru pesawat lebih besar bahayanya daripada kendaraan lain karena para penumpang bercampur baur di dalamnya. Bisa jadi, si wanita harus duduk bersebelahan dengan lelaki ajnabi (asing, bukan mahram). Bisa jadi pula, ada sesuatu yang menghalangi penerbangan pesawat tersebut ke tempat yang hendak dituju sehingga pesawat harus mendarat di bandara lain. Tentu si wanita tidak akan menemui orang yang menjemputnya sehingga ia pun berhadapan dengan bahaya. Apa kiranya yang akan diperbuat oleh seorang wanita di sebuah negeri/kota yang tidak dikenalnya dan tidak ada mahramnya di tempat tersebut?
4. Termasuk yang bisa menjaga kemaluan adalah melarang khalwat antara wanita dan lelaki yang bukan mahramnya.
Rasulullah n bersabda,
مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَلاَ يَخْلُوَنَّ بِامْرَأَةٍ لَيْسَ مَعَهَا ذُوْ مَحْرَمٍ مِنْهَا فَإِنَّ ثَالِثَهُمَا الشَّيْطَانُ
“Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka jangan sekali-kali ia berduaan dengan wanita yang tidak ada mahram bersamanya, karena yang ketiganya adalah setan.” (HR. al-Bukhari dan Muslim)
Al-Imam asy-Syaukani t berkata, “Khalwat dengan wanita yang bukan mahram adalah masalah yang disepakati keharamannya. Hal ini dihikayatkan oleh al-Hafizh t dalam Fathul Bari. Alasan pengharamannya adalah apa yang disebutkan dalam hadits di atas, yaitu pihak yang ketiga dari keduanya adalah setan. Tentu kehadiran setan akan menjerumuskan keduanya ke dalam maksiat. Adapun apabila bersama keduanya ada mahram si wanita, dibolehkan karena terhalanginya maksiat dengan kehadirannya. (Nailul Authar hlm. 64—68)
Inilah beberapa hal yang bisa ditempuh untuk menjaga kemuliaan, kehormatan, dan harga diri seorang wanita, yang disebutkan oleh asy-Syaikh Shalih Fauzan. Semoga Allah l membalas beliau dengan kebaikan yang banyak. Semoga pula Allah l memberi hidayah kepada semuanya menuju jalan-Nya yang lurus.
Wallahu ta’ala a’lam bish-shawab.
Catatan Kaki:
1 Menampakkan perhiasan, keindahan, dan kecantikan diri di hadapan lelaki ajnabi/bukan mahram.
2 Bersepi-sepi atau berdua-duaan dengan lelaki ajnabi tanpa ada mahram atau orang ketiga.
3 Bercampur baur tanpa hijab/penghalang antara lelaki dan wanita.

Asma’ Bintu An Nu’man al-Kindiyah

(ditulis oleh: Al-Ustadzah Ummu Abdirrahman bintu Imran)
Kita tengok sejenak perjalanan kehidupan mulia Rasulullah n. Pernah ada seorang wanita yang hampir-hampir menemani hidup beliau. Namun, Allah l berkehendak, wanita itu urung menjadi sisian beliau.
Tahun sembilan hijriah, datang an-Nu’man bin Abil Jaun dari suku Kindah ke Madinah. Dia menghadap Rasulullah n untuk berislam.
Pada kesempatan itu, an-Nu’man menawarkan kepada Rasulullah n, “Wahai Rasulullah, maukah engkau kunikahkan dengan seorang janda tercantik di kalangan Arab? Dahulu dia ini istri anak pamannya, namun suaminya meninggal. Sekarang dia menjanda dan sangat ingin menjadi istrimu.”
Rasulullah n menyetujui. Bulan Rabiul Awwal tahun sembilan hijriah, menikahlah beliau dengan Asma’ bintu an-Nu’man bin Abil Jaun ibnul Aswad ibnul Harits bin Syarahil ibnul Jaun bin Akil al-Murar al-Kindiyah. Waktu itu, Asma’ masih ada di kampungnya.
Beliau serahkan mahar sebesar 12¼ uqiyah.
“Wahai Rasulullah, jangan kau berikan mahar yang terlampau sedikit kepadanya,” pinta an-Nu’man.
“Aku tak pernah memberikan mahar kepada satu pun dari istriku lebih dari itu, dan aku juga takkan meminta mahar untuk putri-putriku lebih dari itu,” jawab Rasulullah n.
An-Nu’man menyetujui. Setelah itu dia mengatakan, “Wahai Rasulullah, utuslah orang untuk menemui istrimu dan membawanya kemari. Nanti aku akan menyertai utusanmu itu.”
Rasulullah n mengutus Abu Usaid as-Sa’idi disertai an-Nu’man bin Abil Jaun. Asma’ sedang berada di rumahnya ketika mereka berdua tiba. Asma’ mempersilakan masuk. Saat itu telah turun ayat hijab.
Abu Usaid pun segera menjelaskan, “Sesungguhnya, istri-istri Rasulullah tak pernah dilihat oleh seorang lelaki pun.”
“Harus ada hijab antara engkau dan laki-laki yang berbicara denganmu, kecuali orang yang memiliki hubungan mahram denganmu,” lanjut Abu Usaid.
Wanita beriman yang tunduk pada perintah Rabbnya. Asma’ pun berhijab dari lelaki yang bukan mahramnya.
Abu Usaid tinggal di kampung Asma’ selama tiga hari. Setelah itu, dia mulai bersiap membawa Asma’ kepada Rasulullah n. Dipasangnya sekedup di atas untanya. Di atas punggung unta itu, Asma’ bertolak menuju Madinah.
Tiba di Madinah, Abu Usaid menempatkan Asma’ di perkampungan Bani Sa’idah. Para wanita Bani Sa’idah berdatangan menemui Asma’, mengucapkan selamat datang kepadanya. Sekembali dari sana, mereka ramai memperbincangkan kecantikan Asma’ yang amat memesona. Dalam sekejap, tersebarlah berita kedatangan Asma’ sekaligus kemolekannya ke seluruh penjuru kota Madinah.
Berita itu didengar pula oleh ummahatul mukminin. Mereka pun mendatangi Asma’. Kemudian salah seorang dari mereka mengatakan kepada Asma’, “Kalau nanti Rasulullah mendekatimu, ucapkanlah, ‘Aku berlindung kepada Allah darimu’.”
Sementara itu, Abu Usaid memberitahukan kedatangannya bersama Asma’ kepada Rasulullah n. Beliau saat itu sedang berada di perkampungan Bani ‘Amr bin ‘Auf.
“Wahai Rasulullah, aku telah datang membawa keluargamu,” Abu Usaid mengabarkan.
Rasulullah n keluar diiringi Abu Usaid. Rasulullah n masuk menemui Asma’. Beliau pun menutup pintu dan menurunkan satir. Lalu beliau berlutut sembari mengulurkan tangannya kepada Asma’.
“Aku berlindung kepada Allah darimu,” ucap Asma’ tiba-tiba.
Rasulullah n segera menahan dirinya dari Asma’. “Sesungguhnya, engkau telah memohon perlindungan kepada Dzat Yang Mahaagung. Kembalilah kepada keluargamu,” kata beliau.
Beliau keluar kembali menemui Abu Usaid, “Wahai Abu Usaid, bawalah dia kembali kepada keluarganya! Berikan kepadanya dua helai pakaian katun.”
Kembalilah Asma’ bintu an-Nu’man ke tengah keluarganya. Karena penyesalannya, ia selalu menyebut dirinya asy-Syaqiyah, wanita yang celaka.
Manakala Rasulullah n mengetahui apa yang membuat Asma’ mengatakan ucapan itu, beliau mengatakan, “Mereka itu seperti wanita-wanita yang ada di masa Yusuf. Tipu daya mereka amatlah besar.”
Ketetapan takdir memang telah mendahului bahwa Asma’ tidaklah termasuk dalam deretan ummahatul mukminin.
Asma’ bintu an-Nu’man meninggal pada masa pemerintahan ‘Utsman bin ‘Affan z.
Semoga Allah l meridhai Asma’….

Sumber bacaan:
• al-Ishabah, al-Hafizh Ibnu Hajar al-’Asqalani (8/19—21)
• al-Isti’ab, al-Imam Ibnu ‘Abdil Barr (2/485—486)
• ath-Thabaqatul Kubra, al-Imam Ibnu Sa’d (10/138—142)
• Siyar A’lamin Nubala’, al-Imam adz-Dzahabi (2/257—260)

Mewujudkan Rumah Tangga Bahagia (bagian ke 2)

(ditulis oleh: Al-Ustadzah Ummu Ishaq al-Atsariyah)
Siapa gerangan yang tak hendak memiliki rumah tangga bahagia, yang dipenuhi mawaddah wa rahmah? Setiap insan yang berakal lurus tentu mendambakannya.
Islam telah memberikan aturan yang sempurna dan kiat-kiat jitu untuk mewujudkannya, sebelum membinanya, di saat menjatuhkan pilihan, dan dalam perjalanan membinanya.
Seorang lelaki dan seorang wanita yang telah memutuskan untuk melangkah ke kehidupan orang dewasa, hendaknya menyadari bahwa mereka menikah dengan anak manusia yang sebagaimana dimaklumi tidak ada yang sempurna. Bahkan, manusia adalah tempat salah dan dosa, seperti kata Rasulullah n,
كُلُّ بَنِي آدَم خَطَّاءٌ وَخَيْرُ الْخَطَّائِيْنَ التَّوَّابُوْنَ
“Setiap anak Adam bersalah, dan sebaik-baik orang yang bersalah adalah orang-orang yang bertaubat.” (HR. Ahmad, dinyatakan hasan dalam Shahih al-Jami’ ash-Shaghir no. 4515 dan al-Misykat no. 2341)
Seorang lelaki tidaklah menikah dengan bidadari yang sempurna. Seorang wanita tidak pula dinikahi oleh pria yang sesuci malaikat. Oleh karena itu, hendaknya setiap pihak menyadari bahwa dalam perjalanan rumah tangga, masing-masing akan mendapatkan kekurangan dan kesalahan dari pasangannya. Karena itulah, kehidupan dua anak manusia yang semula tidak saling mengenal, kemudian bersatu dalam sebuah atap, sebuah kamar, bahkan satu selimut, tidak menutup kemungkinan akan muncul kesalahpahaman. Ini adalah suatu kewajaran orang yang hidup bersama.
Pikirkanlah wahai para suami….
Andai salah seorang dari kalian memiliki teman seperjalanan selama berbulan-bulan, apakah bisa digambarkan di antara keduanya tidak pernah terjadi kesalahpahaman? Orang yang menuntut agar selamanya tidak terjadi kesalahpahaman berarti dia telah menuntut sesuatu yang mustahil.
Lantas, bagaimana kiranya dengan seorang wanita yang hidup bersama Anda sepanjang umur Anda yang tersisa, atau seorang lelaki yang hidup bersama Anda, wahai wanita, sampai akhir hayat Anda? Apakah Anda ingin suci dari kesalahan atau maksum dari ketergelinciran? Siapa yang tidak bisa bergaul dengan teman hidupnya dengan menerima segala kekurangan yang ada—selama urusannya bukan cacat dalam hal agama atau akhlak—niscaya hidupnya lebih dekat kepada kekeruhan daripada kejernihan. Barangkali, perjalanan waktu akan membawanya kepada rasa benci dan permusuhan, keputusasaan dari meraih cinta dan kasih sayang. Dengan demikian, tidaklah berlebihan apabila ada yang mengatakan, “Sempitnya dada untuk menerima uzur dan tidak mau menutup mata dari kesalahan adalah sebab hancurnya rumah tangga.”
Termasuk perkara yang perlu diperhatikan bagi sepasang suami istri bahwa hari-hari awal pernikahan adalah masa-masa untuk saling mengenal pribadi dan sifat masing-masing. Orang yang berakal lagi cerdas, walau dalam waktu yang singkat, tentu akan dapat memahami pribadi teman hidupnya. Apa yang dia sukai, apa yang dibencinya, apa kekurangannya, dan apa kelebihannya. Setelah itu, dia bergaul dengan pasangannya sesuai dengan apa yang dipahami dan dikenalinya. Tentu saja, membangun keluarga yang bisa saling memahami bukanlah hal yang mudah. Siapa yang berhasil melakukannya, dia akan beroleh kebahagiaan yang tiada terkira.
Karena itulah, hamba-hamba yang beriman memohon kepada Allah l, Rabb mereka, agar memberi rezeki kepada mereka berupa istri-istri yang dapat menyejukkan mata-mata mereka. Allah l berfirman menyebutkan doa tersebut,
Dan orang-orang yang berkata dalam doa mereka, “Wahai Rabb kami, anugerahkanlah kepada kami rezeki berupa istri-istri dan anak-anak (keturunan) yang menjadi penyejuk mata bagi kami dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.” (al-Furqan: 74)
Apa yang kami uraikan di atas merupakan pembuka terhadap masalah yang hendak kita bicarakan, yaitu pembicaraan seputar al-hayat az-zaujiyah, kehidupan sepasang insan dalam sebuah rumah tangga.
Tahapan Pertama
Tahapan pertama yang ditempuh bagi seseorang yang ingin membangun sebuah keluarga adalah memilih teman hidup. Seorang lelaki sebagai pihak yang mencari, mungkin harus bolak-balik bertanya dan mencari tahu, siapa wanita yang bisa diajaknya bekerja sama dalam hidup ini. Yang mau menjadi syarikah hayah (teman hidup)nya. Yang mau setia menemaninya dalam suka dan duka, dalam tawa dan tangis.
Di sisi lain, seorang wanita berada pada pihak yang menanti. Adakah seseorang akan mengetuk pintu rumah walinya, yang akan membawanya dari kesendirian menuju kebersamaan yang penuh dengan ketenangan?
Apabila perkara memilih ini lebih mudah bagi lelaki, tidak demikian halnya bagi wanita. Di sinilah peran wali, ia hendaknya menolongnya mewujudkan masa depannya.
Hal ini adalah amanat besar yang harus disadari oleh setiap wali yang takut kepada Allah l dan berharap kepada-Nya. Hendaknya si wali mengamalkan wasiat Nabi n,
لاَ يَكُوْنُ لِأَحَدٍ ثَلاَثُ بَنَاتٍ، أَوْ ثَلاَثُ أَخَوَاتٍ فَيُحْسِنُ إِلَيْهِنَّ إِلاَّ دَخَلَ الْجَنَّةَ
“Tidaklah seseorang memiliki tiga anak perempuan atau tiga saudara perempuan, lalu dia berbuat baik kepada mereka, melainkan dia pasti masuk surga.” (HR. Abu Dawud dan at-Tirmidzi, hadits ini hasan sebagaimana disebutkan dalam ash-Shahihah no. 294 dan Shahih al-Adabil Mufrad)
Dalam lafadz lain disebutkan,
مَنْ كَانَ لَهُ ثَلاَثُ بَنَاتٍ أَوْ ثَلَاثُ أَخَوَاتٍ فَاتَّقَى اللهَ وَأَقَامَ عَلَيْهِنَّ كَانَ مَعِي فِي الْجَنَّةِ. –وَأَوْمَأَ باِلسَبَّابَةِ وَالْوُسْطَى
“Siapa yang memiliki tiga anak perempuan atau tiga saudara perempuan lalu dia bertakwa kepada Allah dan menegakkan urusan mereka (mengurusi mereka), orang tersebut dengan aku di surga seperti ini—beliau mengisyaratkan dengan jari telunjuk dan jari tengah.” (ash-Shahihah no. 294(
Al-Hasan al-Bashri t pernah ditanya seseorang, “Aku memiliki seorang putri. Menurutmu, kepada siapa aku nikahkan putriku tersebut?”
Al-Hasan menjawab, “Nikahkan putrimu dengan seorang yang bertakwa kepada Allah l. Jika orang yang bersifat demikian mencintai putrimu (sebagai istrinya), niscaya dia akan memuliakannya. Namun, apabila dia membencinya, dia tidak akan menzalimi istrinya.” (Sebagaimana dinukil dalam catatan kaki Tuhfatul ‘Arus, hlm. 166)
Seorang lelaki hendaklah mencari istri yang bersedia menjalankan dengan baik kewajibannya sebagai istri sesuai dengan kesanggupannya dan mau menerima suami apa adanya. Bisa jadi, perjalanan yang ditempuh bersamanya akan lama dan panjang. Hendaklah seorang lelaki menyadari bahwa istri adalah teman sepanjang umurnya yang tersisa sehingga teman tersebut harus bersifat amanah dan bersedia memenuhi apa yang menjadi tanggung jawabnya. Apabila Allah l menetapkan kebersamaan itu langgeng, tentu istri yang demikian akan menjadi penolong terbaik bagi suaminya. Namun, apabila pernikahan harus kandas di tengah jalan dan kebersamaan hanya akan jadi derita jika dipertahankan, istri yang demikian akan menutup cacat dan cela yang pernah didapatkannya selama bersama sang suami.
Dengan demikian, memilih pasangan hidup harus dilakukan dengan sebaik-baiknya dan tidak asal-asalan. Hal ini karena dia akan menyertai Anda dalam bagian yang paling rahasia sekalipun bagi hidup Anda. Dia akan menemani Anda dalam manis dan pahitnya hidup, panjang atau pendeknya hidup, bahagia atau kesedihannya.
Seorang suami hendaklah berpikir panjang. Apakah wanita yang dipilihnya itu akan menjadi penolong baginya saat dia menghadapi rintangan dalam kehidupan yang memang penuh dengan perkara yang mengejutkan? Ataukah si wanita akan membiarkannya sendiri menghadapi dukanya?
Sebelum Menjatuhkan Pilihan
Ada beberapa hal yang kiranya tak patut diabaikan oleh seorang lelaki saat mencari wanita yang akan dipersuntingnya.
1. Menimbang perangai ibu calon istri, apabila memungkinkan.
Di saat seorang lelaki memutuskan untuk menikah dan sedang mencari seorang wanita yang mau menjadi serikat dalam hidupnya, hendaklah yang turut menjadi pertimbangannya adalah perangai ibu si wanita yang hendak dilamarnya—jika hal itu mudah baginya. Menurut pengamatan yang panjang, tampak bahwa banyak anak perempuan meniru perangai ibunya, atau sedikit banyak ada pengaruh sang ibu pada diri si putri.
Maka dari itu, cari tahulah tentang ibunya. Walaupun hal ini tidak mesti, namun tidak ada salahnya menjadi bahan pertimbangan, lebih-lebih jika terdapat banyak pilihan dan semuanya baik secara lahir.
Betapa banyak rumah tangga yang bermasalah disebabkan ibu mertua turut campur tangan. Betapa banyak istri yang berani kepada suaminya karena dirusak oleh ibunya. Betapa banyak istri yang suka menuntut macam-macam kepada suaminya karena diajari dan dikompori oleh ibunya. Betapa banyak pula istri yang mengingkari kebaikan suaminya dan tidak bergaul secara ma’ruf dengan suaminya karena melihat perbuatan sang ibu kepada sang ayah dahulu, yang kemudian berpengaruh dan tertanam dalam jiwanya.
Namun, ada pula ibu mertua yang baik, yang mengarahkan putrinya agar menjadi istri yang baik. Ia bisa menjaga rahasia dan turut membantu rumah tangga putrinya agar tetap utuh. Ia menganggap pemberian yang sedikit dari suami putrinya layaknya sebuah gunung yang besar. Tentu ibu mertua seperti ini akan menggembirakan menantunya (suami putrinya). Di sisi lain, ibu mertua tipe ini akan memberinya ketenangan apabila suatu ketika ia terpaksa harus meninggalkan si istri bersama ibunya. Ia tahu bahwa saat ia kembali ke sisi istrinya nanti, niscaya ia akan mendapati istrinya lebih baik dari yang sebelumnya dengan didikan dan arahan yang diberikan oleh sang ibu selama ditinggalnya.
Kata orang Arab,
إِذَا تَزَوَّجْتَ فَكُنْ حَاذِقًا
اسْأَلْ عَنِ الْغُصْنِ وَمَنْبَتِهِ
Apabila Anda hendak menikah, jadilah orang yang cerdas
Tanyakan tentang ranting dan tanyakan pula tentang dahannya.
Ada hikayat indah yang sering dibawakan oleh para penulis dalam buku-buku mereka yang berbicara tentang pernikahan. Tidak ada salahnya kita nukilkan di sini sebagai ibrah.
Syuraih al-Qadhi t berkata, “Aku meminang seorang wanita dari Bani Tamim. Saat hari pernikahanku dengannya, datanglah teman-teman wanitanya memberi hadiah kepadanya hingga ia masuk menemuiku.” Aku berkata, “Termasuk ajaran sunnah, apabila seorang istri dipertemukan dengan suaminya hendaknya si suami bangkit mengerjakan shalat dua rakaat, lalu memohon kebaikan istrinya kepada Allah l dan berlindung dari kejelekannya.” Aku lantas berwudhu. Ternyata, istriku pun berwudhu seperti wudhuku. Aku lalu melakukan shalat, ternyata ia pun shalat mengikuti shalatku.
Tatkala rumah telah sepi, tinggal kami berdua, aku mendekatinya lalu mulailah tanganku menjulur kepadanya. Istriku berkata saat itu, “Jangan terburu-buru, wahai Abu Umayyah.”
Lantas istriku melanjutkan ucapannya, “Alhamdulillah, aku memohon pertolongan-Nya dan aku bershalawat atas Nabi Muhammad, keluarga dan para sahabat beliau. Amma ba’du… Aku adalah wanita yang asing. Tidak ada pengetahuanku tentang akhlakmu. Terangkanlah kepadaku apa yang engkau sukai niscaya aku akan melakukannya, dan apa yang engkau benci niscaya aku akan menjauhinya. Sekarang, engkau telah memiliki diri ini dengan ketetapan dari Allah l yang mesti terjadi, maka lakukanlah apa yang Allah l perintahkan,
“Apakah menahan dengan cara yang ma’ruf atau melepas (mencerai) dengan cara yang baik.” (al-Baqarah: 229)
Aku berkata, “Alhamdulillah, aku memuji Allah l dan memohon pertolongan kepada-Nya, shalawat dan salam semoga tertuju kepada Nabi Muhammad, keluarga dan segenap sahabat beliau. Amma ba’du… Sungguh engkau telah mengucapkan kalimat yang jika engkau benar-benar berada di atasnya, hal itu menjadi keberuntungan bagiku. Namun, jika engkau meninggalkannya, niscaya hal itu akan menjadi hujah yang memberatkanmu. Aku suka ini dan aku benci itu. Hal-hal baik yang engkau lihat dariku, maka sebarkanlah. Namun, kejelekan yang engkau lihat, maka tutupilah.”
Sang istri berucap lagi, “Apa engkau suka apabila aku mengunjungi keluargaku?”
“Aku tidak suka keluarga istriku menjadi bosan kepadaku,” jawabku.
Istriku kembali mengajukan pertanyaannya, “Di antara tetanggamu, siapa yang engkau senangi masuk ke rumahmu sehingga aku akan izinkan (ia masuk rumahmu), dan siapa yang tidak engkau sukai sehingga aku pun tidak suka?”
“Bani Fulan adalah kaum yang saleh, sedangkan Bani Fulan (yang lain) adalah kaum yang buruk,” jawabku.
Syuraih al-Qadhi akhirnya menyatakan, “Aku pun melewati malam yang terindah bersamanya. Waktu setahun pun berlalu dalam kebersamaanku dengannya. Tidak pernah aku melihat darinya selain perkara yang aku senangi. Ketika akhir tahun saat aku datang dari majelis hakim, tiba-tiba aku bertemu dengan seorang wanita tua.”
Aku bertanya, “Siapa perempuan tua itu?”
Dijawab, “Fulanah, ibu dari istrimu.”
“Marhaban, ahlan wa sahlan,” sambutku.
Saat aku telah duduk, datanglah ibu mertuaku tersebut seraya berkata, “Assalamu ‘alaik, wahai Abu Umayyah.”
“Wa ‘alaikis salam, marhaban bik wa ahlan,” sambutku.
Mertuaku bertanya, “Bagaimana yang engkau lihat dari istrimu?”
Aku jawab, “Istriku adalah sebaik-baik istri dan teman yang paling sesuai. Sungguh ibu telah mendidiknya dengan adab yang terbaik. Ibu telah melatihnya dengan latihan yang paling bagus. Semoga Allah l membalas ibu dengan kebaikan.”
“Wahai Abu Umayyah! Jika ada sesuatu yang tidak menyenangkanmu dari perilaku istrimu, peganglah cambuk1,” nasihat ibu mertuaku.
Ibu mertua ini meminta izin untuk datang setiap akhir tahun ke tempat kami. Pada kesempatan itulah beliau memberi nasihat kepada kami. Aku telah menjalani masa dua puluh tahun bersama istriku. Selama itu pula tidak pernah aku melihat darinya sesuatu yang patut dicela.”
2. Memilih istri dari keluarga yang baik
Keluarga baik-baik yang memiliki sebutan yang baik di lingkungannya, bukan keluarga yang tercoreng kehormatannya, hendaknya menjadi pertimbangan saat memilih wanitanya. Merekalah yang akan menjadi akhwal2 bagi anak-anak yang akan terlahir dari pernikahan tersebut. Selain itu, sedikit banyak mereka akan punya pengaruh terhadap istri dan anak-anak, apalagi di saat suami terpaksa meninggalkan istri dan anak-anaknya di tengah-tengah mereka, bisa jadi karena urusan niaga, rihlah menuntut ilmu, atau berangkat untuk berjihad fi sabilillah.
3. Mencari tahu sifat wanita yang ingin dinikahi
Mencari tahu dan bertanya secara detail tentang wanita yang hendak diajak bekerja sama membangun mahligai rumah tangga adalah keniscayaan karena seorang lelaki akan menjalin ikatan yang kuat dengannya dan akan terus menemaninya, insya Allah, sampai salah satunya harus berpisah dengan dunia.
Wanita yang bagus agamanya dan menjaga kehormatan dirinya, harusnya menjadi pilihan utama. Rasul yang mulia n telah bertitah,
تُنْكَحُ الْمَرْأَةُ لِأَرْبَعٍ: لِمَالِهَا، وَلِحَسَبِهَا، وَلِجَمَالِهَا، وَلِدِيْنِهَا. فَاظْفَرْ بِذَاتِ الدِّيْنِ تَرِبَتْ يَدَاكَ
“Wanita itu dinikahi karena empat hal: karena hartanya, kedudukannya (nasabnya), kecantikannya, dan agamanya. Utamakanlah wanita yang memiliki agama. Jika tidak demikian, engkau akan celaka.” (HR. al-Bukhari no. 5090 dan Muslim no. 3620 dari Abu Hurairah z)
Rasulullah n telah bersabda pula,
الدُّنْيَا مَتَاعٌ وَخَيْرُ مَتاَعِ الدُّنْيَا الْمَرْأَةُ الصَّالِحَةُ
“Dunia itu perhiasan,3 dan sebaik-baik perhiasan dunia adalah wanita salehah.” (HR. Muslim no. 3638 dari Abdullah ibnu Amr ibnul Ash c)
Adapun wanita yang buruk dan lahiriahnya menyimpang, bagaimanapun cantik dan memesonanya, hendaknya disingkirkan dari pilihan. Yang diinginkan oleh seorang lelaki yang baik adalah mencari istri, bukan wanita penghibur.
Apabila seorang lelaki berpaling dari wanita yang salehah, dan justru memilih wanita yang ‘rendahan’ karena pertimbangan kelebihan fisik, harta, atau kedudukannya, berarti ia telah menjerumuskan dirinya kepada kebinasaan.
Renungkanlah: Rumahmu adalah pokok hartamu (modalmu), maka perhatikanlah di tangan siapa engkau akan meletakkannya?
Carilah wanita yang berada di atas jalanmu, pada seluruh keadaanmu, dalam hal ketaatan kepada Allah l. Apabila engkau berhasil mendapatkannya, peganglah erat-erat karena wanita yang demikian adalah harta dan perbendaharaan berharga yang patut disimpan.
Rasulullah n pernah bersabda kepada Umar ibnul Khaththab z,
أَلاَ أُخْبِرُكَ بِخَيْرِ مَا يَكْنِزُ الْمَرْءُ؟ الْمَرْأَةُ الصَّالِحَةُ، إِذَا نَظَرَ إِلَيْهَا سَرَّتْهُ، وَإِذَا أَمَرَهَا أَطَاعَتْهُ، وَإِذَا غَابَ عَنْهَا حَفِظَتْهُ
“Maukah aku beri tahukan kepadamu tentang sebaik-baik perbendaharaan seorang lelaki? (Yaitu) istri salehah yang ketika dipandang akan menyenangkannya4, ketika diperintah5
akan menaatinya,6 dan ketika ia pergi, si istri akan menjaga dirinya untuk suaminya.” (HR. Abu Dawud no. 1417, dinyatakan sahih menurut syarat Muslim dalam al-Jami’ush Shahih 3/57)
Umar ibnul Khaththab z bertanya kepada Rasulullah n, “Wahai Rasulullah! Harta apakah yang sebaiknya kita miliki?”
Beliau menjawab,
لِيَتَّخِذَ أَحَدُكُمْ قَلْبًا شَاكِرًا، وَلِسَانًا ذَاكِرًا، وَزَوْجَةً مُؤْمِنَةً تُعِيْنُ أَحَدَكُمْ عَلَى أَمْرِ الْأَخِرَةِ
“Hendaklah salah seorang dari kalian memiliki hati yang bersyukur, lisan yang berzikir, dan istri mukminah yang membantunya dalam urusan akhiratnya.” (HR. Ibnu Majah no. 1856, dinyatakan sahih dalam Shahih Ibni Majah)
Wallahu ta’ala a’lam bish-shawab.
(bersambung, insya Allah)
(Disusun kembali dengan beberapa perubahan dari tulisan asy-Syaikh Salim al-’Ajmi hafizhahullah yang dimuat di Muntadayat al-Ukht as-Salafiyyah dengan judul Walyasa’uka Baituk min Ajli Hayah Zaujiyah Hani’ah dan rujukan yang lain)
Catatan Kaki:
1 Pukullah setelah melewati tahapan sebelumnya; nasihat dan hajr.
2 Kerabat dari pihak ibu.
3 Tempat untuk bersenang-senang. (Syarh Sunan an-Nasa’i, al-Imam as-Sindi, 6/69)
4 Karena keindahan dan kecantikannya secara lahir, karena akhlaknya yang bagus secara batin, atau karena si istri senantiasa menyibukkan dirinya untuk taat dan bertakwa kepada Allah l. (Ta’liq Sunan Ibnu Majah, Muhammad Fuad Abdul Baqi, Kitabun Nikah, bab “Afdhalun Nisa'”, 1/596, ‘Aunul Ma’bud 5/56)
5 Untuk melakukan urusan syar’i atau urusan biasa. (‘Aunul Ma’bud 5/56)
6 Mengerjakan apa yang diperintahkan dan melayaninya. (‘Aunul Ma’bud 5/56)

APABILA PERSAKSIAN HILAL DITOLAK

Bagaimana jika penguasa menolak persaksian sekelompok orang dalam hal melihat hilal tanpa alasan yang syar’i, karena alasan politis atau yang lain? Apakah kita mengikutinya atau mengikuti ru’yah hilal walaupun tidak diakui oleh pemerintah?
Jawab:
Ibnu Taimiyyah t dalam Majmu’ Fatawa (25/202—208) ditanya tentang penduduk suatu kota yang melihat hilal Dzulhijjah, tetapi tidak dianggap oleh penguasa negeri itu (pemerintah setempat). Apakah boleh mereka melakukan puasa yang tampaknya tanggal 9 padahal hakikatnya adalah tanggal 10?
Beliau menjawab, “Ya, mereka berpuasa pada tanggal 9 (yakni hari Arafah) yang tampak dan yang diketahui jamaah manusia walaupun pada hakikatnya tanggal 10 (yakni ‘Idul Adha) meskipun ru’yah itu benar-benar ada.
Hal ini berlandaskan hadits yang terdapat dalam kitab-kitab Sunan dari sahabat Abu Hurairah z dari Nabi n bahwasanya beliau berkata,
صَوْمُكُمْ يَوْمَ تَصُوْمُوْنَ وَفِطْرُكُمْ يَوْمَ تُفْطِرُوْنَ وَأَضْحَاكُمْ يَوْمَ تُضَحُّوْنَ
“Puasa kalian adalah pada hari kalian berpuasa, berbukanya kalian adalah ketika kalian berbuka, dan hari ‘Iedul Adha kalian adalah hari tatkala kalian menyembelih.” (HR. Abu Dawud, Ibnu Majah, dan at-Tirmidzi, dan beliau menyatakannya sahih)
Dari ‘Aisyah x ia berkata, Rasulullah n bersabda,
الْفِطْرُ يَوْمَ يُفْطِرُ النَّاسُ وَالْأَضْحَى يَوْمَ يُضَحِّي النَّاسُ
“Berbuka adalah ketika manusia berbuka dan Iedul Adha adalah ketika manusia menyembelih.” (HR. at-Tirmidzi dan beliau mengatakan bahwa inilah yang diamalkan oleh para imam kaum muslimin seluruhnya)
Seandainya manusia melakukan wukuf di Arafah pada tanggal 10 karena salah (menentukan waktu), maka wukuf itu cukup (sah) menurut kesepakatan para ulama. Hari itu tetap dianggap sebagai hari Arafah bagi mereka. Apabila mereka wukuf pada hari kedelapan karena salah menentukan bulan, tentang sah atau tidaknya wukuf ini ada perbedaan pendapat. Yang tampak, wukufnya juga sah. Ini adalah salah satu dari dua pendapat dalam mazhab Malik, Ahmad, dan yang lainnya.
‘Aisyah x berkata,
إِنَّمَا عَرَفَةُ الْيَوْمُ الَّذِي يَعْرِفُهُ النَّاسُ
“Sesungguhnya, hari Arafah adalah hari yang diketahui oleh manusia.”
Asal permasalahan ini adalah Allah k menggantungkan hukum dengan hilal dan syahr (bulan, sebutan waktu). Allah k berfirman,
Mereka bertanya tentang bulan sabit. Katakanlah, “Bulan sabit itu adalah tanda-tanda waktu bagi manusia dan (bagi ibadah) haji.” (al-Baqarah: 189)
Hilal adalah sebutan untuk sesuatu yang diumumkan dan dikeraskan suara untuknya. Dengan demikian, apabila hilal muncul di langit dan manusia tidak mengetahui atau tidak mengumumkannya, hal ini tidak disebut sebagai hilal. Demikian pula sebutan syahr, ia diambil dari kata syuhrah (kemasyhuran/tersohor). Apabila tidak masyhur (tersohor) di antara manusia, berarti bulan belum masuk.
Banyak orang keliru dalam hal ini karena menganggap bahwa jika telah muncul hilal di langit berarti malam itu adalah awal bulan, sama saja baik hilal ini tampak, masyhur (tersohor) di kalangan manusia, diumumkan maupun tidak. Padahal hakikatnya tidak seperti itu. Terlihatnya hilal oleh manusia dan diumumkannya adalah perkara yang harus terwujud (disyaratkan). Oleh karena itu, Nabi n bersabda, “Puasa kalian adalah pada hari kalian berpuasa, berbukanya kalian adalah ketika kalian berbuka, dan hari ‘Iedul Adha kalian adalah hari tatkala kalian menyembelih.”
Maksudnya, yaitu hari yang kalian tahu bahwa itu waktu puasa, berbuka, dan ‘Idul Adha. Artinya, jika (umumnya) kalian tidak mengetahui, tidak berakibat adanya hukum. Berpuasa pada hari yang diragukan apakah itu tanggal 9 atau 10 Dzulhijjah itu diperbolehkan, tanpa ada perbedaan pendapat di antara ulama. Hal ini karena pada asalnya tanggal 10 itu belum ada, sebagaimana jika mereka ragu pada tanggal 30 Ramadhan, apakah telah terbit hilal ataukah belum.
Dalam keadaan semacam ini, mereka tetap berpuasa pada hari yang mereka ragukan tersebut, menurut kesepakatan para imam. Adapun hari syak (yang diragukan) yang diriwayatkan bahwa dibenci berpuasa pada hari tersebut adalah permulaan Ramadhan karena pada asalnya adalah Sya’ban1.
Yang membuat rancu dalam masalah ini adalah dua hal.
1. Seandainya seseorang melihat hilal Syawwal sendirian atau dikabari oleh sekelompok manusia yang ia ketahui kejujuran mereka, apakah dia berbuka atau tidak?
2. Apabila dia melihat hilal Dzulhijjah atau dikabari oleh sekelompok orang yang ia ketahui kejujurannya, apakah ini berarti hari Arafah dan hari nahr baginya adalah tanggal 9 serta10 sesuai dengan ru’yah ini—yang tidak diketahui oleh keumuman orang—ataukah hari Arafah dan nahr adalah tanggal 9 dan 10 yang diketahui oleh manusia (secara umum)?
Masalah pertama, orang yang sendirian melihat hilal maka ia tidak boleh berbuka dengan terang-terangan, menurut kesepakatan ulama. Lain halnya jika ia mempunyai uzur yang membolehkan berbuka, seperti karena sakit atau safar.
Berikutnya, apakah ia (yang melihat hilal) boleh berbuka dengan sembunyi-sembunyi? Ada dua pendapat di antara ulama dalam hal ini. Yang paling benar adalah tidak berbuka walaupun sembunyi-sembunyi. Ini adalah yang masyhur dari mazhab al-Imam Malik dan Ahmad.
Ada riwayat lain pada mazhab mereka berdua yang membolehkan berbuka secara sembunyi-sembunyi, seperti yang masyhur dari mazhab Abu Hanifah dan asy-Syafi’i.
Telah diriwayatkan bahwa dua orang pada zaman ‘Umar z melihat hilal Syawwal. Salah satunya berbuka dan yang lain tidak. Tatkala berita ini sampai kepada ‘Umar, ia berkata kepada yang berbuka, “Kalau bukan karena temanmu, aku akan menyakitimu dengan pukulan.”2
Hal itu karena berbuka adalah hari saat manusia umumnya berbuka, yaitu hari ‘Ied (hari raya). Adapun hari yang orang tersebut—yang melihat hilal sendiri—berbuka bukanlah hari raya yang Nabi n melarang manusia untuk berpuasa pada hari itu. Hal ini karena sesungguhnya beliau n melarang puasa pada hari ‘Iedul Fithri dan hari nahr (kurban) (dengan sabdanya), “Adapun salah satunya adalah hari berbukanya kalian dari puasa. Yang lain adalah hari makannya kalian dari hasil sembelihan kalian.”
Jadi, yang beliau larang untuk berpuasa pada hari itu adalah hari ketika kaum muslimin tidak berpuasa dan hari ketika mereka melakukan penyembelihan. Hal ini akan jelas dengan masalah yang kedua. (Ini juga merupakan pendapat asy-Syaikh Ibnu Baz t, lihat Fatawa Ramadhan, 1/65, dan pendapat al-Albani dalam Tamamul Minnah, hlm. 398)
Masalah kedua, seandainya seseorang melihat hilal Dzulhijjah maka dia tidak boleh melakukan wukuf sebelum hari yang tampak bagi manusia yang lain sebagai tanggal 8 Dzulhijjah walaupun berdasarkan ru’yah adalah tanggal 9 Dzulhijjah. Hal ini karena kesendirian seseorang dalam hal wukuf dan menyembelih mengandung penyelisihan terhadap manusia secara umum. Hal ini mirip dengan apa yang terjadi saat seseorang menampakkan buka puasanya (sendirian).
Bisa jadi, seseorang akan mengatakan bahwa imam (penguasa) yang menetapkan masalah hilal menyepelekan masalah ini karena dia menolak persaksian orang-orang yang adil karena meremehkannya dalam hal menyelidiki ‘adalah (kesalehan agama) para saksi, atau ia menolak lantaran ada permusuhan antara dia dan para saksi, atau sebab-sebab lain yang tidak syar’i, atau karena imam berpijak pada pendapat ahli perbintangan yang mengaku bahwa hilal tidak terlihat.
Jawabannya, sesuatu yang telah tetap hukumnya maka keadaannya tidak berbeda antara (pihak) yang diikuti dalam hal ru’yatul hilal, baik dia itu mujtahid yang benar ijtihadnya, salah ijtihadnya, maupun menyepelekan.
Yang penting, jika hilal tidak tampak dan tidak terkenal sehingga manusia mencari-carinya (berarti awal bulan belum tetap). Apalagi telah terdapat dalam kitab ash-Shahih bahwa Nabi n bersabda tentang para imam (penguasa),
يُصَلُّوْنَ لَكُمْ فَإِنْ أَصَابُوا فَلَكُمْ وَلَهُمْ وَإِنْ أَخْطَأُوا فَلَكُمْ وَعَلَيْهِمْ
“Mereka itu shalat untuk (mengimami) kalian. Jika mereka benar, (pahala shalat) itu untuk kalian dan untuk mereka. Namun, jika mereka salah, pahalanya untuk kalian dan kesalahannya ditanggung oleh mereka.” (Sahih, HR. al-Bukhari dari Abu Hurairah z)
Dengan demikian, kesalahan dan peremehannya ditanggung oleh imam (pemerintah), tidak ditanggung oleh kaum muslimin yang tidak melakukan peremehan dan tidak salah.
Wallahu a’lam.
Catatan Kaki:
1 Ibnul Mundzir menukilkan ijma’ bahwa puasa pada tanggal 30 Sya’ban jika hilal belum terlihat padahal udara cerah hukumnya tidak wajib, menurut kesepakatan (ijma’) umat. Telah sahih pula dari mayoritas para sahabat dan tabi’in bahwa mereka membenci puasa pada hari itu. Ibnu Hajar t mengatakan, “Demikianlah beliau (Ibnul Mundzir) memutlakkan dan tidak membedakan antara ahli hisab dan yang lainnya (mereka semua sepakat). Maka dari itu, barang siapa membedakan antara mereka, dia telah dihujat oleh ijma’.” (Fathul Bari, 4/123)
2 Riwayat Abdurrazzaq dalam al-Mushannaf (4/165, no. 7338) melalui jalan Abu Qilabah al-Jarmi, dari ‘Umar bin al-Khaththab z. Hanya saja, Abu Qilabah tidak pernah bertemu ‘Umar z. Artinya, sanad ini terputus. Akan tetapi, Ibnu Taimiyah t tidak bertumpu pada riwayat ini. Riwayat ini hanya sebagai pendukung.

Asy Syahid

(ditulis oleh: Al-Ustadz Qomar Suaidi, Lc.)
Asy-Syahid, nama Allah l yang agung, menunjukkan keluasan pengetahuan-Nya terhadap segala aktivitas hamba-Nya. Dia menyaksikan segala gerak-gerik mereka dari atas sana.
Allah l menyebut nama ini dalam beberapa ayat al-Qur’an, seperti dalam firman-Nya saat memerintahkan Nabi-Nya untuk mengatakan kepada orang-orang kafir,
Katakanlah, “Siapakah yang lebih kuat persaksiannya?” Katakanlah, “Allah.” Dia menjadi saksi antara aku dan kamu.” (al-An’am: 19)
Nama ini tersebut pula dalam hadits, saat Nabi n mengisahkan seseorang dari Bani Israil yang begitu kuat keimanannya terhadap Allah Yang Maha Menyaksikan segala sesuatu.
Dari Abu Hurairah z dari Rasulullah n,
أَنَّهُ ذَكَرَ رَجُلاً مِنْ بَنِى إِسْرَائِيلَ سَأَلَ بَعْضَ بَنِى إِسْرَائِيلَ أَنْ يُسْلِفَهُ أَلْفَ دِينَارٍ، فَقَالَ: ائْتِنِى بِالشُّهَدَاءِ أُشْهِدُهُمْ. فَقَالَ: كَفَى بِاللهِ شَهِيدًا.قَالَ: فَأْتِنِى بِالْكَفِيلِ. قَالَ: كَفَى بِاللهِ كَفِيلاً. قَالَ: صَدَقْتَ. فَدَفَعَهَا إِلَيْهِ إِلَى أَجَلٍ مُسَمًّى
Beliau menyebutkan seorang lelaki dari Bani Israil. Dia meminta kepada salah seorang dari mereka untuk meminjaminya uang sebesar seribu dinar, maka dia pun mengatakan, “Datangkan kepadaku para saksi agar aku persaksikan kepada mereka.” Ia menjawab, “Cukuplah Allah menjadi saksi.” Lalu ia mengatakan lagi, “Datangkan kepadaku seseorang yang bisa menjamin.” Ia menjawab, “Cukuplah Allah sebagai penjamin.” Ia mengatakan, “Kamu benar.” Lalu ia berikan uang tersebut kepadanya sampai batas waktu yang ditentukan. (Sahih, HR. al-Bukhari)
Ibnul Atsir t menjelaskan dalam kitabnya Jami’ul Ushul, “Asy-Syahid adalah Dzat yang tidak tersembunyi baginya sesuatu pun. Disebut Syaahid (شَاهِدٌ) dan disebut Syahiid (شَهِيْدٌ), seperti bentuk kata Aalim (عَالِمٌ) dan Aliim (عَلِيمٌ), yakni (seolah-olah) hadir menyaksikan segala sesuatu dan melihatnya.”
As-Sa’di t dalam kitab tafsirnya mengatakan, “Asy-Syahid berarti yang mengetahui segala sesuatu, mendengar setiap suara, baik yang tersembunyi maupun yang jelas, melihat segala yang ada, baik yang kecil maupun yang besar. Ilmu-Nya meliputi segala sesuatu, yang menjadi saksi bagi hamba-Nya dan terhadap hamba-Nya atas segala yang mereka lakukan.”
Beliau juga menjelaskan dalam kesempatan yang lain, ar-Raqiib dan asy-Syahid termasuk dari al-‘Asma’ul Husna. Keduanya adalah dua nama yang sama, menunjukkan liputan pendengaran Allah l terhadap segala sesuatu yang dapat didengar, penglihatannya terhadap segala sesuatu yang dapat dilihat, serta pengetahuan-Nya terhadap segala yang dapat diketahui, baik yang tampak maupun yang tersembunyi. Dia yang mengawasi dan mengetahui segala yang tersimpan dalam dada, yang mengawasi semua yang dilakukan oleh setiap jiwa, yang menjaga setiap makhluk dan melangsungkan kehidupannya dengan aturan yang paling bagus dan sempurna.
Allah l berfirman,
“Sesungguhnya Allah menyaksikan segala sesuatu.” (al-Hajj: 17)
“Dan cukuplah Allah menjadi saksi.” (an-Nisa: 79)
Oleh karena itu, al-muraqabah (sikap selalu merasa diawasi Allah l) yang merupakan amalan kalbu tertinggi adalah salah satu wujud peribadatan kepada Allah l yang berlandaskan pada dua nama-Nya, yaitu ar-Raqib dan asy-Syahid.
Maka dari itu, ketika seorang hamba mengetahui bahwa tingkah lakunya yang nyata dan yang batin diawasi oleh Allah l, serta senantiasa ingat hal ini pada setiap keadaan, pasti akan membuahkan pengawasan batin atas segala pikiran dan bisikan yang dimurkai-Nya, serta penjagaan lahiriah atas segala ucapan dan perbuatan yang dimurkai-Nya. Lantas, ia pun akan beribadah kepada Allah l sampai pada tingkat ihsan sehingga ia beribadah kepada Allah l seolah-olah ia melihat-Nya. Apabila ia tidak melihat-Nya, Allah l lah yang melihatnya.
Buah Mengimani Nama Allah asy-Syahid
Mengimani nama Allah asy-Syahid maka akan menumbuhkan sikap muraqabah dalam jiwa seseorang, selalu merasa diawasi Allah l. Seperti yang dinyatakan oleh asy-Syaikh as-Sa’di, apabila sikap ini senantiasa ada setiap saat, seseorang akan bisa menjaga dirinya secara lahir dan batin dari segala sesuatu yang dimurkai oleh Allah l.
Hal ini karena Allah l menyaksikan segala aktivitas hamba-Nya di mana pun; baik di tempat yang gelap maupun yang terang, di tempat ramai maupun sepi, saat sendirian, berduaan, maupun bersama yang lain di keramaian. Mengimani nama Allah asy-Syahid sangat membantu seseorang untuk menjauhi kemaksiatan pacaran dan perzinaan.

Buah Keimanan (bagian ke 4)

(ditulis oleh: Al-Ustadz Abu Muhammad Abdul Jabbar)
Termasuk buah keimanan dan konsekuensinya (amal-amal saleh) adalah apa yang disebutkan oleh Allah l dalam firman-Nya,
“Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal saleh, kelak Allah Yang Maha Pemurah akan menanamkan dalam (hati) mereka rasa kasih sayang.” (Maryam: 96)
Artinya, dengan sebab keimanan dan amal-amal keimanan, Allah l mencintai mereka serta membuat hati orang-orang yang beriman mencintai mereka pula.
Barang siapa yang dicintai oleh Allah l dan para hamba-Nya yang beriman, dia akan mendapatkan kebahagiaan, keberuntungan, dan faedah yang banyak. Mendapatkan kecintaan dari orang-orang yang beriman misalnya mendapat pujian, doa semasa hidupnya dan sesudah meninggalnya, serta menjadi panutan dan imam dalam agama.
Mendapatkan kepemimpinan dalam agama termasuk buah keimanan yang paling berharga. Allah l memberikannya kepada orang-orang yang keimanannya terdiri dari ilmu dan amal. Allah l mengangkat mereka menjadi pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Allah l. Hal ini sebagaimana firman Allah l,
“Kami jadikan di antara mereka itu pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami ketika mereka sabar. Dan adalah mereka meyakini ayat-ayat Kami.” (as-Sajdah: 24)
Kesabaran dan keyakinan, yang keduanya adalah inti (pokok) keimanan dan kesempurnaannya, mengantarkan mereka meraih kepemimpinan dalam agama.
Di dalam surat al-Mujadilah, Allah l juga menyebutkan keutamaan yang akan didapatkan oleh orang-orang yang beriman. Allah l berfirman,
“Niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat.” (al-Mujadilah: 11)
Jadi, orang-orang yang beriman adalah makhluk yang paling tinggi derajatnya di antara para hamba-Nya, baik di dunia maupun di akhirat.
Mereka mendapatkan kedudukan yang tertinggi ini disebabkan oleh keimanan yang benar, ilmu dan keyakinan; yang keduanya—ilmu dan keyakinan—adalah pokok keimanan pula.
(at-Taudhih wal Bayan li Syajaratil Iman hlm. 51—52, asy-Syaikh Abdurrahman as-Sa’di t)

Letak Tangan Saat I’tidal

(ditulis oleh: Al-Ustadz Abu Ishaq Muslim)
Dalam hal ini ada perbedaan pendapat di kalangan ahlul ilmi. Perselisihan ini terjadi karena tidak didapatkan nash yang secara tegas menyebutkan letak posisi kedua tangan dalam keadaan tersebut. Ada dua pendapat yang dipegangi oleh para ulama.
1. Pendapat qabdh (sedekap, tangan kanan diletakkan di atas tangan kiri) sehingga sama dengan posisi tangan saat berdiri sebelum rukuk.
Ulama yag berpegang dengan pendapat ini berdalil antara lain dengan hadits seorang sahabat yang bernama Wa’il ibnu Hujr z yang menerangkan tata cara shalat Nabi n. Wa’il z menyebutkan,
كَانَ إِذَا قَامَ فِي الصَّلاَةِ قَبَضَ عَلَى شِمَالِهِ بِيَمِيْنِهِ
“Sesungguhnya, ketika berdiri dalam shalat, Nabi n memegang lengan kirinya dengan lengan kanannya (bersedekap).” (HR. al-Baihaqi dalam as-Sunan al-Kubra 28/2, ath-Thabarani dalam al-Kabir 1/9/22, dan dinyatakan sahih dalam ash-Shahihah no. 2247)
Menurut pendapat pertama ini, bersedekap di saat berdiri bersifat umum, baik sebelum rukuk maupun setelahnya.
Al-Imam Samahatusy Syaikh Ibnu Baz t menerangkan, pendapat yang menyatakan sedekap berdalil dengan hadits dalam Shahih Bukhari, Kitabul Adzan, bab “Wadh’ul Yumna ‘alal Yusra” (Peletakan tangan kanan di atas tangan kiri) dari hadits Sahl ibnu Sa’d z, ia berkata,
كَانَ النَّاسُ يُؤْمَرُوْنَ أَنْ يَضَعَ الرَّجُلُ الْيَدَ الْيُمْنَى عَلَى ذِرَاعِهِ الْيُسْرَى فِي الصَّلاَةِ
“Adalah manusia diperintah agar orang yang sedang shalat meletakkan tangan kanannya di atas lengan kiri bagian bawah.” (HR. al-Bukhari no. 740)
Sisi pendalilan hadits di atas adalah disyariatkan meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri saat seseorang berdiri dalam shalatnya, baik sebelum maupun setelah rukuk.
Mengapa demikian? Karena dimaklumi, saat rukuk kedua tangan diletakkan di atas kedua lutut. Ketika sujud, kedua tangan diletakkan di atas tanah, sejajar dengan kedua pundak atau kedua telinga. Saat duduk di antara dua sujud dan duduk tasyahhud, kedua tangan diletakkan di atas kedua paha dan dua lutut, sesuai dengan perincian yang diterangkan dalam as-Sunnah.
Masalah yang tersisa sekarang hanyalah saat berdiri, di manakah tangan diletakkan? Berdasar hadits di atas, maka tangan kanan diletakkan di atas tangan kiri (bersedekap), sama saja baik saat berdiri sebelum rukuk maupun setelah bangkit dari rukuk karena tidak ada dalil yang tsabit (sahih) dari Nabi n yang membedakan dua berdiri ini.
Dalam hadits Wa’il z yang diriwayatkan oleh an-Nasa’i dengan sanad yang sahih disebutkan, saat berdiri shalat, Nabi n memegang dengan tangan kanannya di atas tangan kirinya.
Dalam riwayat Abu Dawud disebutkan bahwa Nabi n meletakkan tangan kanannya di atas punggung telapak tangan kiri, pergelangan, dan lengan bawah.
Tidak ada penyebutan yang membedakan letak posisi tangan ketika berdiri sebelum dan setelah rukuk. Dengan demikian, hadits ini mencakup kedua berdiri yang ada di dalam shalat. (Majmu’ Fatawa wa Maqalat al-Mutanawwi’ah, 11/131—133)
2. Irsal (kedua tangan dilepas di samping badan, tidak disedekapkan).
Alasannya, tidak ada dalil dari as-Sunnah yang jelas menunjukkan qabdh ketika berdiri i’tidal.
Adapun hadits Wail z yang dijadikan sebagai dalil qabdh, sama sekali tidak menunjukkan qabdh yang dikehendaki (yaitu qabdh setelah rukuk), karena qabdh yang ada dalam hadits Wail adalah sebelum rukuk. Hal ini sebagaimana ditunjukkan oleh dua jalur hadits berikut ini.
a. Dari Abdul Jabbar ibnu Wail, dari Wail, dari Alqamah ibnu Wail dan maula mereka, keduanya menyampaikan dari Wail ibnu Hujr z,
أَنّهُ رَأَى النَّبِيَّ n رَفَعَ يَدَيْهِ حِيْنَ دَخَلَ فِي الصَّلاَةِ، كَبَّرَ –وَصَفَ هَمَّامٌ– حِيَالَ أُذُنَيْهِ. ثُمَّ الْتَحَفَ بِثَوْبِهِ، ثُمَّ وَضَعَ يَدَهُ الْيُمْنَى عَلَى الْيُسْرَى، فَلَمَّا أَرَادَ أَنْ يَرْكَعَ، أَخْرَجَ يَدَيْهِ مِنَ الثَّوْبِ ثُمَّ رَفَعَهَا، ثُمَّ كَبَّرَ فَرَكَعَ. فَلَمَّا قَالَ: سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ؛ رَفَعَ يَدَيْهِ، فَلَمَّا سَجَدَ سَجَدَ بَيْنَ كَفَّيْهِ.
“Ia pernah melihat Nabi n mengangkat kedua tangannya setinggi kedua telinganya— sebagaimana disifatkan oleh perawi bernama Hammam—ketika masuk dalam shalat seraya bertakbir. Kemudian beliau berselimut dengan pakaiannya (memasukkan kedua lengannya ke dalam baju), lalu meletakkan tangan kanannya di atas tangan kirinya. Tatkala hendak rukuk, beliau mengeluarkan kedua tangannya dari pakaiannya kemudian mengangkat keduanya lalu bertakbir dan rukuk. Ketika mengucapkan, ‘Sami’allahu liman hamidah (Allah mendengar orang yang memuji-Nya)’, beliau mengangkat kedua tangannya. Di saat sujud, beliau sujud di antara dua telapak tangannya.” (HR. Muslim no. 894)
b. Dari Ashim ibnu Kulaib, dari ayahnya, dari Wail ibnu Hujr z, ia berkata,
لَأَنْظُرَنَّ إِلَى صَلاَةِ رَسُوْلِ اللهِ n كَيْفَ يُصَلِّي؟ قَالَ: فَقَامَ رَسُوْلُ اللهِ n فَاسْتَقْبَلَ الْقِبْلَةَ فَكَبَّرَ فَرَفَعَ يَدَيْهِ حَتَّى حَاذَتَا أُذُنَيْهِ، ثُمَّ أَخَذَ شِمَالَهُ بِيَمِيْنِهِ، فَلَمَّا أَرَادَ أَنْ يَرْكَعَ رَفَعَهَا مِثْلَ ذَلِكَ، ثُمَّ وَضَعَ يَدَيْهِ عَلَى رُكْبَتَيهِ، فَلَمَّا رَفَعَ رَأْسَهُ مِنَ الرُّكُوْعِ رَفَعَهُمَا مِثْلَ ذلِكَ. فَلَمَّا سَجَدَ وَضَعَ رَأْسَهُ بِذَلِكَ الْمَنْزِلِ مِنْ بَيْنِ يَدَيْهِ ثُمَّ جَلَسَ، فَفَتَرشَ رِجْلَهُ الْيُسْرى… وَأَشَارَ بِالسَّبَابَةِ… الْحَدِيثَ
Aku sungguh-sungguh akan memerhatikan shalat Rasulullah n, bagaimana tata cara beliau shalat. Wail berkata, “Bangkitlah Rasulullah, menghadap kiblat lalu bertakbir, kemudian mengangkat kedua tangannya hingga bersisian dengan kedua telinganya. Setelah itu beliau memegang tangan kiri beliau dengan tangan kanan. Di saat hendak rukuk, beliau mengangkat kedua tangannya seperti tadi lalu meletakkan keduanya di atas kedua lututnya. Ketika mengangkat kepalanya dari rukuk, beliau juga mengangkat kedua tangan seperti yang sebelumnya. Ketika sujud, beliau meletakkan kepalanya di antara kedua tangannya. Kemudian duduk dengan membentangkan kaki kirinya… dan memberi isyarat dengan jari telunjuk….” (HR. Abu Dawud no. 726, an-Nasa’i no. 889, dan selain keduanya dengan sanad yang sahih, sebagaimana disebutkan dalam Shahih Abi Dawud no. 716—717).
Dalam riwayat Ibnu Majah (no. 810) disebutkan ada ucapan Wail z:
رَأَيْتُ النَّبِيَّ n يُصَلِّي فَأَخَذَ شِمَالَهِ بِيَمِيْنِهِ
“Aku pernah melihat Nabi n shalat, beliau memegang tangan kirinya dengan tangan kanannya.”
Dari hadits di atas dipahami bahwa bersedekap itu dilakukan pada berdiri yang awal, sebelum berdiri saat bangkit dari rukuk. Seandainya ada bersedekap saat bangkit dari rukuk, niscaya Wail tidak akan luput dalam menyebutkannya. Yang memperkuat hal ini adalah riwayat Ibnu Idris dari Ashim secara ringkas dengan lafadz:
رَأَيْتُ رَسُوْلَ اللهِ n حِيْنَ كَبَّرَ أَخَذَ شِمَالَهِ بِيَمِيْنِهِ
“Aku pernah melihat Rasulullah n setelah bertakbir memegang tangan kirinya dengan tangan kanannya.” (ash-Shahihah, 5/306—308)
Tidak seorang pun sahabat yang meriwayatkan hadits tentang tata cara shalat Nabi n yang secara terang-terangan menyebutkan adanya sedekap setelah rukuk1.
Tidak ada satu nash pun yang menunjukkan Rasulullah n melakukan sedekap setelah bangkit dari rukuk tersebut. Seandainya beliau melakukannya, niscaya akan dinukilkan kepada kita. Sementara itu, seperti kata Ibnu Taimiyah t, “Sungguh semangat dan keinginan kuat terkumpul pada sahabat untuk menukilkan semisal masalah ini. Apabila ternyata tidak ada penukilannya, berarti hal itu merupakan dalil bahwa perbuatan tersebut tidak pernah terjadi. Seandainya terjadi, niscaya akan diriwayatkan.” (Risalah Masyru’iyatul Qabdh fil Qiyam al-Ladzi Qabla ar-Ruku’ Dunal Ladzi Ba’dahu, al-Imam Allamatul Muhaddits al-Albani t2).
Al-Imam al-Allamah al-Muhaddits al-Albani t berkata, “Hadits yang dikenal dengan hadits al-Musi’u shalatahu:
ثُمَّ ارْفَعْ رَأْسَكَ حَتَّى تَعْتَدِلَ قَائِمًا، (فَيَأْخُذَ كُلُّ عِظَامٍ مَأْخَذَهُ)
وَفِي رِوَايَةٍ: وَإِذَا رَفَعْتَ فَأَقِمْ صَلْبَكَ، وَارْفَعْ رَأْسَكَ حَتَّى تَرْجِعَ الْعِظَامُ إِلَى مَفَاصِلِهَا
“Kemudian angkatlah kepalamu (dari rukuk) sampai engkau berdiri lurus [hingga setiap tulang mengambil posisinya].”
Dalam satu riwayat, “Apabila engkau bangkit, tegakkanlah tulang sulbimu, angkatlah kepalamu hingga tulang-tulang kembali ke persendiannya.”
Hadits di atas diriwayatkan oleh al-Imam al-Bukhari t dari Abu Hurairah z dalam Shahihnya no. 793. Adapun tambahan dalam tanda kurung dan riwayat setelahnya adalah dari hadits Rifa’ah ibnu Rafi’ z yang diriwayatkan oleh al-Imam Ahmad t dalam Musnadnya.
Yang dimaksud dengan ‘izham (tulang) di sini adalah tulang yang berangkai di punggung (tulang belakang)….”
Beliau t menyatakan, “Sebagian saudara kami dari kalangan ulama Hijaz dan lainnya berdalil dengan hadits ini untuk menyatakan disyariatkannya meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri (bersedekap) saat berdiri dari rukuk. Namun, pendalilan mereka tersebut amat jauh karena sedekap yang dimaksudkan tidak disebutkan dalam hadits yang dijadikan sebagai dalil. Apabila yang jadi sandaran adalah kalimat ‘hingga tulang kembali kepada persendiannya’, yang dimaksud ‘izham di situ adalah tulang belakang. Yang menguatkan hal ini adalah riwayat tentang perbuatan Rasulullah n,
وَكَانَ إِذَا رَفَعَ رَأْسَهُ اسْتَوَى، حَتَّى يَعُوْدَ كُلُّ فَقَارٍ مَكَانَهُ.
“Saat mengangkat kepalanya (dari rukuk), beliau berdiri lurus hingga setiap faqar kembali ke tempatnya.” (HR. al-Bukhari no. 828) (al-Ashl, 2/700)
Faqar adalah rangkaian tulang punggung, mulai bagian paling atas di dekat leher sampai tulang ekor, sebagaimana disebutkan dalam al-Qamus.
Adapun yang dinukilkan dari al-Imam Ahmad t sebagaimana dinukil putranya, Shalih ibnul Ahmad, dalam Masail-nya hlm. 90, “Jika ia mau, ia melepas kedua tangannya ketika bangkit dari rukuk. Jika mau pula, ia bisa meletakkan keduanya,” adalah ijtihad beliau, bukan dari hadits yang marfu’ dari Nabi n.
Pendapat irsal ini lebih menenangkan hati kami (penulis). Wallahu ta’ala a’lam wal ‘ilmu ‘indallah.
Tidak Pantas Menjadi Sebab Pertikaian
Al-Imam Samahatusy Syaikh Ibnu Baz t menyatakan, masalah sedekap sebelum atau setelah rukuk adalah perkara sunnah dalam shalat, bukan wajib. Dengan demikian, apabila ada orang yang shalat tidak bersedekap sebelum atau setelah rukuk, shalatnya tetap sah. Hanya saja dia telah meninggalkan perkara yang afdal dalam shalat3. Oleh karena itu, seorang muslim tidak pantas menjadikan perbedaan dalam masalah yang seperti ini sebagai sebab pertikaian, boikot, dan perpecahan. Bahkan, meskipun amalan tersebut dianggap wajib, sebagaimana pendapat yang dipilih oleh asy-Syaukani t dalam kitabnya, Nailul Authar.
Yang wajib dilakukan oleh seluruh kaum muslimin adalah mencurahkan seluruh upaya untuk tolong-menolong di atas kebaikan dan ketakwaan, menerangkan al-haq dengan dalil, disertai semangat untuk membersihkan hati serta menyelamatkannya dari rasa dengki dan hasad terhadap sesama. Di samping itu, kaum muslimin juga wajib menjauhi sebab perpecahan dan saling boikot karena Allah l mewajibkan semuanya untuk berpegang dengan tali-Nya dan tidak berpecah belah.
“Berpeganglah kalian semua dengan tali Allah dan janganlah berpecah belah.” (Ali Imran: 103)
Nabi n bersabda,
إِنَّ اللهَ يَرْضى لَكُمْ ثَلاَثًا وَيَكْرَهُ لَكُمْ ثَلاَثًا: فَيَرْضَى لَكُمْ أَنْ تَعْبُدُوْهُ وَلاَ تُشْركِوُاْ بِهِ شَيْئًا، وَأَنْ تَعْتَصِمُوْا بِحَبْلِ اللهِ جَمِيْعًا وَلاَ تَفَرَّقُوا…
“Sesungguhnya Allah ridha untuk kalian tiga hal dan membenci dari kalian tiga hal pula. Dia ridha untuk kalian agar kalian beribadah dan tidak menyekutukan-Nya sedikit pun, kalian berpegang dengan tali Allah semuanya, dan tidak berpecah belah….” (HR. Muslim no. 4456)
Ada beberapa kejadian di kalangan sebagian kaum muslimin—misalnya di Afrika—yang sampai bermusuhan serta saling mendiamkan karena masalah sedekap dan irsal ini. Peristiwa seperti ini jelas merupakan kemungkaran yang tidak boleh sampai terjadi. Yang semestinya, mereka saling menasihati dan berusaha saling memahami dalam mengetahui al-haq beserta dalilnya, dalam keadaan tetap menjaga rasa cinta, kasih sayang, dan ukhuwah imaniah di antara mereka.
Dahulu, para sahabat Rasulullah n dan ulama setelah mereka juga pernah berselisih dalam masalah-masalah furu’ (bukan masalah prinsip, seperti masalah akidah). Namun, perbedaan tersebut tidak menyebabkan mereka berpecah belah dan saling boikot karena tujuan mereka adalah ingin sampai kepada al-haq dengan dalilnya. Ketika al-haq itu tampak dan jelas bagi mereka, mereka pun bersepakat di atasnya. Ketika al-haq itu tersembunyi bagi sebagian mereka, pihak yang satu tidak sampai menganggap saudaranya sesat sehingga tidak menyebabkannya memboikot saudaranya, memutus hubungan dengannya, dan tidak mau shalat di belakangnya.
Oleh karena itu, kaum muslimin wajib bertakwa kepada Allah l dan berjalan di atas jalan salaf yang saleh dalam berpegang dengan al-haq, menjaga ukhuwah imaniah, dan tidak saling memutus hubungan serta saling boikot karena masalah furu’ yang terkadang tersembunyi dalilnya bagi sebagian orang sehingga ijtihad yang dilakukannya membawanya menyelisihi saudaranya dalam masalah hukum. (Majmu’ Fatawa wa Maqalat al-Mutanawwi’ah, 11/141—143)
Guru kami yang mulia, al-Imam al-Muhaddits asy-Syaikh Muqbil ibnu Hadi al-Wadi’i t, pernah ditanya tentang pendapat yang kuat terkait dengan peletakan kedua tangan pada saat berdiri i’tidal.
Beliau t menjawab, “Dalam masalah ini urusannya mudah karena tidak ada dalil yang sahih lagi sharih (jelas) yang menunjukkan irsal dan yang menunjukkan sedekap. Oleh karena itu, kita tidak bisa mengatakan yang ini bid’ah dan tidak bisa pula mengatakan yang itu sunnah. Akan tetapi, ini adalah masalah ijtihad. Siapa yang meletakkan tangan kanannya di atas tangan kirinya, lalu meletakkannya di atas dadanya setelah bangkit dari rukuk berarti ia telah mengambil keumuman dalil yang ada. Adapun yang melepas kedua tangannya (irsal) berarti ia juga telah mengambil dalil hadits yang disebutkan dalam Shahih Muslim yang kesimpulan maknanya menunjukkan Nabi n meletakkan tangan beliau yang kanan di atas tangan kiri beliau, tanpa ada penyebutan di atas dada. Kemudian dinyatakan, tatkala ingin rukuk, beliau melepas kedua tangan beliau dan tidak ada penyebutan beliau mengembalikan kedua tangan (ke posisi sedekap) setelah rukuk. Hadits yang lain dalam Musnad Ahmad menyebutkan bahwa Nabi n berkata tentang rukuk, ‘hingga setiap anggota kembali kepada persendiannya’, atau ucapan yang semakna dengan ini.
Adapun saya sendiri memilih posisi irsal, melepas kedua tangan setelah rukuk tanpa menganggap posisi sedekap sebagai bid’ah dan tidak mengingkari orang yang mengamalkannya. Dalam masalah ijtihad yang di dalamnya tidak ada dalil, urusannya mudah. Wallahul musta’an.” (Ijabatus Sa’il ala Ahammil Masa’il, hlm. 500)
Sujud
Berikutnya, Rasulullah n merunduk untuk turun sujud sebagai salah satu amalan rukun yang shalat menjadi tidak sah apabila ia tidak dikerjakan. Beliau melakukannya seraya bertakbir, sebagaimana ditunjukkan oleh hadits Abu Hurairah z,
كَانَ n يُكَبِّرُ وَيَهْوِيْ سَاجِدًا
“Nabi n bertakbir dan merundukkan tubuhnya untuk turun sujud4.” (HR. al-Bukhari no. 789 dan Muslim no. 866)
Amalan ini pula yang beliau n ajarkan dan perintahkan kepada orang yang salah dalam shalatnya sebagaimana dalam riwayat Abu Dawud,
لاَ تَتِمُّ صَلاَةٌ لِأَحَدٍ مِنَ النَّاسِ حَتَّى… يَقُوْلُ: سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ؛ حَتَّى يَسْتَوِيَ قَائِمًا ثُمَّ يَقُوْلُ: اللهُ أَكْبَرُ، ثُمَّ يَسْجُدُ حَتَّى تَطْمَئِنَّ مَفَاصِلُهُ
“Tidak sempurna shalat salah seorang dari manusia hingga…. Dia ucapkan (saat bangkit dari rukuk), ‘Sami’allahu liman hamidah.’ (Dia bangkit dari rukuk) hingga berdiri lurus. Kemudian dia berkata, ‘Allahu Akbar.’ Lalu sujud hingga tenang persendiannya.” (HR. Abu Dawud no. 857, dinyatakan sahih dalam Shahih Sunan Abi Dawud)
Terkadang, Rasulullah n mengangkat kedua tangannya ketika takbir untuk sujud ini. Kabar ini disampaikan oleh sepuluh orang sahabat dalam hadits-hadits mereka. Hadits-hadits tersebut ada yang sahih dan ada yang tidak, namun (yang tidak sahih) bisa dijadikan sebagai syahid (penguat). Di antara hadits yang menyebutkan mengangkat tangan ini adalah hadits Malik ibnul Huwairits z,
أَنَّهُ رَأَى النَّبِيَّ n رَفَعَ يَدَيْهِ فِي صَلاَتِهِ إِذَا رَكعَ وَإِذَا رَفَعَ رَأْسهُ مِنَ الرُّكُوْعِ وَإِذَا سَجَدَ وَإِذَا رَفَعَ رَأْسَهُ مِنَ السُّجُوْدِ حَتَّى يُحَاذِيَ بِهِمَا فُرُوْعَ أُذُنَيْهِ.
“Ia pernah melihat Nabi n mengangkat kedua tangannya dalam shalatnya ketika beliau rukuk dan ketika mengangkat kepalanya dari rukuk. Demikian pula ketika beliau sujud dan saat mengangkat kepalanya dari sujud, sampai beliau menyejajarkan kedua tangan beliau dengan ujung kedua telinga beliau.” (HR. an-Nasa’i no. 1085, Ahmad 3/436 & 437. Al-Imam Albani t mengatakan, “Sanadnya sahih menurut syarat Muslim.” [al-Ashl, 2/707])
Al-Imam an-Nasa’i t dalam Sunannya memberikan judul untuk hadits ini dalam dua bab: bab “Raf’ul Yadain lis Sujud” (Mengangkat dua tangan untuk sujud) dan bab “Raf’ul Yadain ‘indar Raf’i minas Sajdatil Ula” (Mengangkat kedua tangan ketika bangkit dari sujud yang pertama).
Amalan mengangkat tangan ketika takbir hendak sujud ini dilakukan kadang-kadang. Apabila Rasulullah n terus-menerus melakukannya, niscaya semua sahabat yang membawakan riwayat tentang mengangkat tangan ketika hendak sujud dan saat bangkit dari sujud akan menyebutkannya. Akan tetapi, kita dapatkan ada yang tidak menyebutkannya, bahkan meniadakannya.
Wallahu ta’ala a’lam bish-shawab.
(insya Allah bersambung)
Catatan Kaki:
1 Karena yang menjadi dalil bagi yang berpendapat sedekap setelah rukuk adalah nash yang umum, ditambah lagi bukan ucapan Nabi n sendiri.
2 Adapun sumber risalah tersebut berasal dari:
a. Kitab as-Silsilah al-Ahadits ash-Shahihah, jilid 5, hlm. 306—308.
b. Kaset Silsilatul Huda wan Nur.
c. Kitab Shifat Shalatin Nabi n, hlm. 105.
3 Karena beliau mengikuti pendapat yang menyatakan bersedekap ketika berdiri i’tidal.
4 Hadits ini memberikan faedah bahwa takbir diucapkan sejak tubuh digerakkan untuk turun sujud dari posisi semula berdiri lurus dan berakhir hingga posisi sujud. (Fathul Bari, 2/377)

Membangun Ka’bah bagian ke 2

(ditulis oleh: Al-Ustadz Abu Muhammad Harits)
Nabi Ibrahim dan Isma’il e bahu-membahu menyempurnakan bangunan rumah suci itu. Hingga ketika sampai pada letak Hajar Aswad sekarang ini, beliau berkata kepada putranya, “Carikan batu, sebagaimana engkau diperintahkan oleh Allah.”
Isma’il segera mencari batu yang diinginkan ayahnya. Tak lama mencari, beliau kembali dan melihat ternyata ayahnya telah memasang sebuah batu. Isma’il melihat batu itu aneh, lalu dia bertanya, “Siapa yang memberikan batu ini kepada Ayah?”
“Yang tidak bergantung kepada pekerjaanmu dan pekerjaanku. Jibril yang membawanya dari langit.”
Dalam riwayat lain disebutkan batu itu adalah salah satu bebatuan surga, dibawa oleh Nabi Adam q ketika turun ke bumi. Batu tersebut menghitam karena dosa manusia.
Ada pula yang meriwayatkan bahwa Hajar Aswad adalah batu licin berwarna hitam kemerah-merahan. Sebetulnya, batu ini berasal dari bebatuan surga. Warnanya lebih putih dari susu, kemudian menjadi hitam karena dosa-dosa manusia.1
Dalam riwayat yang lain disebutkan pula bahwa Hajar Aswad adalah salah satu batu permata yang ada di surga, yang telah dihapus oleh Allah l cahayanya. Seandainya Allah l tidak menghapus cahayanya—demikian pula batu tempat berdiri Nabi Ibrahim q—cahaya tersebut akan terus berpendar menerangi timur dan barat bumi ini.2
Dahulu, batu mulia ini dibawa oleh Jibril ke bumi. Ketika terjadi banjir besar di masa Nabi Nuh q, batu itu diletakkan Jibril di puncak gunung Abi Qubais. Batu itu pun lepas dari tempatnya sampai masa Ibrahim.3
Batu itu saat ini berada di bagian luar sebelah selatan Ka’bah yang mulia, diselubungi perak. Letaknya sekitar satu setengah meter dari permukaan tanah dan dari situlah thawaf dimulai.
Ibnu Khuzaimah meriwayatkan (4/221) dari Ibnu ‘Abbas c dari Nabi n, beliau bersabda,
إِنَّ لِهَذَا الْحَجَرِ لِسَاناً وَشَفَتَيْنِ يَشْهَدُ لِمَنْ اِسْتَلَمَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِحَقٍّ
“Sungguh, Hajar Aswad ini mempunyai lisan dan dua bibir yang akan menjadi saksi bagi mereka yang menyentuhnya dengan benar pada hari kiamat.”
Sejak masa Nabi Ibrahim q hingga kini, Makkah senantiasa ramai. Beberapa kabilah Arab silih berganti menjadi penduduknya. Silih berganti pula peristiwa penting dialami oleh Ka’bah. Di antara kejadian penting yang diabadikan di dalam al-Qur’anul Karim adalah hancurnya tentara bergajah yang dipimpin oleh Abrahah. Pada tahun itu pula Rasulullah n lahir.
Kemudian, kala Rasulullah n dewasa, penduduk Makkah bermaksud merenovasi Ka’bah, karena sudah ada beberapa bagian yang rusak. Mereka mengeluarkan al-Hijr4 dari Baitullah karena kekurangan dana.
Pada masa Rasulullah n, belum ada dinding di sekitar Baitullah (Ka’bah), sehingga mereka shalat di sekitar Ka’bah. Kemudian ‘Umar mulai membuat dinding sebagai pagar, lalu dibangun kembali oleh ‘Abdullah bin az-Zubair.
Semakin lama jumlah kaum muslimin yang shalat semakin banyak, dan membutuhkan area yang lebih luas. Mulai masa pemerintahan ‘Umar sampai saat ini, perluasan itu terus berlanjut.
Pada masa pemerintahan ‘Abdullah bin az-Zubair, al-Hijr dimasukkannya ke dalam Baitullah. Ibnu az-Zubair kembali mendirikan Ka’bah sebagaimana yang dibangun oleh Nabi Ibrahim dan Isma’il e. Akan tetapi, setelah dia gugur di tangan al-Hajjaj bin Yusuf, bangunan Ka’bah diruntuhkan dan dikembalikan sebagaimana dibangun oleh Quraisy atas perintah ‘Abdul Malik bin Marwan. Hal itu mungkin karena ‘Abdul Malik tidak mengetahui apa yang dimaukan oleh Nabi Muhammad n terkait dengan Ka’bah ini. Demikianlah keadaan Ka’bah sampai saat ini, tetap sebagaimana yang dibangun oleh Quraisy.
Ada lagi sebuah kejadian memilukan dan menyulut kemarahan kaum muslimin. Disebutkan, bahwa saat itu, Hajar Aswad hanya tinggal potongan-potongan kecil berjumlah delapan buah, paling besar seukuran satu buah kurma. Batu mulia ini pernah dilepas dari tempatnya oleh sekte Qaramithah dari kalangan Syi’ah. Kemudian mereka menyembunyikannya selama 22 tahun, baru dikembalikan pada 339 H.
Asy-Syaikh Muqbil menukil dari riwayat yang dibawakan oleh al-Hafizh Ibnu Katsir t tentang kejadian tahun 317 H dalam kitab beliau Ilhad Khumaini fi Biladil Haramain (Kejahatan Khomeini di Dua Tanah Suci) sebagian kejahatan kaum Qaramithah ini.
Pada tahun itu, dari Irak bertolak rombongan haji bersama amir mereka Manshur ad-Dailami. Mereka tiba di Makkah dalam keadaan aman, bersamaan dengan rombongan lain dari berbagai penjuru. Tanpa mereka sadari, Qirmithi dengan para pengikutnya juga sudah mendekati Makkah.
Tanggal 8 Dzulhijjah, pada hari tarwiyah, kaum Qaramithah mulai menimbulkan kekacauan, merampok, dan membunuh. Akhirnya, terjadi pembantaian besar-besaran terhadap jamaah haji di pelataran Ka’bah, sementara pemimpin mereka, Abu Thahir—semoga Allah l melaknatnya—berdiri di pintu Ka’bah. Tak peduli dengan mayat-mayat jamaah haji berserakan di depan matanya. Setelah itu, mayat-mayat tersebut dibenamkan ke dalam sumur Zamzam.
Di antara jamaah haji itu ada yang berusaha mencari perlindungan dengan bergelantungan di kelambu Ka’bah, namun tidak ada gunanya. Kaum Qaramithah membantai siapa saja yang mereka lihat, yang sedang thawaf, yang ada di Multazam, semua tak lepas dari kekejaman mereka.
Abu Thahir dengan pongah berkata, “Akulah—demi Allah—, akulah yang menciptakan makhluk dan akulah yang membinasakan mereka.”
Kemudian dia memerintahkan salah seorang pengikutnya menghinakan Ka’bah. Di antara mereka ada yang memanjat Ka’bah tetapi terjatuh lalu mati.
Salah seorang dari mereka menghantam Hajar Aswad, untuk melepasnya. Dengan sombong dia berkata, “Mana burung yang berbondong-bondong itu? Mana batu dari neraka Sijjil?”
Setelah itu, mereka membawa Hajar Aswad itu ke negeri mereka dan menyembunyikannya selama 22 tahun.
Asy-Syaikh Muqbil melanjutkan bahwa tidak ada yang mendorong mereka berbuat demikian selain kezindikan yang ada pada mereka. Lihatlah Abrahah dengan tentara bergajahnya. Mereka beragama Kristen, tetapi tidak sampai melakukan perbuatan seperti yang dilakukan oleh orang-orang Qaramithah. Sungguh, orang-orang Qaramithah ini lebih jahat daripada Yahudi dan Kristen, bahkan dari kaum Majusi dan para penyembah berhala.
Jika ada yang menanyakan mengapa kaum Qaramithah tidak menerima hukuman seperti yang dialami Abrahah dan pasukannya? Padahal sekte sesat ini jelas-jelas menodai kesucian Makkah dan Ka’bah?
Jawabnya, bahwa pasukan bergajah saat itu menerima hukuman setimpal karena mencampakkan kemuliaan Ka’bah. Selain itu, peristiwa tersebut adalah salah satu upaya memuliakan dan mengagungkan Makkah dengan mengutus seorang nabi yang mulia di negeri tempat Baitul Haram.
Oleh karena itu, ketika Abrahah dan pasukannya hendak menghinakan daerah ini, padahal seharusnya dimuliakan karena akan diutusnya seorang rasul dari negeri itu juga, Allah l menghancurkan mereka dengan segera. Seandainya mereka sempat memasuki Makkah, tentu manusia akan ragu tentang kemuliaan Ka’bah. Bahkan syariat pun tidak dapat menunjukkan keutamaan dan kemuliaan Ka’bah ini.
Adapun sekte sesat Qaramithah ini, masuk ke Masjidil Haram dan melakukan pembantaian di pelatarannya, sesudah datangnya syariat Islam yang menegaskan kemuliaan Ka’bah dan Makkah. Bahkan, setiap mukmin pun tahu bahwa sekte ini telah melakukan kejahatan luar biasa di Tanah Suci. Orang-orang yang beriman mengetahui pula bahwa sekte ini adalah sekte yang paling nyata kekafirannya sebagaimana telah jelas berdasarkan keterangan Kitab Allah l dan sunnah Rasul-Nya.
Oleh sebab itulah, wallahu a’lam, belum diperlukan menimpakan hukuman setimpal saat itu juga terhadap mereka. Allah l telah menyiapkan buat mereka hukuman-Nya. Dia memberi waktu kepada orang-orang yang zalim, bukan membiarkan mereka begitu saja.
Dari kenyataan sejarah ini, apakah masih ada gunanya mengadakan dialog antara Sunnah dan Syi’ah? Apakah ada yang ingin menyatukan antara air dan api? Ulama kita sudah menerangkan tentang Syi’ah (Rafidhah), bahwa andaikata mereka dari bangsa ternak, mereka adalah sejenis keledai. Kalau dari jenis unggas, mereka adalah burung bangkai. Demikianlah yang pernah dikatakan oleh asy-Sya’bi t.
Ambillah pelajaran, wahai orang-orang yang berakal!
Manasik Haji Pertama
Setelah bangunan itu sempurna dan lengkap sebagai peninggalan yang besar dari Khalil Allah (Nabi Ibrahim q), Allah l memerintahkan beliau untuk mengajak manusia agar mengerjakan ibadah haji di Baitullah ini. Maka mulailah mereka menyeru manusia yang kemudian berdatangan menuju tempat tersebut dari segala penjuru yang jauh, agar mereka menyaksikan berbagai manfaat di dunia dan akhirat sehingga berbahagia dan hilang segala kesengsaraan mereka.
Kemudian Allah l berfirman,
“Wahai Rabb kami, jadikanlah kami berdua orang yang tunduk patuh kepada Engkau, (jadikanlah) di antara anak cucu kami umat yang tunduk patuh kepada Engkau, tunjukkanlah kepada kami cara-cara dan tempat-tempat ibadah haji kami, serta terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” (al-Baqarah: 128)
Sesudah memohon kepada Allah l agar memperlihatkan cara-cara dan tempat ibadah haji, Jibril q datang menemui Nabi Ibrahim q lalu membawa beliau ke bukit Shafa dan berkata, “Ini adalah sebagian syiar-syiar Allah.” Setelah itu Jibril membawa beliau ke bukit Marwah, dan mengucapkan hal yang sama, “Ini adalah sebagian syiar-syiar Allah.”
Kemudian, Jibril membawa Nabi Ibrahim q ke arah Mina. Begitu sampai di ‘Aqabah (tempat melempar jumrah), ternyata Iblis telah berdiri di dekat sebatang pohon. Jibril pun berkata kepada Nabi Ibrahim q, “Bertakbirlah dan lemparlah dia!” Nabi Ibrahim pun q bertakbir dan melempar Iblis tersebut.
Iblis melarikan diri dan berdiri di (tempat) jumratul wustha. Setelah Jibril sampai di tempat itu bersama Nabi Ibrahim q, Jibril berkata, “Bertakbirlah dan lemparlah Iblis itu!” Nabi Ibrahim q pun bertakbir dan melemparnya. Akhirnya, Iblis melarikan diri. Makhluk yang jahat ini ingin memasukkan sesuatu ke dalam amalan haji ini, tetapi dia tidak mampu.
Setelah itu, Jibril membimbing tangan Nabi Ibrahim q menuju Masy’aril Haram, dan berkata, “Inilah Masy’aril Haram,” kemudian membawa beliau menuju ‘Arafah. Jibril pun berkata tiga kali, “Apakah Anda sudah mengenal apa yang saya perlihatkan kepada Anda?”
“Ya,” jawab Nabi Ibrahim q. Dalam riwayat lain, diterangkan bahwa Nabi Ibrahim q melempar Iblis dengan kerikil (seukuran ujung jari kelingking), di Jumratul ‘Aqabah, Jumratul Wustha, dan Jumratul Qushwa. Kemudian, Jibril berkata kepada Nabi Ibrahim q, “Inilah Masy’ar.” Lalu membawa beliau ke ‘Arafah dan berkata, “Inilah ‘Arafah. Apakah Anda sudah tahu?”5
Allah l berfirman,
“Berserulah kepada manusia untuk mengerjakan haji, niscaya mereka akan datang kepadamu dengan berjalan kaki dan mengendarai unta yang kurus yang datang dari segenap penjuru yang jauh. Supaya mereka menyaksikan berbagai manfaat bagi mereka dan supaya mereka menyebut nama Allah pada hari yang telah ditentukan atas rezeki yang Allah telah berikan kepada mereka berupa binatang ternak. Maka makanlah sebagian darinya dan (sebagian lagi) berikanlah untuk dimakan orang-orang yang sengsara dan fakir. Kemudian, hendaklah mereka menghilangkan kotoran yang ada pada badan mereka, hendaklah mereka menyempurnakan nazar-nazar mereka dan hendaklah mereka melakukan thawaf sekeliling rumah yang tua itu (Baitullah).” (al-Hajj: 27—29)
Dalam ayat ini, Allah l memerintah Khalil-Nya mengumumkan kepada seluruh manusia dan mengajak mereka agar berhaji, serta menyampaikan kepada yang dekat dan yang jauh, kewajiban dan keutamaan haji tersebut.
Ketika hendak melaksanakan perintah ini, Nabi Ibrahim q berkata, “Wahai Rabbku, bagaimana aku menyampaikannya kepada manusia, sedangkan suaraku tidak mungkin sampai kepada mereka?” lalu dikatakan, “Serukanlah, dan Kamilah yang akan membuatnya sampai.”
Beliau q pun berdiri di atas sebuah batu—ada yang mengatakannya di bukit Shafa, atau di gunung Abu Qubais—dan berkata, “Wahai seluruh manusia, sesungguhnya Rabb (Pencipta, Pemelihara, Pengatur, dan Penguasa) kalian sudah membuat sebuah rumah, maka berhajilah kepadanya.”
Disebutkan, bahwa gunung-gunung yang tinggi merunduk, sehingga suara Nabi Ibrahim q mencapai seluruh penjuru bumi, bahkan terdengar oleh semua yang ada di dalam rahim dan tulang-tulang sulbi. Seruan itu disambut oleh semua yang mendengarnya, baik batu, bata, maupun pepohonan, serta setiap orang yang ditetapkan oleh Allah l akan berhaji, sampai hari kiamat, seluruhnya mengatakan, “Labbaika Allahumma, labbaik (Aku sambut panggilanmu, ya Allah, aku sambut panggilanmu).”
Inilah kandungan dari berita yang diriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas, Mujahid, ‘Ikrimah, Sa’id bin Jubair, dan tidak hanya satu ulama salaf. Wallahu a’lam.6
Beberapa Hikmah
Dari kisah hijrahnya Nabi Ibrahim q membawa Isma’il dan Hajar, dapat dipetik beberapa faedah, di antaranya sebagai berikut.
1. Orang yang beriman itu akan selalu siap menjalankan perintah Allah l, lebih mengutamakan ketaatan dan kecintaan kepada Allah l dari apa pun juga, walaupun itu adalah istri yang salehah dan anak satu-satunya. Lihatlah bagaimana Nabi Ibrahim q meninggalkan Hajar dan Isma’il di lembah yang tidak ada seorang manusia pun, tidak pula ada tanaman.
2. Wanita yang salehah itu siap pula menyambut perintah Allah l, menaati suaminya dengan kesabaran dan keimanan kepada Allah l. Itulah yang dikatakan oleh Ummu Isma’il, ketika mendengar jawaban suaminya, Nabi Ibrahim q, bahwa Allah l yang memerintahkan meninggalkannya bersama Isma’il di tempat yang sepi dan tandus tersebut. Hajar mengatakan, “Kalau begitu, Allah tidak akan menyia-nyiakan kami.”
3. Nabi Ibrahim q mengajari kita bahwa tawakal kepada Allah l bukan berarti tidak menjalankan sebab. Tidak ada yang meragukan ketawakalan beliau sedikit pun. Akan tetapi, dengan ketawakalan yang sesempurna itu, beliau tetap meninggalkan keluarganya dengan bekal secukupnya.
4. Allah l memilih keluarga Nabi Ibrahim q dan menjadikan anak cucu beliau sebagai nabi dan rasul. Oleh karena itu, sudah tentu Allah l tidak ridha bila Isma’il anak kekasih-Nya memiliki istri yang hidupnya hanya memikirkan kebutuhan makan dan minum. Sikap ini akhirnya, menumbuhkan perilaku yang tidak baik, meremehkan tamunya, yang ternyata adalah mertuanya, mengufuri nikmat yang dilimpahkan Allah l kepadanya, mengeluhkan kesusahan hidup kepada orang asing, walaupun ternyata mertuanya sendiri. Oleh karena itu, adalah wajar bila Nabi Ibrahim q memerintahkan putranya menceraikan wanita tersebut.
5. Istri kedua Nabi Isma’il adalah wanita yang salehah, pandai memuliakan tamu dan mensyukuri nikmat Allah l. Oleh sebab itulah, Nabi Ibrahim q menyuruh Isma’il mempertahankannya sebagai istri.
6. Janji Allah l benar dan pasti. Allah tidak akan menyia-nyiakan orang yang senantiasa bertakwa kepada-Nya. Akhirnya, Makkah menjadi tujuan setiap bangsa Arab bahkan seluruh bangsa yang ada di dunia, yang mengakui Allah l adalah Rabb mereka. Siapa pun, baik yang sudah pernah melihat Ka’bah maupun yang belum, selalu diselimuti kerinduan untuk bertemu dengan Ka’bah.
7. Karunia Allah l yang demikian besar bagi kaum muslimin, dengan memancarkan air Zamzam yang penuh berkah dan dimanfaatkan seluruh manusia.
8. Kesulitan yang dialami oleh seorang mukmin, pada umumnya tidak lepas dari kenikmatan, ketenangan, dan keberkahan. Demikianlah Allah l, Dia menjadikan anugerah itu dalam bingkai ujian, sebagai rahmat Allah l, taufik dan kemudahan-Nya. Oleh sebab itu, benarlah pula sabda Nabi n:
عَجَبًا لأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكَ لأَحَدٍ إِلاَّ لِلْمُؤْمِنِ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَه
“Sungguh menakjubkan keadaan seorang mukmin. Semua urusannya adalah baik dan tidaklah yang demikian itu kecuali bagi seorang yang mukmin. Apabila dia ditimpa kesenangan, dia bersyukur, itu adalah kebaikan baginya. Apabila dia ditimpa kesulitan, dia bersabar, itu juga adalah kebaikan baginya.”7
Allah l juga berfirman,
“Barang siapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya.” (ath-Thalaq: 2—3)
Keistimewaan Baitullah al-Haram (Ka’bah) dan Masjidil Haram
Sebetulnya, keutamaan yang disebutkan oleh Allah l dalam Kitab Suci-Nya, al-Qur’anul Karim sudah cukup. Akan tetapi, tidak ada salahnya kami tambahkan beberapa keterangan lain tentang keistimewaan Ka’bah dan Masjidil Haram ini.
Yang pertama, syariat membolehkan bagi kita sengaja melakukan perjalanan jauh (safar) dan berniat menziarahi Baitullah dan Masjidil Haram. Demikianlah yang diriwayatkan oleh al-Bukhari dari Abu Hurairah z, bahwa Rasulullah n bersabda,
لَا تُشَدُّ الرِّحَالُ إِلَّا إِلَى ثَلَاثَةِ مَسَاجِدَ: الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ، وَمَسْجِدِ الرَّسُولِ، وَمَسْجِدِ الْأَقْصَى
“Tidak boleh dikencangkan (tali) kendaraan (untuk safar) kecuali menuju tiga masjid; Masjidil Haram, Masjid Rasul, dan Masjidil Aqsha.”8
Yang kedua, satu kali shalat di Masjidil Haram sama dengan seratus ribu kali shalat. Oleh sebab itu, pujilah Allah l atas kenikmatan yang diberikan-Nya ini. Janganlah Anda menghalangi diri sendiri dari pahala yang sangat mulia dan besar ini.
Rasulullah n bersabda,
صَلَاةٌ فِي مَسْجِدِي هَذَا أَفْضَلُ مِنْ أَلْفِ صَلَاةٍ فِيمَا سِوَاهُ إِلَّا اَلْمَسْجِدَ اَلْحَرَامَ، وَصَلَاةٌ فِي اَلْمَسْجِدِ اَلْحَرَامِ أَفْضَلُ مِنْ صَلَاةٍ فِي مَسْجِدِي بِمِائَةِ صَلَاةٍ
“Shalat di masjidku ini seribu kali lebih utama daripada shalat di masjid lain, selain Masjidil Haram. Dan shalat di Masjidil Haram, seratus kali lebih utama daripada shalat di masjidku.”9
Yang ketiga, siapa memasukinya, amanlah dia. Allah l berfirman,
“Barang siapa memasukinya (Baitullah itu) menjadi amanlah dia; mengerjakan haji adalah kewajiban manusia terhadap Allah. Yaitu (bagi) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah. Barang siapa mengingkari (kewajiban haji), maka sesungguhnya Allah Mahakaya (tidak memerlukan sesuatu) dari semesta alam.” (Ali ‘Imran: 97)
Kaum musyrikin di masa jahiliah pun mengakui keamanan ini. Bahkan, ketika salah seorang dari mereka melihat pembunuh ayahnya berjalan seorang diri di Makkah, mereka tidak menyentuh atau menyakitinya sama sekali. Bandingkanlah dengan perbuatan kaum Qaramithah dari kalangan Syi’ah sebagaimana disebutkan di atas.
Wallahul musta’an.
Catatan Kaki:
1 HR. at-Tirmidzi dan dinyatakan sahih oleh asy-Syaikh al-Albani (no. 877).
2 HR. Muslim, Ahmad (no. 21596), Ibnu Majah (no. 753), dan an-Nasa’i (no. 698).
3 Lihat I’anat Thalibin (hlm. 5).
4 Asy-Syaikh Ibnu Utsaimin mengungkapkan bahwa istilah Hijir Isma’il yang biasa diucapkan sekarang adalah penyebutan yang keliru. Hijir di sini bukanlah hijir Ismail. Ismail tidak pernah mengetahui bentuk yang seperti itu, tidak pula dimakamkan di situ. Asalnya, ketika Quraisy ingin merenovasi Ka’bah, mereka kekurangan dana sehingga mereka berkehendak untuk mengeluarkan sebagian wilayah Ka’bah dari renovasi tersebut. Hijr sendiri artinya yang dibatasi. (al-Liqa’ asy-Syahri, -ed.)
5 Lihat Tafsir Ibnu Katsir ketika menafsirkan ayat tersebut. Wallahu a’lam.
6 Tafsir Ibnu Katsir.
7 HR. Muslim (7692).
8 HR. al-Bukhari (1197) dan Muslim (2/975).
9 HR. Ahmad (4/5) dan Ibnu Hibban (1620).

Menemani Hijrah Rasulullah (bagian 3)

(ditulis oleh: Al-Ustadz Abu Muhammad Harits)
Semakin berat tekanan kaum musyrikin Quraisy terhadap kaum muslimin, lebih-lebih orang-orang yang lemah di antara mereka. Orang-orang kaya dan para pemuka Quraisy tak segan-segan menangkapi dan menyiksa budak-budak mereka yang masuk Islam. Mereka dengan bengis menyeret budaknya di atas pasir dan kerikil yang sedang membara di siang hari. Bahkan sebagiannya mereka tindih dengan batu besar lalu dijemur di bawah terik matahari.
Kejadian itu tentu saja membuat pilu hati Rasulullah n dan sahabat lainnya. Tetapi Allah l menyayangi mereka. Dia menggerakkan hati Abu Bakr membelanjakan hartanya membeli budak-budak yang sudah masuk Islam dan disiksa oleh majikannya. Seperti yang dialami oleh Bilal bin Rabah, ‘Amir bin Fuhairah, Zinnir, an-Nahdiyah, dan kedua putrinya, serta Ummu ‘Abis g.
Itulah yang sering dilakukan oleh Abu Bakr ash-Shiddiq z. Bahkan semua itu dilakukannya hanya mengharap Wajah Allah l dan negeri akhirat.
“Aku ingin berbuat apa yang aku mau,” demikian jawabnya ketika ditegur oleh Abu Quhafah, ayahandanya agar tidak sembarangan membebaskan budak yang lemah.
Allah l menurunkan pula firman-Nya memuji ash-Shiddiq,
“Maka Kami memperingatkan kamu dengan neraka yang menyala-nyala. Tidak ada yang masuk ke dalamnya kecuali orang yang paling celaka, yang mendustakan (kebenaran) dan berpaling (dari iman). Dan kelak akan dijauhkan orang yang paling takwa dari neraka itu, yang menafkahkan hartanya (di jalan Allah) untuk membersihkannya, padahal tidak ada seorang pun memberikan suatu nikmat kepadanya yang harus dibalasnya, tetapi (dia memberikan itu semata-mata) karena mengharap Wajah Rabbnya Yang Mahatinggi. Dan kelak dia benar-benar mendapat kepuasan.” (al-Lail: 14—21)
Hijrah
Tekanan kaum musyrikin Quraisy semakin berat dirasakan oleh kaum muslimin. Akhirnya, datanglah perintah hijrah dari Rasulullah n. Beliau mengarahkan kaum muslimin ke Habasyah, karena di sana berkuasa seorang raja yang adil dan berbudi, Najasyi.
Abu Bakr pun tergerak untuk berangkat hijrah mencari tempat agar leluasa beribadah kepada Allah l. Beliau pun bersiap-siap.
Akhirnya berangkatlah Abu Bakr z hingga tiba di Barkilghamad. Di sana Abu Bakr bertemu dengan Ibnu Daghinah, pemuka al-Qarah. Ibnu Daghinah bertanya, “Hendak ke mana Anda, wahai Abu Bakr?”
“Masyarakatku mengusirku. Aku ingin berkelana mencari tempat untuk menyembah Rabbku.”
“Orang seperti Anda tidak layak diusir dan tidak boleh keluar. Anda suka menolong orang yang kesulitan, menyambung silaturahmi, membantu yang lemah, dan menjamu tamu. Aku akan memberi perlindungan untukmu. Kembalilah, sembahlah Rabbmu di negerimu sendiri.”
Akhirnya, Abu Bakr kembali bersama Ibnu Daghinah.
Ibnu Daghinah segera berkeliling menemui para pemuka Quraisy dan menyebutkan kebaikan Abu Bakr. Ternyata, tidak seorang pun yang mengingkari perkataannya. Tetapi, mereka meminta, “Suruh Abu Bakr beribadah di rumahnya saja. Jangan mengganggu kami dan jangan menampakkannya kepada kami, supaya anak dan istri kami tidak terpengaruh.”
Permintaan ini disampaikan oleh Ibnu Daghinah kepada Abu Bakr dan diterima oleh beliau.
Mulailah Abu Bakr mengerjakan ibadah dan membaca al-Qur’an di dalam rumahnya. Tetapi itu tidak lama, karena suatu kali tergerak hati Abu Bakr membuat tempat ibadah di halaman rumahnya.
Sejak itu, mulailah Abu Bakr shalat dan membaca al-Qur’an di masjid halaman rumahnya.
Adalah Abu Bakr seorang yang lembut dan perasa. Dia tidak dapat menahan air matanya setiap kali membaca ayat-ayat Allah l. Hal itu sering terjadi dan menarik perhatian beberapa wanita dan anak-anak kaum musyrikin. Mereka semakin tertarik dan suka menunggu-nunggu, kapan Abu Bakr akan shalat dan membaca lagi?
Akan tetapi, peristiwa ini segera diketahui oleh para pembesar Quraisy. Mereka menemui Ibnu Daghinah dan meminta agar dia mengingatkan Abu Bakr, karena Abu Bakr tidak beribadah di dalam rumahnya, tetapi justru membuat masjid di halaman rumahnya sehingga membuat goncang anak-anak dan wanita musyrikin.
Ibnu Daghinah segera menemui Abu Bakr z dan mengingatkan, “Anda sudah tahu kesepakatan saya dengan Anda. Terserah Anda, apakah Anda mengembalikan jaminan itu kepada saya atau menuruti permintaan saya. Saya tidak ingin orang-orang Arab mengatakan bahwa saya mengkhianati orang yang saya beri jaminan.” Mendengar permintaannya, Abu Bakr malah mengatakan, “Saya kembalikan jaminanmu. Saya ridha dengan jaminan dari Allah.”
Sejak saat itu Abu Bakr kembali diganggu dan disakiti di jalan Allah l.
Ke Madinah Bersama Nabi n
Sebetulnya, sejak ada perintah hijrah ke Madinah, Abu Bakr sudah bersiap untuk berangkat. Akan tetapi, Rasulullah n menahannya. Abu Bakr berpikir bahwa mungkin Rasulullah n ingin dia menemani beliau hijrah ke Madinah. Kalau benar demikian, alangkah senang hatinya.
Siang itu, sinar matahari demikian panas menyengat. Hampir tidak ada seorang pun yang keluar saat itu. Mereka lebih suka berdiam di rumah.
Biasanya, Rasulullah n datang berkunjung ke rumah Abu Bakr, kalau tidak pagi hari, tentu petang harinya. Akan tetapi, saat itu, Abu Bakr melihat Rasulullah n sudah di depan rumahnya. Segera saja Abu Bakr beranjak dari tempat duduknya mempersilakan beliau duduk.
“Suruh keluar siapa saja yang ada di rumahmu,” kata Rasulullah n kepadanya.
“Mereka hanya putri-putriku. Ayah ibuku tebusanmu, ada apa, ya Rasulullah?”
“Saya sudah diizinkan untuk hijrah.”
“Saya temani, ya Rasulullah?”
“Ya, engkau temani.” Abu Bakr menangis karena gembira dapat menemani Rasulullah n hijrah ke Madinah.
“Ya Nabi Allah, ini dua kendaraan yang sudah saya persiapkan untuk hijrah, ambillah.”
“Baik, dengan harga,” lalu Rasulullah n memilih salah satu dari unta tersebut.
Abu Bakr juga menyewa penunjuk jalan bernama ‘Abdullah bin Uraiqith yang masih musyrik. Kemudian beliau menyerahkan kedua unta itu agar dipelihara dan dibawa pada hari yang sudah disepakati.
Mulailah ‘Aisyah dan Asma’ mempersiapkan bekal Rasulullah n dan Abu Bakr. Asma’ memotong kain pengikat pinggangnya menjadi dua, yang satu untuk membawa bekal, yang lain untuk membelit pinggangnya. Sejak saat itulah dia dikenal sebagai Dzatu Nithaqain (wanita pemilik dua ikat pinggang).
Sebelumnya, para pemuka Quraisy sudah merencanakan untuk membunuh Nabi n. Mereka menyewa dari setiap kabilah seorang pemuda yang kekar dan kuat, lengkap dengan pedang yang tajam. Para pemuda itu diminta mengepung rumah Nabi n dan membunuh beliau dengan satu kali tebasan atau tikaman, sehingga darah suci beliau menjadi tanggungan masing-masing kabilah. Menurut mereka, dengan cara ini, Bani Hasyim tentu tidak akan sanggup menuntut balas dan bersedia menerima tebusan.
Sampai jauh malam, para pemuda itu masih mengintai rumah Nabi n.
Setelah tiba waktunya, Rasulullah n menyuruh ‘Ali tidur di pembaringan beliau dengan selimut yang biasa digunakan beliau. Adapun para pemuda yang mengepung rumah beliau sudah dibuat tertidur oleh Allah k.
Akhirnya, Rasulullah n keluar dengan aman menuju Gua Tsur. Di tengah perjalanan, beliau bertemu dengan Abu Bakr. Dalam perjalanan itu, sesekali Abu Bakr berjalan di depan Rasulullah n, kadang dia berjalan di belakang beliau.
Rasulullah n menanyakan hal itu kepadanya dan kata Abu Bakr, “Ya Rasulullah, kalau saya teringat para pengejar, saya berjalan di belakang Anda, dan kalau teringat akan pengintai, saya berjalan di depan Anda.”
Semua itu menunjukkan kecintaan Abu Bakr terhadap Rasulullah n, dan dia tidak ingin Rasulullah n terkena bahaya. Oleh sebab itulah, dia menyiapkan diri menjadi perisai bagi Rasulullah n.
Sesampainya di pintu gua, Abu Bakr meminta izin mendahului Rasulullah n untuk memeriksa keadaan gua. Abu Bakr khawatir ada bahaya yang mengancam keselamatan Rasulullah n.
Dengan cepat, Abu Bakr membersihkan gua itu dari binatang berbisa dan menyiapkan tempat agar Rasulullah n beristirahat.
Setelah selesai, Rasulullah n memasuki gua itu lalu tertidur.
Sebagian ahli sejarah menyebutkan, pada waktu itu, Rasulullah n tidur di atas paha Abu Bakr. Tiba-tiba Rasulullah n terbangun karena wajah beliau terkena tetesan air (air mata Abu Bakr, red.).
Rasulullah n bertanya, kepada Abu Bakr apa yang menyebabkan dia menangis. Abu Bakr mengatakan bahwa dia kesakitan menahan gigitan ular dari lubang yang belum sempat dibersihkannya. Dia tidak ingin mengganggu istirahat Rasulullah n, sehingga membiarkan nyeri itu menyerangnya.
Akhirnya, Rasulullah n melihat kaki Abu Bakr dan mengobatinya lalu mendoakannya agar segera sembuh.
Sementara itu, di Makkah, para pemuda yang mengepung rumah Rasulullah n segera terbangun dan masuk ke dalam rumah. Akan tetapi, mereka hanya menemukan ‘Ali yang tidur di atas pembaringan Rasulullah n.
Penduduk Makkah mulai heboh dan menyebar para pencari jejak untuk menangkap Rasulullah n dan Abu Bakr. Bahkan, mereka menjanjikan hadiah seratus ekor unta bagi siapa saja yang dapat membawa Rasulullah n dan Abu Bakr, hidup atau mati.
Rasulullah n dan Abu Bakr pun bersembunyi di dalam gua itu selama tiga hari tiga malam. Setiap hari, ‘Abdullah putra Abu Bakr, sengaja menggembalakan kambing-kambingnya di sekitar gua itu di siang hari. Malamnya, ‘Abdullah sengaja bergabung dengan orang-orang Quraisy untuk mendapatkan berita rencana mereka terhadap Rasulullah n dan ayahnya. Setelah menyampaikan berita kepada Rasulullah n dan Abu Bakr, menjelang pagi, ‘Abdullah kembali ke tengah-tengah penduduk Makkah.
Begitulah yang dilakukannya selama tiga hari.
Orang-orang Quraisy tidak berhenti mencari keduanya. Bahkan, para pencari jejak, sudah pula tiba di mulut gua. Melihat hal ini, Abu Bakr semakin khawatir, bukan terhadap dirinya, melainkan pribadi Rasulullah n. Dengan cemas, dia berbisik kepada Rasulullah n, “Seandainya mereka melihat ke arah kaki mereka, pasti mereka melihat kita, ya Rasulullah.”
“Apa dugaanmu, hai Abu Bakr dengan dua orang, sedangkan Allah yang ketiganya? Jangan sedih, sesungguhnya Allah bersama kita.”
Itulah yang disebutkan Allah l dalam firman-Nya,
“Jikalau kamu tidak menolongnya (Muhammad), sesungguhnya Allah telah menolongnya (yaitu) ketika orang-orang kafir (musyrikin Makkah) mengeluarkannya (dari Makkah) sedangkan Dia salah seorang dari dua orang ketika keduanya berada dalam gua, di waktu Dia berkata kepada temannya, ‘Janganlah kamu berdukacita, sesungguhnya Allah beserta kita.’ Maka Allah menurunkan ketenangan-Nya kepada (Muhammad) dan membantunya dengan tentara yang kamu tidak melihatnya, dan Allah menjadikan seruan orang-orang kafir itulah yang rendah, dan kalimat Allah itulah yang tinggi. Allah Mahaperkasa lagi Mahabijaksana.” (at-Taubah: 40)
Akhirnya para pencari itu kembali ke Makkah dengan tangan hampa.
Abu Jahl yang saat itu menjadi tokoh masyarakat Makkah segera mendatangi rumah Abu Bakr.
Asma’ yang kebetulan di rumah menemui mereka. Abu Jahl dengan garang menanyakan di mana Abu Bakr. Asma’ hanya menjawab tidak tahu. Abu Jahl semakin marah dan menampar pipi Asma’. Dengan sengit Asma’ membalasnya dengan cercaan.
Karena tak mendapatkan jawaban, Abu Jahl meninggalkan tempat itu.
Seluruh pelosok kota Makkah sampai ke arah dataran tinggi sekitarnya, telah dijelajahi, bahkan mereka sudah tiba di depan Gua Tsur, tetapi jejak Rasulullah n dan Abu Bakr bagai hilang ditelan bumi.
Akhirnya, mereka sepakat menjanjikan hadiah seratus ekor unta bagi yang membawa Muhammad n dan Abu Bakr, hidup atau mati.
Setelah tiga hari tiga malam bersembunyi di gua Tsur, Rasulullah n dan Abu Bakr pun keluar lalu berangkat dengan pembantunya, ‘Amir bin Fuhairah, dan dipandu oleh ‘Abdullah bin Uraiqith yang membawa mereka mengambil jalan dekat pantai melewati perkampungan Bani Mudlij, tempat Suraqah bin Malik bin Ju’syum.
Sebelum bertolak meninggalkan Makkah, Rasulullah n berdiri sambil memandang kota Makkah, kata beliau, “Demi Allah. Sungguh, engkau adalah bumi Allah yang paling baik dan paling dicintai oleh Allah, seandainya aku tidak dikeluarkan darimu, niscaya aku tidak akan meninggalkanmu.”
Dalam perjalanan itu, mereka singgah di tenda Ummu Ma’bad, sebagaimana telah diceritakan dalam episode Hijrah ke Madinah.
Sementara itu, kaum muslimin di Madinah sudah mendengar kabar keberangkatan Rasulullah n menuju negeri mereka. Setiap hari, mereka keluar dari rumah-rumah mereka menuju perbatasan menjemput rombongan Rasulullah n. Akan tetapi, sampai tengah hari yang panas, belum juga terlihat tanda-tanda Rasulullah n akan tiba.
Akhirnya, mereka kembali ke rumah masing-masing. Keesokan harinya mereka kembali menuju gerbang kota Madinah untuk menyongsong rombongan Rasulullah n, tetapi kembali mereka dihalau oleh panas matahari yang menyengat. Mereka terpaksa pulang kembali.
Senin bulan Rabi’ul Awwal, di saat mereka sudah berada di bawah terik matahari menyongsong Rasulullah n dan rombongannya, kemudian bersiap hendak pulang, seorang Yahudi yang sedang berada di atas lotengnya tak mampu menahan diri. Dengan suara keras Yahudi itu berteriak, “Hai orang-orang Arab, itu orang yang kalian tunggu-tunggu sudah datang.”
Mendengar teriakan itu, kaum muslimin segera mengambil senjata mereka lalu keluar menuju sahara menyambut rombongan Rasulullah n dan Abu Bakr. Kemudian, rombongan berbelok menuju perkampungan Bani ‘Auf dan singgah di sana serta menetap di rumah Abu Ayyub al-Anshari. Abu Bakr sendiri singgah di tempat Kharijah bin Zaid dari suku Khazraj.
Sebagian sahabat dari kalangan Anshar yang belum mengenal Rasulullah n memberi salam kepada Abu Bakr. Melihat hal ini, Abu Bakr berdiri menaungi Rasulullah n dari panas matahari, akhirnya mereka mengenali beliau.
Hari itu adalah hari bahagia penduduk Madinah. Sejak hari itu mulailah babak baru perjuangan Islam. Adapun Abu Bakr tetap setia menjadi pembantu utama Rasulullah n dalam setiap keadaan sampai Rasulullah n wafat.
Suka duka selama mendampingi Rasulullah n telah berlalu. Kini, dengan bekal keteladanan yang dipetiknya dari kehidupan pribadi Rasulullah n, Abu Bakr mulai menatap masa depan. Bukan bagi dirinya, melainkan bagi Islam dan kaum muslimin. Apa yang harus dilakukannya agar warisan utama Rasulullah n ini semakin berkembang.
Wallahu a’lam.

Tinggalkanlah Perbuatan Keji

(ditulis oleh: Al-Ustadz Abul Abbas Muhammad Ihsan)
Allah l dengan hikmah dan rahmat-Nya yang sempurna senantiasa menghendaki keselamatan dan kebahagiaan bagi para hamba-Nya, baik di dunia maupun di akhirat. Oleh karena itu, Dia l mengharamkan berbagai macam perbuatan keji dan kotor seperti: zina, homoseks, dan lesbi; sekaligus memerintahkan para hamba-Nya menjaga kehormatannya dari perbuatan tersebut.
Allah l mengabarkan di dalam kitab-Nya yang mulia sifat-sifat orang yang beriman yang akan menjadi pewaris surga firdaus-Nya. Pada awal surat al-Mu’minun disebutkan salah satu sifat mereka,
“Dan orang-orang yang menjaga kemaluannya, kecuali terhadap istri-istri mereka atau budak yang mereka miliki; maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela. Barang siapa mencari yang di balik itu, maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas.” (al-Mu’minun: 5—7)
Rasulullah n menegaskan,
مَنْ حَفِظَ مَا بَيْنَ فَقْمَيْهِ وَرِجْلَيْهِ دَخَلَ الْجَنَّةَ
“Barang siapa yang menjaga lisan dan kemaluannya (kehormatannya), niscaya dia akan masuk surga.” (Shahih al-Jami’, no. 6202)
Al-Imam Ibnu Katsir t berkata, “Orang-orang yang menjaga kehormatannya dari perbuatan haram sehingga tidak terjatuh pada perbuatan yang dilarang oleh Allah l, seperti zina dan homoseks.” (Tafsir Ibnu Katsir, 3/213)
Karena Allah l yang menciptakan hamba-Nya, Dia-lah yang paling mengetahui segala sesuatu yang dibutuhkan oleh mereka, khususnya yang berkaitan dengan syahwat biologis mereka. Oleh karena itu, disyariatkanlah pernikahan untuk menyalurkan syahwat mereka dengan jalan yang halal.
Rabb kita l berfirman,
ﮉ ﮊ ﮋ ﮌ ﮍ ﮎ ﮏ ﮐ ﮑ ﮒ ﮓ ﮔ ﮕ ﮖﮗ ﮘ ﮙ ﮚ ﮛ ﮜ ﮝ ﮞ
“Di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu istri-istri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir.” (ar-Rum: 21)
Rasulullah n bersabda,
يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ، مَنِ اسْتَطَاعَ مِنْكُمُ الْبَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَرِ وَأَحْصَنُ لِلْفَرْجِ وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ فَإِنَّهُ لَهُ وِجَاءٌ
“Wahai sekalian para pemuda, barang siapa di antara kalian yang sudah mampu menikah, maka hendaknya menikah. Karena menikah itu akan memudahkan untuk menundukkan pandangan dan lebih menjaga kehormatan. Barang siapa yang belum mampu, hendaknya dia berpuasa. Karena puasa itu akan meredakan nafsu/syahwatnya.” (Muttafaqun alaih dari Abdullah bin Mas’ud z)
Haramnya Zina, Homoseks, Lesbi, dan Menyetubuhi Binatang
Dari penjelasan di atas, kita semakin yakin bahwa zina, homo, lesbi, dan menyetubuhi binatang adalah perbuatan yang melampaui batas.
Allah l melarang para hamba-Nya dari perbuatan zina dalam firman-Nya,
“Janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.” (al-Isra’: 32)
Rabb kita l mengharamkan homoseks dalam firman-Nya,
“(Kami juga telah mengutus) Luth (kepada kaumnya). (Ingatlah) tatkala dia berkata kepada kaumnya, ‘Mengapa kamu mengerjakan perbuatan fahisyah (keji) itu, yang belum pernah dikerjakan oleh seorang pun (di dunia ini) sebelummu?’ Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk melampiaskan nafsumu (kepada mereka), bukan kepada wanita, bahkan kamu ini adalah kaum yang melampaui batas.” (al-A’raf: 80—81)
Allah l pun mengharamkan perbuatan lesbi dan menyetubuhi binatang berdasarkan keumuman firman-Nya dalam surat al-Mu’minun ayat 5—7 di atas. Demikian pula sabda Rasulullah n,
أَكْثَرُ مَا يُدْخِلُ النَّاسَ النَّارَ الْفَمُ وَالْفَرْجُ
“Mayoritas perkara yang menyebabkan manusia masuk ke dalam neraka adalah lisan dan kemaluan.” (HR. at-Tirmidzi dari Abu Hurairah z, dinyatakan hasan oleh al-Albani)
Adapun hadits,
وَمَنْ وَجَدْتُمُوهُ وَقَعَ عَلَى بَهِيمَةٍ فَاقْتُلُوهُ وَاقْتُلُوا الْبَهِيمَةَ
“Siapa yang kalian dapati bersetubuh dengan binatang maka bunuhlah dia dan binatang itu.” (HR. Ahmad dan Ashabus Sunan)
terjadi perbedaan pendapat di antara para ulama ahlul hadits tentang kesahihannya. Sebagian mereka menyatakannya sahih, seperti asy-Syaikh al-Albani t. Namun, hadits ini dianggap dhaif oleh para ulama mutaqaddimin (terdahulu), seperti Ibnu Ma’in, al-Bukhari, dan Abu Dawud rahimahumullah. Al-Imam Ibnu Qayyim juga merajihkan kedhaifannya dalam kitab ad-Da’ wad Dawa’ (hlm. 252—253).
Tingkatan Dosa Zina Sesuai dengan Kerusakan yang Ditimbulkannya
1. Berzina dengan seorang bujang lebih ringan hukumnya dibandingkan dengan seorang wanita yang bersuami.
Demikian pula sebaliknya, seorang lelaki yang belum menikah lebih ringan hukumnya dibandingkan dengan seorang yang beristri.
Allah l berfirman tentang hukum laki-laki dan wanita yang belum pernah menikah berbuat zina,
“Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka deralah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali dera, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah. Jika kamu beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan dari orang-orang yang beriman.” (an-Nur: 2)
Adapun hukuman bagi orang yang sudah menikah (muhshan) yang berbuat zina adalah rajam (dilempari batu sampai mati). Rasulullah n bersabda (yang artinya), “Demi Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya, sungguh aku akan memutuskan di antara kalian berdua dengan kitabullah. Budak perempuan dan kambing-kambing ini kembali kepada kalian. Adapun anak laki-lakimu hukumannya dicambuk seratus kali dan diasingkan setahun. Berangkatlah segera, wahai Unais, menuju istri orang ini. Apabila dia mengakui telah berbuat zina, rajamlah.” (Muttafaqun ‘alaih)
2. Budak yang berbuat zina hukumnya separuh (dicambuk 50 kali) dari hukum orang merdeka dan tidak dirajam.
Allah l berfirman,
“Apabila mereka telah menjaga diri dengan menikah, kemudian mereka mengerjakan perbuatan yang keji (zina), maka bagi mereka separuh hukuman dari hukuman wanita-wanita merdeka yang bersuami.” (an-Nisa’: 25)
3. Berzina dengan istri tetangga lebih besar dosanya daripada dengan selainnya.
Dari Ibnu Mas’ud z, dari Nabi n,
أَنَّهُ سُئِلَ: أَيُّ الذَّنْبِ أَعْظَمُ؟ قَالَ: أَنْ تَجْعَلَ لِلهِ نِدّاً وَهُوَ خَلَقَكَ. قِيلَ: ثُمَّ أَيٌ؟ قَالَ: أَنْ تَقْتُلَ وَلَدَكَ تَخَافُ أَنْ يَطْعَمَ مَعَكَ. قِيلَ: ثُمَّ أَيٌّ؟ قَالَ: أَنْ تُزَانِيَ حَلِيلَةَ جَارِكَ
Beliau n ditanya, “Dosa apa yang paling besar?” Beliau n menjawab, “Engkau menjadikan tandingan bagi Allah l padahal Dia menciptakanmu.” Beliau ditanya lagi, “Kemudian apa?” Beliau n menjawab, “Engkau membunuh anakmu karena takut dia akan makan bersamamu (menjadikanmu semakin miskin).” Beliau ditanya lagi, “Kemudian apa?” Jawab beliau, “Engkau berzina dengan istri tetanggamu.” (Muttafaqun alaih)
Bahkan, Rasulullah n bersabda,
لَأَنْ يَزْنِيَ الرَّجُلُ بِعْشْرِ نِسْوَةٍ أَيْسَرُ عَلَيْهِ مِنْ أَنْ يَزْنِيَ بِامْرَأَةِ جَارِهِ
“Sungguh, seorang laki-laki berzina dengan sepuluh wanita itu lebih ringan dosanya daripada dia berzina dengan istri tetangganya.” (HR. Ahmad, dinyatakan sahih oleh al-Albani dalam Shahihul Jami’ no. 5043)
Zina itu haram dan termasuk dosa besar. Namun, berzina dengan istri tetangga itu lebih besar dosanya karena menyakiti tetangganya sendiri.
Rasulullah n bersabda,
لاَ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مَنْ لاَ يَأْمَنُ جَارُهُ بَوَائِقَهُ
“Tidak akan masuk surga orang yang tetangganya tidak aman dari gangguannya.” (HR. Muslim dari Abu Hurairah z)
4. Berzina dengan saudari perempuan lebih besar dosa dan kerusakannya daripada dengan selainnya
Syaikhul Islam t ditanya mengenai hukuman bagi seseorang yang berzina dengan saudarinya. Jawab beliau, orang yang berzina dengan saudarinya padahal dia tahu tentang haramnya hal ini, maka dia wajib dibunuh.
Dalilnya adalah riwayat dari al-Bara’ bin Azib z yang berkata, “Pamanku, Abu Burdah, berpapasan denganku sambil membawa sebuah bendera. Aku bertanya, ‘Kemana engkau akan pergi, wahai Paman?’ Beliau menjawab, ‘Rasulullah n mengutusku untuk mendatangi seorang laki-laki yang menikahi istri bapaknya. Kemudian beliau n memerintahkanku untuk memenggal lehernya dan mengambil hartanya’.” (HR. Abu Dawud no. 4457, an-Nasa’i, dan Ibnu Majah, dinyatakan sahih oleh asy-Syaikh al-Albani t di dalam al-Irwa’ no. 2351)
Kerusakan dan Kerugian Zina
Tidak ada satu pun perbuatan dosa kecuali pasti akan menimbulkan berbagai kerusakan dan kerugian, baik bagi pelaku maupun lingkungan. Bahkan, kerusakannya dirasakan oleh seluruh alam, di dunia dan akhirat.
Allah l berfirman,
“Telah tampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).” (ar-Rum: 41)
Asy-Syaikh ‘Abdurrahman as-Sa’di t berkata, “Ditampakkan kerusakan di darat dan laut, yaitu rusaknya kehidupan mereka, timbulnya berbagai musibah, dan berbagai penyakit akan menimpa mereka. Semuanya disebabkan oleh perbuatan dosa mereka, seperti amalan-amalan yang rusak dan merusak kehidupan.”
Sa’d bin Ubadah z berkata, “Kalau aku melihat seorang lelaki (yang bukan mahram) bersama istriku, sungguh aku akan tebas dia dengan sisi pedang yang tajam.”
Berita itu sampai kepada Nabi n. Beliau bersabda,
أَتَعْجَبُوْنَ مِنْ غَيْرَةِ سَعْدٍ؟ لَأَنَا أَغْيَرُ مِنْهُ وَاللهُ أَغْيَرُ مِنِّيْ
“Apakah kalian heran terhadap kecemburuan Sa’d? Sungguh, aku lebih cemburu dibandingkan dia, dan Allah l lebih cemburu dibandingkan denganku.” (HR. al-Bukhari)
Rasulullah n bersabda,
لَا يَحِلُّ دَمُ امْرِئٍ مُسْلِمٍ إلَّا بِإِحْدَى ثَلَاثٍ: الثَّيِّبُ الزَّانِي، وَالنَّفْسُ بِالنَّفْسِ، وَالتَّارِكُ لِدِينِهِ الْمُفَارِقُ لِلْجَمَاعَةِ
“Tidak halal darah seorang muslim melainkan dengan salah satu dari tiga sebab: orang yang sudah menikah berzina, membunuh orang lain, serta orang yang keluar agamanya dan memisahkan diri dari jamaah (kaum muslimin).” (Muttafaqun alaih dari Ibnu Mas’ud z)
Al-Imam Ibnul Qayyim t menjelaskan hadits di atas, “Hadits ini mengiringkan penyebutan hukum zina dengan hukum murtad dan membunuh jiwa (secara sengaja), sebagaimana halnya surat al-Furqan ayat 28. Rasulullah n memulai penyebutan hukum perbuatan yang paling sering terjadi (zina), kemudian yang berikutnya. Zina adalah perbuatan yang lebih sering terjadi daripada pembunuhan, sedangkan pembunuhan adalah lebih sering terjadi daripada kemurtadan. Jadi, dalam hadits di atas Rasulullah n menyebutkan masalah yang besar, kemudian berpindah ke yang lebih besar.
Kerusakan yang ditimbulkan oleh zina bertentangan dengan kemaslahatan dan kebaikan alam semesta. Apabila seorang wanita berbuat zina, berarti dia telah mendatangkan aib/malu bagi keluarga, suami, dan sanak saudaranya. Selain itu, dia menyebabkan kepala mereka tertunduk malu di hadapan umat manusia apabila hamil (karena zina). Apabila dia membunuh anak hasil zinanya, berarti dia telah menggabungkan dosa zina dan membunuh. Apabila dia menasabkan kepada suaminya, berarti dia telah memasukkan keturunan orang lain dalam keluarga suaminya dan keluarganya, padahal anak itu bukan ahli warisnya. Demikian pula, anak itu akan melihat dan berkhalwat dengan mereka, serta menasabkan diri kepada mereka, padahal ia bukan dari mereka. Masih banyak lagi kerusakan yang ditimbulkan oleh perbuatan zinanya.
Adapun apabila seorang lelaki berbuat zina, berarti ia merusak nasabnya sendiri, merusak wanita yang terjaga, serta menghadapkannya kepada kebinasaan dan kerusakan di dunia dan di akhirat. (ad-Da’ wad Dawa’, hlm. 232)
Dari penjelasan al-‘Allamah Ibnu Qayyim t di atas dan uraian sebelumnya, dapat disimpulkan bahwa perbuatan zina akan menimbulkan banyak kerusakan dan kerugian di dunia, di antaranya:
Jatuhnya kehormatan pada perkara yang menjijikkan.
Rusaknya nasab.
Menimbulkan kebencian, permusuhan, dan pembunuhan.
Memutus hubungan silaturahim
Memberikan warisan kepada yang tidak berhak menerimanya.
Menyakiti tetangga.
Timbul dan menyebarnya berbagai penyakit yang menakutkan, seperti AIDS, GO, sipilis, dan lainnya; bahkan sebagian dokter berpendapat bahwa di antara penyebab kanker rahim adalah zina.
Kerusakan moral masyarakat yang begitu nyata.
Adapun azab di akhirat lebih keras dan menyakitkan, bagi siapa saja yang tidak mau bertobat dari perbuatan itu.
Oleh karena itu, barang siapa yang terjatuh ke dalam perbuatan kotor dan menjijikkan ini, hendaknya dia segera bertobat kepada Allah l, sebagaimana Dia l perintahkan,
“Wahai orang-orang yang beriman, bertobatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya. Mudah-mudahan Rabbmu akan menghapus kesalahan-kesalahanmu dan memasukkanmu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai.” (at-Tahrim: 8)
Wallahu a’lam bish-shawab.

Kehancuran Dibalik Kebebebasan

(ditulis oleh: Al-Ustadz Abu Usamah Abdurrahman)
Allah Yang Mahaadil, Mahabijaksana, Maha Pemurah, Maha Penyayang, dan Yang Maha Berilmu telah menganugerahkan akal kepada manusia untuk membedakan mereka dengan makhluk yang lain di muka bumi ini. Selain itu, akal yang dibimbing oleh syariat adalah alat untuk mengetahui segala yang akan mendatangkan maslahat dan yang akan menimbulkan mudarat pada dirinya. Namun, mayoritas manusia menyalahgunakan anugerah tersebut.
Allah l telah menciptakan mereka di atas fitrah (kesucian), namun manusia sendirilah yang menodai dan mengotorinya. Allah l juga menyusun organ tubuhnya dengan nafsu dan syahwat untuk meraih segala yang bermanfaat, namun manusia salah menggunakannya.
Apabila kita kembali kepada hukum “akal yang sehat tidak akan bertentangan dengan dalil yang sahih”, niscaya kita akan mengetahui bahwa wahyu yang diturunkan oleh Allah l sesuai dengan hikmah anugerah akal tersebut.
Demikian juga fitrah, “tidak akan menolak segala kebenaran yang datang dari wahyu.” Saat akal telah rusak, fitrah telah ternodai, dan nafsu telah ditunggangi oleh iblis, ketika itulah semuanya akan menolak segala ketentuan wahyu dan menuntut kebebasan hidup. Ingin lepas dari aturan Allah l dan ingin merdeka dari syariat-Nya. Inilah pintu kebinasaan dan kehancuran manusia.
Rasulullah n telah menegaskan hal tersebut dalam sabdanya,
لَقَدْ تَرَكْتُكُمْ عَلَى مِثْلِ الْبَيْضَاءِ لَيْلُهَا كَنَهَارِهَا لاَ يَزِيْغُ عَنْهَا إِلاَّ هَالِكٌ
“Sungguh, telah aku tinggalkan kalian di atas (hujah) yang putih (bersih), malamnya bagaikan siangnya. Tidak ada seseorang yang menyimpang darinya melainkan binasa.” (Shahih at-Targhib wa Tarhib no. 59 dari sahabat Irbadh bin Sariyah z)
Qatadah t berkata, “Sesungguhnya umat Islam sedikit di tengah umat yang banyak, maka berbaik sangkalah kalian kepada Allah l. Angkatlah harapan yang besar kepada-Nya, dan jadikanlah rahmat Allah l atas kalian melebihi amal-amal kalian karena tidak ada orang yang selamat melainkan dengan rahmat Allah l dan tidak ada seorang pun binasa melainkan karena amalnya sendiri.” (Syu’abil Iman no. 4301)
Rasulullah n juga bersabda,
وَلاَ يَهْلِكُ عَلَى اللهِ إِلاَّ هَالِكٌ
“Tidak ada yang akan dibinasakan oleh Allah l selain orang yang pantas binasa.” (HR. Muslim no. 131)
Bukti-Bukti Tuntutan Kebebasan
Seruan menuju kebebasan hidup adalah seruan kaum kafir yang ingin terbebas dari aturan Allah l. Mereka dipimpin oleh iblis yang menolak perintah Allah l, menuntut kebebasan dari aturan-Nya, dan meminta peluang untuk mencari pengikut.
Bukti tuntutan mereka terhadap kebebasan adalah komentar mereka terhadap wahyu dan pengutusan para rasul. Menurut mereka, seorang yang diutus menjadi rasul itu haruslah orang yang kaya raya dan berpengaruh.
Mereka berkata, “Mengapa al-Qur’an ini tidak diturunkan kepada seorang besar dari salah satu dua negeri (Makkah dan Thaif) ini?” (az-Zukhruf: 31)
Tidak ada sesuatu yang menghalangi manusia untuk beriman tatkala datang petunjuk kepadanya, selain perkataan mereka, “Adakah Allah mengutus seorang manusia menjadi rasul?” Katakanlah, “Seandainya ada malaikat-malaikat yang berjalan-jalan sebagai penghuni di bumi, niscaya Kami turunkan dari langit kepada mereka seorang malaikat menjadi rasul.” (al-Isra’: 94—95)
Bukti lain bahwa mereka menantang para utusan tersebut—jika sanggup melakukan apa yang mereka syaratkan, mereka mau beriman—adalah firman-Nya,
Mereka berkata, “Kami sekali-kali tidak percaya kepadamu hingga kamu memancarkan mata air dari bumi untuk kami. Atau kamu mempunyai sebuah kebun kurma dan anggur, lalu kamu alirkan sungai-sungai di celah kebun yang deras alirannya, atau kamu jatuhkan langit berkeping-keping atas kami, sebagaimana kamu katakan atau kamu datangkan Allah dan malaikat-malaikat berhadapan muka dengan kami. Atau kamu mempunyai sebuah rumah dari emas, atau kamu naik ke langit, dan kami sekali-kali tidak akan memercayai kenaikanmu itu hingga kamu turunkan atas kami sebuah kitab yang kami baca.” Katakanlah, “Mahasuci Rabbku, bukankah aku ini hanya seorang manusia yang menjadi rasul?” (al-Isra’: 90—93)
Mereka mencela status pengutusan tersebut dengan mencela nabi secara langsung atau mencelanya karena orang-orang yang mengikutinya.
Demikianlah, tidak seorang rasul pun yang datang kepada orang-orang yang sebelum mereka, melainkan mereka mengatakan, “Dia adalah seorang tukang sihir atau seorang gila.” (adz-Dzariyat: 52)
Mereka berkata, “Apakah kami akan beriman kepadamu, padahal yang mengikuti kamu ialah orang-orang yang hina?” (asy-Syuara’: 111)
Berkatalah pemimpin-pemimpin yang kafir dari kaumnya, “Kami tidak melihat kamu, melainkan (sebagai) seorang manusia (biasa) seperti kami, dan kami tidak melihat orang-orang yang mengikuti kamu, melainkan orang-orang yang hina dina di antara kami yang lekas percaya saja, dan kami tidak melihat kamu memiliki sesuatu kelebihan apa pun atas kami, bahkan kami yakin bahwa kamu adalah orang-orang yang dusta.” (Hud: 27)
Bukti lain bahwa mereka memerangi para utusan tersebut, bahkan tidak segan membunuhnya, seperti yang mereka lakukan terhadap Nabi Yahya dan Nabi Zakariya e, adalah firman-Nya,
Apabila dikatakan kepada mereka, “Berimanlah kepada al-Qur’an yang diturunkan Allah.” Mereka berkata, “Kami hanya beriman kepada apa yang diturunkan kepada kami.” Dan mereka kafir kepada al-Qur’an yang diturunkan sesudahnya, sedangkan al-Qur’an itu adalah (kitab) yang haq, yang membenarkan apa yang ada pada mereka. Katakanlah, “Mengapa kamu dahulu membunuh nabi-nabi Allah jika benar kamu orang-orang yang beriman?” (al-Baqarah: 91)
“Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada ayat-ayat Allah dan membunuh para nabi yang memang tak dibenarkan dan membunuh orang-orang yang menyuruh manusia berbuat adil. Maka berikanlah kabar gembira kepada mereka dengan siksaan yang pedih.” (Ali ‘Imran: 21)
Kehancuran di Balik Tuntutan Kebebasan
Tuntutan mereka menuju kebebasan hidup ternyata berakibat malapetaka dan kebinasaan di dunia sebelum di akhirat. Allah l telah menceritakan akibat tuntutan kebebasan tersebut dalam banyak ayat di dalam al-Qur’an, di antaranya:
1. Kehancuran kaum ‘Ad
Al-Qur’an menyebutkan bahwa wilayah kaum ‘Ad berada di daerah al-Ahqaf, bentuk jamak dari al-hiqf yang artinya padang pasir. Al-Hafizh Ibnu Katsir t menjelaskan bahwa mereka mendiami al-Ahqaf, yaitu gunung pasir yang dekat dengan daerah Hadramaut di negeri Yaman. Zaman kaum ‘Ad adalah setelah kaum Nabi Nuh q, sebagaimana firman Allah l,
“Ingatlah oleh kamu sekalian di waktu Allah menjadikan kamu sebagai pengganti-pengganti (yang berkuasa) sesudah lenyapnya kaum Nuh, dan Rabbmu telah melebihkan kekuatan tubuh dan perawakanmu (daripada kaum Nuh itu).” (al-A’raf: 69)
Karena memiliki kekuatan tubuh dan perawakan, kuat berkerja, kuat dari sisi perekonomian, rezeki yang banyak, harta benda yang melimpah ruah, dan kebun-kebun, mereka menyembah kepada selain Allah l. Allah l lalu mengutus kepada mereka seorang rasul, Hud q. Beliau memberi peringatan dan kabar gembira, serta menyeru mereka agar hanya menyembah Allah l semata. Selain itu, beliau juga memperingatkan mereka dari murka dan azab Allah l.
Akan tetapi, mereka menentang seruan tersebut dan menuntut kebebasan. Mereka tidak mau terikat dengan wahyu yang dibawa untuk mereka. Allah l pun menghukum mereka.
Maka tatkala mereka melihat azab itu berupa awan yang menuju ke lembah-lembah mereka, berkatalah mereka, “Inilah awan yang akan menurunkan hujan kepada kami.” (Bukan!) bahkan itulah azab yang kamu minta supaya datang dengan segera (yaitu) angin yang mengandung azab yang pedih. Yang menghancurkan segala sesuatu dengan perintah Rabbnya. Maka jadilah mereka tidak ada yang kelihatan lagi kecuali (bekas-bekas) tempat tinggal mereka. Demikianlah Kami memberi balasan kepada kaum yang berdosa.” (al-Ahqaf: 24—25)
“Maka Kami meniupkan angin yang amat gemuruh kepada mereka dalam beberapa hari yang naas, karena Kami hendak merasakan kepada mereka itu siksaan yang menghinakan dalam kehidupan dunia dan sesungguhnya siksa akhirat lebih menghinakan sedangkan mereka tidak diberi pertolongan.” (Fushilat: 16)
ﯤ ﯥ ﯦ ﯧ ﯨ ﯩ ﯪ ﯫ ﯬ ﯭ ﯮ ﯯ ﯰ ﯱ ﯲ ﯳ ﯴ ﯵ ﯶ ﯷ ﯸ ﯹ ﯺ ﯻ ﯼ ﯽ ﯾ ﯿ ﰀ
“Adapun kaum ‘Ad, maka mereka telah dibinasakan dengan angin yang sangat dingin lagi amat kencang. Yang Allah menimpakan angin itu kepada mereka selama tujuh malam dan delapan hari terus-menerus. Maka kamu lihat kaum ‘Ad pada waktu itu mati bergelimpangan seakan-akan mereka tunggul pohon kurma yang telah kosong (lapuk). Maka kamu tidak melihat seorang pun yang tinggal di antara mereka.” (al-Haqqah: 6—8)
2. Kehancuran kaum Tsamud
Kaum Tsamud tinggal di daerah al-Hijr. Saat ini daerah pegunungan tersebut dinamai Mada’in Shalih. Allah l berfirman tentang mereka,
“Terhadap kaum Tsamud yang memotong batu-batu besar di lembah.” (al-Fajr: 9)
Mereka ahli memahat batu pegunungan dan menjadikannya sebagai tempat tinggal. Selain itu, mereka juga pandai mengolah tanah datar dan mengubahnya menjadi istana.
“Ingatlah ketika Dia menjadikan kalian khalifah-khalifah setelah kaum ‘Ad dan menempatkan kalian di bumi. Di tempat yang datar kalian dirikan istana-istana dan di bukit-bukit kalian pahat menjadi rumah-rumah.” (al-A’raf: 74)
Negeri mereka memiliki keistimewaan dengan kesuburan tanahnya, selain letak geografisnya yang berada di jalur perdagangan antara Syam dan Yaman. Hal itu membuat sumber kehidupan mereka melimpah. Namun, kaum Tsamud membalas semua kenikmatan itu dengan penyimpangan dari jalan Allah l. Mereka menuntut kebebasan dari ajaran yang dibawa oleh Nabi Shalih q.
Akhirnya, Allah l menghukum mereka,
“Maka tatkala datang azab Kami, Kami selamatkan Shalih beserta orang-orang yang beriman bersama dia dengan rahmat dari Kami dan dari kehinaan di hari itu. Sesungguhnya Rabbmu Dia-lah yang Mahakuat lagi Mahaperkasa. Dan satu suara keras yang mengguntur menimpa orang-orang yang zalim itu, lalu mereka mati bergelimpangan di rumahnya. Seolah-olah mereka belum pernah berdiam di tempat itu. Ingatlah, sesungguhnya kaum Tsamud mengingkari Rabb mereka. Ingatlah, kebinasaanlah bagi kaum Tsamud.” (Hud: 66—68)
Tuntutan Kebebasan, Suara Iblis
Mari kita dengarkan dialog iblis dengan Rabb kita yang menuntut kebebasan dari perintah-Nya l. Hal ini diabadikan oleh Allah l di dalam al-Qur’an yang dibaca dan ditelaah agar kita bisa mengambil pelajaran bahwa tidak ada seorang pun yang menuntut kebebasan dari aturan syariat melainkan ia telah masuk dalam perangkap iblis dan jaringannya. Ia akan binasa di dunia sebelum di akhirat.
Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu (Adam), lalu Kami bentuk tubuhmu, kemudian Kami katakan kepada para malaikat, “Bersujudlah kamu kepada Adam!” Maka mereka pun bersujud kecuali iblis, dia tidak termasuk mereka yang bersujud. Allah berfirman, “Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada Adam) di waktu Aku menyuruhmu?” Iblis menjawab, “Aku lebih baik daripadanya. Engkau ciptakan aku dari api sedangkan dia Engkau ciptakan dari tanah.” Allah berfirman, “Turunlah kamu dari surga itu, karena kamu tidaklah sepatutnya menyombongkan diri di dalamnya. Keluarlah, sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang hina.” Iblis menjawab, “Beri tangguhlah saya sampai waktu mereka dibangkitkan.” Allah berfirman, “Sesungguhnya kamu termasuk mereka yang diberi tangguh.” Iblis menjawab, “Karena Engkau telah menghukumku tersesat, aku benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus, kemudian aku akan mendatangi mereka dari muka dan belakang mereka, dari kanan dan kiri mereka, dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat). Allah berfirman, “Keluarlah kamu dari surga itu sebagai orang terhina lagi terusir. Sesungguhnya barang siapa di antara mereka mengikuti kamu, benar-benar Aku akan mengisi neraka Jahannam dengan kamu semuanya.” (al-A’raf: 11—18)
Maka bersujudlah para malaikat itu semuanya bersama-sama, kecuali iblis. Ia enggan ikut besama-sama (malaikat) yang sujud itu. Allah berfirman, “Wahai iblis, apa sebabnya kamu tidak (ikut sujud) bersama-sama mereka yang sujud itu?” Iblis berkata, “Aku sekali-kali tidak akan sujud kepada manusia yang Engkau telah menciptakannya dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk.” Allah berfirman, “Keluarlah dari surga, karena sesungguhnya kamu terkutuk, dan sesungguhnya kutukan itu tetap menimpamu sampai hari kiamat.” Iblis berkata, “Ya Rabbku, (kalau begitu) beri tangguhlah kepadaku sampai hari (manusia) dibangkitkan.” Allah berfirman, “(Kalau begitu) maka sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang diberi tangguh, sampai hari (suatu) waktu yang telah ditentukan.” Iblis berkata, “Ya Rabbku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hamba-Mu yang mukhlis di antara mereka.” Allah berfirman, “Ini adalah jalan yang lurus, kewajiban-Kulah (menjaganya). Sesungguhnya hamba-hamba-Ku tidak ada kekuasaan bagimu terhadap mereka, kecuali orang-orang yang mengikut kamu, yaitu orang-orang yang sesat. Dan sesungguhnya jahannam itu benar-benar tempat yang telah diancamkan kepada mereka (pengikut-pengikut setan) semuanya. Jahannam itu mempunyai tujuh pintu, tiap-tiap pintu (telah ditetapkan) untuk golongan yang tertentu dari mereka. (al-Hijr: 30—44)
Demikian pula, Allah l telah menceritakan dalam surat-surat yang lain, seperti dalam surat al-Isra’ ayat 61—64 dan surat Shad ayat 71—85. Semuanya menjelaskan bahwa Iblis dan bala tentaranya menuntut kebebasan dari syariat Allah l, yang berakibat petaka besar di dunia sebelum di akhirat.
Kesudahan Bagi Orang yang Tunduk Terhadap Syariat Allah l
Kesudahan bagi orang yang menerima segala aturan syariat Allah l adalah kemuliaan di dunia dan kebahagiaan kelak di akhirat. Dalam sejarah manusia, Allah l telah menceritakan orang-orang yang selamat dari murka-Nya bersama para rasul-Nya dan orang-orang yang mendapatkan kebinasaan.
Hal ini mengajak kita untuk mengikuti langkah mereka yang selamat dan meninggalkan sebab-sebab yang membinasakan orang yang celaka.
Rabb mereka memperkenankan permohonannya (dengan berfirman), “Sesungguhnya Aku tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki maupun perempuan, (karena) sebagian kamu adalah keturunan dari sebagian yang lain. Maka orang-orang yang berhijrah, yang diusir dari kampung halamannya, yang disakiti pada jalan-Ku, yang berperang dan yang dibunuh, pastilah akan Ku-hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan pastilah Aku masukkan mereka ke dalam surga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya, sebagai pahala di sisi Allah, dan Allah pada sisi-Nya pahala yang baik.” (Ali Imran: 195)
Rasulullah n bersabda,
مَا نَهَيتُكُمْ عَنْهُ فَاجْتَنِبُوهُ، وَمَا أَمَرْتُكُمْ بِهِ فَأْتُوا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ، فَإِنَّمَا أَهْلَكَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ كَثْرَةُ مَسَائِلِهِمْ وَاخْتِلَافُهُمْ عَلَى أَنْبِيَائِهِمْ
“Apa yang aku larang kalian maka tinggalkanlah dan apa yang aku perintahkan maka kerjakanlah sesuai dengan kemampuan kalian. Sesungguhnya yang telah membinasakan orang-orang sebelum kalian adalah banyaknya bertanya dan menyelisihi nabi-nabi mereka.” (HR. al-Bukhari no. 7288 dan Muslim no. 1337)
Ibnu Rajab t mengatakan, “Kesimpulannya, barang siapa mengerjakan apa yang diperintahkan oleh Nabi n di dalam hadits ini, meninggalkan apa yang dilarangnya, dan dia menyibukkan diri dengannya, maka akan terwujud keselamatan di dunia dan akhirat.” (Lihat Jami’ Ulum wal Hikam hlm. 127)

Katakan Tidak Untuk Pacaran

(ditulis oleh: Al-Ustadz Abu Nasim Mukhtar ibnu Rifa’i)
وَلَا يَخْلُوَنَّ رَجُلٌ بِامْرَأَةٍ، فَإِنَّ ثَالِثَهُمَا الشَّيْطَانُ
“Janganlah seorang lelaki berduaan dengan seorang wanita (yang bukan mahram) karena sesungguhnya yang menjadi pihak ketiga adalah setan.”
Hadits dan Takhrijnya
Hadits di atas adalah penggalan dari hadits Jabir bin Samurah z. Secara lengkap, di dalam hadits tersebut Rasulullah n bersabda, “Berbuat baiklah kepada para sahabatku, kemudian kepada generasi setelahnya, lalu generasi yang berikutnya. Kemudian, akan datang sekelompok orang, salah seorang di antara mereka bersumpah sebelum ia diminta untuk bersumpah. Ia memberikan persaksian sebelum diminta untuk bersaksi. Barang siapa di antara kalian yang menginginkan buhbuhatal jannah (bagian tengah, terluas, dan terindah), berpeganglah ia dengan al-jama’ah, karena setan bersama orang yang sendiri. Ia lebih jauh dari orang yang berdua. Janganlah seorang lelaki berduaan dengan seorang wanita (yang bukan mahram), karena sesungguhnya yang ketiga adalah setan. Barang siapa di antara kalian yang gembira karena kebaikan yang dilakukannya dan bersedih karena kejelekan yang diperbuatnya, dia adalah seorang mukmin.”
Asy-Syaikh al-Albani t berkata, “Hadits ini diriwayatkan oleh Ibnu Majah (2/64); ath-Thahawi dalam Syarhul Ma’ani (2/284—285); Ibnu Hibban (no. 2282) tanpa sabda Nabi n, ‘Barang siapa di antara kalian yang menginginkan….’; ath-Thayalisi (hlm. 7 no. 31); Ahmad (1/177); dan Abu Ya’la dalam Musnad-nya (1/45, cetakan al-Maktab al-Islami) dari jalur Jarir, dari Abdul Malik bin Umair, dari Jabir bin Samurah z. Beliau bercerita bahwa Umar z pernah menyampaikan khutbah di hadapan kaum muslimin di daerah al-Jabiyah. Beliau menyatakan, ‘Sesungguhnya Rasulullah n pernah berdiri tepat di tempat aku berdiri saat ini, beliau bersabda seperti hadits tadi’.” (as-Silsilah ash-Shahihah, 1/717)
Adapun lafadz di atas adalah lafadz yang dikeluarkan oleh al-Imam Ahmad t.
Sanad hadits ini sahih, seluruh perawinya adalah perawi kutubus sittah.
Al-Hakim t memberikan isyarat adanya ‘illah (cacat) dalam al-Mustadrak (1/114), namun beliau tidak menyebutkannya. Barangkali yang dimaksud adalah perbincangan tentang Abdul Malik bin Umair mengenai ikhtilath dan perubahan hafalannya. Akan tetapi, hadits di atas sahih.
Hadits ini diriwayatkan dari jalan lain yang dikeluarkan oleh Ahmad (1/114), at-Tirmidzi (3/207), al-Hakim yang menyatakannya sahih, dan al-Baihaqi (7/91), dari jalur Abdullah bin al-Mubarak, dari Muhammad bin Sauqah, dari Abdullah bin Dinar, dari Ibnu Umar, dari Umar bin al-Khaththab z. Al-Hakim t berkata, “Sahih menurut syarat Syaikhain (al-Bukhari dan Muslim).” Al-Imam adz-Dzahabi t sepakat dengan beliau.
Menjaga Diri dari Godaan Setan
Al-Munawi t dan Mubarakfuri t menjelaskan makna hadits di atas, “Sebab, setan akan menggoda dengan membisikkan waswas, membangkitkan gairah hingga akhirnya menjerumuskan mereka berdua dalam perbuatan zina atau perbuatan lainnya yang mengantarkan kepada zina.” (at-Taisir dan Tuhfatul Ahwadzi)
Amr bin Qais al-Mula’i t berkata, “Ada tiga hal yang tidak sepantasnya seorang laki-laki merasa mampu menjaga diri dari salah satunya. Pertama, janganlah ia bermajelis dengan orang-orang yang menyimpang karena dikhawatirkan Allah l akan menghukumnya dengan hati yang berpaling seperti mereka. Kedua, janganlah seorang laki-laki berduaan dengan seorang wanita. Ketiga, jika seorang penguasa memanggilmu untuk membacakan al-Qur’an untuknya, jangan engkau lakukan.” (Syarah Ibnu Baththal)
Meskipun ringkas, hadits ini menggambarkan kepada kita secara utuh tentang ajaran Islam yang begitu memerhatikan dan menjaga kaum wanita. Allah l menciptakan laki-laki memiliki kecenderungan terhadap wanita, pun sebaliknya. Allah l juga menetapkan hubungan antara dua jenis manusia ini haruslah di atas akad nikah atau kepemilikan budak.
Allah l berfirman,
“Dan orang-orang yang menjaga kemaluannya, kecuali terhadap istri-istri mereka atau budak yang mereka miliki, sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela. Barang siapa mencari yang di balik itu maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas.” (al-Mu’minun: 5—7)
Apabila telah terjadi akad nikah, hubungan antara seorang lelaki dan seorang wanita menjadi istimewa dan khusus.
“Mereka itu adalah pakaian bagi kalian, kamu pun adalah pakaian bagi mereka.” (al-Baqarah: 187)
Sebelum masing-masing menjadi pakaian bagi yang lain dengan akad nikah, seorang wanita adalah ajnabiyah (asing/tidak halal) bagi seorang laki-laki.
Melalui Sabda Nabi n, Islam Membatasi Pergaulan
Laa haula wala quwwata illa billah. Seolah-olah semua pihak turut mengamini terjadinya pergeseran pandangan: yang haram dianggap halal, yang halal justru dimusuhi. Padahal Allah l telah menutup setiap celah yang dapat menyebabkan seorang hamba tergoda kepada wanita melalui jalan yang haram. Allah l telah memberikan batasan dalam hal pergaulan antara laki-laki dan perempuan. Allah l berfirman,
ﭾ ﭿ ﮀ ﮁ ﮂ
Katakanlah kepada laki-laki yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandangannya.” (an-Nur: 30)
Katakanlah kepada wanita yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandangan mereka.” (an-Nur: 31)
Apa yang akan kita ucapkan ketika menyaksikan para penghuni zaman ini dan faktanya, saat membaca hadits Nabi n berikut? Rasulullah n bersabda,
أَيُّمَا امْرَأَةٍ اسْتَعْطَرَتْ فَمَرَّتْ عَلَى قَوْمٍ لِيَجِدُوا مِنْ رِيحِهَا فَهِيَ زَانِيَةٌ
“Siapa pun wanita yang menggunakan parfum kemudian keluar melewati sekelompok laki-laki agar mereka dapat mencium wanginya, maka wanita tersebut adalah seorang pezina.” (HR. an-Nasai no. 5126, dinyatakan sahih oleh al-Albani dalam Ghayatul Maram)
Sungguh, Islam sangat berkeinginan untuk memberikan jalan keselamatan dari godaan-godaan setan. Dalam sebuah hadits dari Ali bin Abi Thalib z, tentang kisah pelaksanaan haji Nabi n. Rasulullah n memalingkan wajah al-Fadhl ibnu Abbas c ketika ia memerhatikan seorang gadis dari suku Khats’am yang bertanya kepada Nabi Muhammad n. Rasulullah n bersabda,
رَأَيْتُ شَابًّا وَشَابَّةً فَلَمْ آمَنْ الشَّيْطَانَ عَلَيْهِمَا
“Aku melihat seorang pemuda dan seorang gadis, maka aku tidak merasa aman dari setan atas keduanya.” (HR. at-Tirmidzi no. 885)
Hanya melihat dan memerhatikan, tidak lebih dari itu, Rasulullah n mengkhawatirkannya. Itu pun terjadi pada sahabat, kaum yang paling beriman. Apakah dapat diterima alasan sebagian orang, “Pacaran kan untuk menjajaki calon pasangan. Mereka tentu dapat menjaga diri.” Alasan yang dibisikkan oleh setan, Allahul musta’an.
Di dalam hadits lain, dari Ibnu Abbas c, Rasulullah n bersabda,
“Janganlah seorang lelaki berduaan dengan seorang wanita, dan janganlah seorang wanita melakukan safar melainkan ia disertai oleh mahramnya.” Seorang sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, aku telah tercatat dalam sebuah pasukan perang, padahal istriku akan berangkat haji.” Rasulullah n bersabda, “Berangkatlah haji bersama istrimu!” (HR. al-Bukhari no. 2844 dan Muslim no. 1341)
Demikian juga Rasulullah n bersabda di dalam hadits Uqbah bin ‘Amr z,
“Berhati-hatilah kalian. Jangan menemui (berduaan) dengan wanita!” Seorang sahabat dari Anshar bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimana pendapat Anda tentang al-hamwu?” Rasulullah n menjawab, “Al-Hamwu adalah kematian.” (HR. al-Bukhari no. 4934 dan Muslim no. 2172)
An-Nawawi t menjelaskan, al-hamwu adalah kerabat laki-laki suami, seperti kakak, adik, paman, sepupu, dan keponakan.
Astaghfirullah, bagaimana dengan keadaan kita dan keadaan kaum muslimin? Sangat bermudah-mudahan dalam pergaulan dengan alasan, “Kan keluarga sendiri, bukan orang lain”, “Sok suci kamu!”, “Dengan saudara sendiri kok jual mahal!” serta alasan-alasan hawa nafsu lainnya. Sungguh, sering terjadi perzinaan dilakukan oleh sesama saudara, ipar atau kerabat dekat, entah kakak, adik, bibi, tante, atau yang lain. Na’udzubillah!
Islam benar-benar menjaga pergaulan antara laki-laki dan perempuan. Simaklah hadits Jabir z, Rasulullah n bersabda,
أَلاَ لاَ يَبِيتَنَّ رَجُلٌ عِنْدَ امْرَأَةٍ ثَيِّبٍ إِلاَّ أَنْ يَكُونَ نَاكِحًا أَوْ ذَا مَحْرَمٍ
“Ketahuilah! Janganlah sekali-kali seorang laki-laki menginap di rumah seorang janda melainkan ia telah menikah dengannya atau mahramnya.” (HR. Muslim no. 2171)
An-Nawawi t menerangkan, “Disebutkannya wanita yang berstatus janda karena secara umum merekalah yang biasa ditemui. Adapun wanita yang masih gadis, biasanya terjaga dan terpelihara. Mereka benar-benar dijauhkan dari kaum lelaki sehingga tidak perlu disebutkan, sebab hadits ini termasuk bab peringatan. Artinya, jika terhadap wanita yang telah berkeluarga saja—yang biasanya dianggap ringan untuk menemuinya—terlarang, lebih-lebih lagi terhadap gadis.” (Syarah Shahih Muslim 14/153)
Disebutkan dalam hadits Abdullah bin Amr bin al-Ash c, beberapa orang dari Bani Hasyim menemui Asma’ x. Kemudian, datanglah Abu Bakr ash-Shidiq z, suami Asma’. Saat melihat mereka, Abu Bakr tampak tidak senang. Beliau lalu menceritakannya kepada Rasulullah n. Beliau n berkata, “Aku tidak melihat selain hanya kebaikan.” Kemudian Rasulullah n bersabda, “Sesungguhnya Allah l telah menyucikannya dari hal tersebut.”
Lalu, Rasulullah n bangkit berdiri di atas mimbar dan bersabda,
لاَ يَدْخُلَنَّ رَجُلٌ بَعْدَ يَوْمِي هَذَا عَلَى مُغِيبَةٍ إِلاَّ وَمَعَهُ رَجُلٌ أَوِ اثْنَانِ
“Setelah hari ini, janganlah seorang laki-laki menemui seorang wanita yang sedang ditinggal pergi suaminya, melainkan ia ditemani seorang laki-laki lain atau dua orang laki-laki.” (HR. Muslim no. 2173)
Al-Qurthubi t berkata, “Peristiwa ini terjadi pada saat Abu Bakr sedang pergi. Akan tetapi, kepergian Abu Bakr masih dalam jarak mukim, bukan safar. Selain itu, ini terjadi pada orang-orang yang diketahui sebagai orang baik dan saleh. Ditambah lagi, mereka memiliki akhlak yang baik sejak sebelum masa Islam yang tidak asal menuduh dan menilai. Hanya saja, Abu Bakr mengingkari hal tersebut berdasarkan cemburu tabiat dan agama. Pada saat beliau menceritakannya kepada Rasulullah n, beliau bersabda berdasarkan pengetahuan tentang orang-orang tersebut dan Asma’, ‘Aku tidak melihat selain kebaikan.’
Beliau tujukan hal ini kepada kedua belah pihak karena beliau mengetahui setiap individunya. Mereka adalah kaum muslimin dari Bani Hasyim. Kemudian, Rasulullah n mengkhususkan Asma’ dengan persaksian, ‘Sesungguhnya, Allah telah menyucikannya dari hal itu.’ Artinya, menyucikannya dari perasaan yang muncul dalam diri Abu Bakr. Hal ini adalah keutamaan besar bagi Asma’, bahkan yang terbesar.
Tidak hanya ini, Rasulullah n juga mengumpulkan para sahabat dan berdiri di atas mimbar untuk melarang mereka serta menjelaskan yang diperbolehkan, “Setelah hari ini, janganlah seorang laki-laki menemui seorang wanita yang sedang ditinggal pergi suaminya, kecuali ia ditemani seorang laki-laki lain atau dua orang laki-laki.”
Hal ini untuk menutup celah khalwat dan mencegah munculnya tuduhan.
Rasulullah n hanya menyebutkan satu atau dua orang laki-laki (untuk menemani) karena mereka adalah orang-orang yang saleh. Sebab, tuduhan tidak akan terjadi dengan bilangan tersebut. Adapun hari ini, bilangan ini belumlah cukup, harus dalam jumlah orang yang banyak karena kerusakan yang telah menyebar dan tujuan-tujuan yang buruk. Semoga Allah l merahmati al-Imam Malik yang bersikap keras dalam hal ini.” (al-Mufhim, 5/502)
Saudara pembaca….
Al-Qurthubi, Abul Abbas Ahmad bin Umar bin Ibrahim, lahir pada tahun 578 H dan meninggal pada tahun 656 H. Beliau menjelaskan hal ini pada masanya. Lantas, apa yang akan beliau katakan jika hidup dan menyaksikan dunia kita di abad kelima belas hijriah ini?!
An-Nawawi t berkata, “Pada hadits ini dan hadits-hadits berikutnya, terdapat dalil tentang diharamkannya berkhalwat (berduaan) dengan wanita ajnabiyah, dan bolehnya berkhalwat dengan wanita mahram. Kedua hal ini telah menjadi ijma’ (kesepakatan).” (Syarah Muslim 14/153)
Al-Hafizh Ibnu Hajar t telah menyebutkan ijma’ tentang hal ini (Fathul Bari 4/77). Demikian juga al-Imam ash-Shan’ani t dalam Subulus Salam.
Berpacaran Tentu Saling Bersentuhan
Aisyah x, ibunda kaum mukminin, menyebutkan,
وَلاَ وَاللهِ مَا مَسَّتْ يَدُ رَسُولِ اللهِ يَدَ امْرَأَةٍ
“Tidak. Demi Allah, tidak pernah tangan Rasulullah menyentuh tangan seorang wanita.” (HR. al-Bukhari no. 4609 dan Muslim no. 1866)
Demikian pula hadits Umaimah binti Ruqaiqah tentang baiat kaum muslimah. ”Wahai Rasulullah, mengapa Anda tidak menjabat tangan kami?”
Rasulullah n bersabda,
إِنِّي لاَ أُصَافِحُ النِّسَاءَ
“Sesungguhnya aku tidak menjabat tangan kaum wanita.” (HR. Malik 2/982, at-Tirmidzi 4/151, an-Nasai 7/149, Ahmad 6/401. Lihat as-Silsilah ash-Shahihah no. 529)
Ingat-ingatlah hadits Nabi n dari sahabat Ma’qil bin Yasar z, Rasulullah n bersabda,
لَأَنْ يُطْعَنَ فِي رَأْسِِ أَحَدِكُمْ بِمِخْيَطٍ مِنْ حَدِيدٍ خَيرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَمُسَّ امْرَأَةً لاَ تَحِلُّ لَهُ
“Sungguh, kepala salah seorang di antara kalian ditusuk dengan jarum besi lebih baik baginya daripada menyentuh seorang wanita yang tidak halal untuknya.” (HR. ath-Thabarani dan al-Baihaqi, lihat as-Silsilah ash-Shahihah 226)
Ucapkanlah, “Astaghfirullah!”
Fakta mengejutkan diungkapkan oleh Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional. Data yang dimiliki BKKBN menunjukkan, sejak tahun 2010 diketahui sebanyak 50 persen remaja perempuan di wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek) sudah tidak perawan karena pernah melakukan hubungan seks pranikah.
Di Jakarta, 51 persen remaja perempuannya sudah tidak perawan. Di Surabaya mencapai 54 persen, di Medan 52 persen, Bandung 47 persen, dan Yogyakarta 37 persen.
BKKBN juga menjelaskan bahwa seks pranikah adalah salah satu pemicu meningkatnya kasus HIV/AIDS. Data Kementerian Kesehatan menyebutkan, pada pertengahan 2010 jumlah kasus HIV/AIDS di Indonesia mencapai 21.770 kasus AIDS positif dan 47.157 kasus HIV positif dengan persentase pengidap usia 20—29 tahun (48,1 persen) dan usia 30—39 tahun (30,9 persen).
Kemudian, ada fakta lain yang mengejutkan. Lembar fakta yang diterbitkan oleh PKBI, UNFPA, dan BKKBN menyebutkan bahwa setiap tahun terdapat sekitar 15 juta remaja berusia 15—19 tahun melahirkan. Masih menurut lembar fakta tersebut, sekitar 2,3 juta kasus aborsi juga terjadi di Indonesia dan 20 persennya dilakukan oleh remaja.
Saudara pembaca…
Islam menginginkan jalan kebaikan bagi umatnya dan tidak mengajarkan hal-hal yang bisa mendatangkan mudarat. Melalui pembahasan di atas, kita melihat betapa Islam membatasi pergaulan antara pria dan wanita, untuk menghindarkan keburukan dunia dan akhirat. Berbahagialah seorang hamba yang tunduk dan taat kepada ajaran Islam.
Sebagai penutup, kami akan membawakan sebuah berita yang telah diucapkan oleh baginda Nabi n ribuan tahun lalu. Anas bin Malik z mengatakan,
لَأُحَدِّثَنَّكُمْ حَدِيثًا لَا يُحَدِّثُكُمْ أَحَدٌ بَعْدِي، سَمِعْتُ رَسُولَ اللهِ n يَقُولُ: مِنْ أَشْرَاطِ السَّاعَةِ أَنْ يَقِلَّ الْعِلْمُ وَيَظْهَرَ الْجَهْلُ وَيَظْهَرَ الزِّنَا وَتَكْثُرَ النِّسَاءُ وَيَقِلَّ الرِّجَالُ حَتَّى يَكُونَ لِخَمْسِينَ امْرَأَةً الْقَيِّمُ الْوَاحِدُ
“Sungguh, aku akan menyampaikan sebuah hadits kepada kalian yang tidak akan ada orang lain setelahku yang bisa menyampaikannya kepada kalian. Aku mendengar Rasulullah n bersabda, ‘Di antara tanda-tanda hari kiamat: berkurangnya ilmu, menyebarnya kejahilan, menyebarnya perbuatan zina, dan jumlah wanita sangat banyak sedangkan laki-laki lebih sedikit. Sampai-sampai lima puluh wanita diurus oleh seorang laki-laki’.” (HR. al-Bukhari)
Semoga Allah l memberikan taufik kepada segenap kaum muslimin untuk menjaga putra-putri mereka dari kehancuran. Semoga Allah l membimbing kita menjadi orang tua yang memilihkan jalan iman daripada jalan dunia penuh materi. Ya Rabb kami, kami telah beriman kepada apa yang telah Engkau turunkan dan telah kami ikuti rasul, karena itu masukkanlah kami ke dalam golongan orang-orang yang menjadi saksi (tentang keesaan Allah l).
Amin ya Mujibas sa’ilin.

Tanya Jawab Ringkas edisi 76

Keutamaan Surat al-Fatihah
Mengapa saat kita melakukan suatu hal harus membaca basmalah? Mengapa setiap shalat dan membaca al-Qur’an harus diawali dengan surat al-Fatihah?
085640XXXXXX
Membaca basmalah memiliki kandungan ‘memohon pertolongan kepada-Nya’.
Membaca al-Qur’an tidak harus didahului dengan al-Fatihah. Adapun di dalam shalat, al-Fatihah didahulukan karena hukumnya termasuk rukun shalat; sedangkan surat lain itu hukumnya sunnah.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Mengaku Perjaka untuk Poligami
Apakah dibenarkan berpoligami disertai dengan berdusta untuk menjaga legalitas hukum di negara? Misal, untuk membuat surat nikah dengan mengaku-aku masih perjaka.
082127XXXXXX
Hendaknya tetap jujur, insya Allah ada jalan.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Hukum Mihrab
Apakah mihrab adalah bid’ah ataukah al-mashlahatul mursalah?
081520XXXXXX
Bid’ah, menurut pendapat yang rajih. Nabi n dan para sahabat tidak pernah membuatnya padahal mereka sangat mampu untuk membuatnya. Alasan di masa kini untuk membuatnya, bisa juga dilontarkan di masa dahulu, namun hal itu tidak membuat mereka lantas membuat mihrab. Bahkan, Ibnu Mas’ud z pernah mengatakan, “Hati-hati dari mihrab-mihrab ini.”
Adapun shalat di dalamnya, sebagian ulama membolehkan, apalagi dalam kondisi tertentu ketika dibutuhkan.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Istri Menolak Jima’ dengan Suami
Bolehkah seorang istri menolak keinginan suami untuk berjima’ saat si istri sedang kurang sehat, sedangkan suami sangat berhasrat untuk melakukannya?
082135XXXXXX
Kalau hal tersebut bermudarat terhadap istri, suami tidak boleh memaksa, sedangkan istri boleh menolak apabila memang tidak mampu melayani. Akan tetapi, kalau masih mampu melayani dan tidak bermudarat, jangan menolak. Atau solusi lain, dibolehkan masturbasi dengan tangan istri.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Membaca al-Qur’an atau Dzikrus Shabah pada Bulan Ramadhan?
Manakah yang lebih utama di bulan Ramadhan, membaca al-Qur’an atau dzikrus shabah (zikir pagi) bila tidak memungkinkan untuk melaksanakan keduanya?
087757XXXXXX
Dzikrus shabah.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Ukuran Tuma’ninah dalam Shalat
Berapa lama ukuran tuma’ninah dalam shalat? Apakah setiap selesai membaca wirid shalat harus berhenti/diam sebelum melakukan gerakan berikutnya?
081390XXXXXX
Tuma’ninah, berhenti dengan sempurna baru membaca bacaan yang paling minimal. Ini ukuran minimal tuma’ninah, semakin lama berarti semakin tuma’ninah.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Hukum Pergi ke Pantai
Bolehkah kita pergi ke kebun binatang/pantai? Apakah hal tersebut termasuk maksiat?
087738XXXXXX
Boleh, dengan menjaga diri dari maksiat. Pilih waktu dan tempat yang mendukung minimnya maksiat, misalnya di waktu sepi.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Darah Nyamuk & Waktu Shalat Fajar
Apakah termasuk najis apabila darah nyamuk mengenai bagian tubuh kita? Kapan waktunya shalat sunnah fajar?
085868XXXXXX
Darah nyamuk tidak najis, sedangkan shalat sunnah fajar = qabliyah subuh. Jadi, waktunya setelah masuk subuh.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Qunut Witir
Bagaimana hukum qunut witir? Apakah dilakukan secara berjamaah atau sendiri-sendiri?
081541XXXXXX
Qunut witir dilakukan secara berjamaah jika dalam shalat jamaah witir.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Pakaian Terkena Najis yang Langsung Dijemur
Apakah pakaian yang terkena najis (misal air kencing) yang tidak dicuci dan hanya dijemur sampai kering sudah dianggap suci?
085728XXXXXX
Pakaian tersebut belum suci karena biasanya bau najis tersebut masih ada.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Syafaat untuk Firqah Sesat
Apakah firqah sesat juga akan mendapatkan syafaat di akhirat kelak? Bukankah syafaat rasul itu tidak untuk pelaku dosa-dosa besar?
085736XXXXXX
Perorangan dari firqah sesat bisa jadi termasuk orang yang tidak mendapatkannya, terutama firqah yang mengingkari syafaat. Akan tetapi, mungkin saja ada yang mendapatkannya. Allah Yang Mahatahu.
Pertanyaan kedua kami anggap kurang tepat karena syafaat Rasul n justru banyak diperuntukkan bagi pelaku dosa besar.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Shaf di Antara Tiang
Bagaimana hukumnya shalat berjamaah sedangkan shaf berada di antara tiang?
085654XXXXXX
Shaf antara dua tiang dalam jamaah tidak diperbolehkan selain dalam keadaan darurat, misalkan karena penuh.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Tata Cara Doa Qunut
Ketika melakukan doa qunut witir, apakah disunnahkan mengangkat tangan kita? Bolehkah makmum mengamininya dengan jahr?
085221XXXXXX
Saat doa qunut witir/nazilah mengangkat tangan dan boleh diaminkan dengan jahr. Wallahu a’lam.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Fungsi Ucapan “Wallahu a’lam”
Mohon dijelaskan maksud dan fungsi dibubuhkannya kata ‘wallahu a’lam’ di setiap akhir penulisan artikel. Mengingat banyak sebagian pembaca yang menyangkanya sebagai hal yang mengandung keraguan terhadap kebenaran argumen/artikel yang ditulis.
08978XXXXX
Ucapan “wallahu a’lam” pada akhir rubrik bukan karena keraguan terhadap isinya. Hal itu adalah salah satu bentuk sikap tawadhu’ karena bagaimanapun ilmu kita, Allah l lebih mengetahui.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Posisi Duduk Saat Berdoa
Bagaimana posisi duduk saat berdoa yang sesuai sunnah?
085735XXXXXX
Duduk saat berdoa tidak ada ketentuan tata caranya. Yang penting sopan dan baik.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Takaran Zakat Fitrah
Berapa jumlah takaran zakat fitrah yang tepat? Karena fatwa Hai’ah Kibaril Ulama’ menyatakan bahwa untuk konversi jumlah takaran zakat per sha’ adalah 3 kg, sedangkan biasanya hanya 2,5 kg sudah dianggap cukup.
085643XXXXXX
Ya, menurut Lajnah Daimah 1 sha’=3 kg, tetapi menurut asy-Syaikh Ibnu ‘Utsaimin 2,04 kg. Adapun dalam buku “Ukuran ash-Sha’ antara Timbangan Dahulu dan Sekarang” (edisi bahasa Arab) disebutkan bahwa ukurannya 2,035 kg. Insya Allah antara itu sudah sah karena memang tidak ada ketentuan secara pasti.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Shalat Iftitah Tarawih
Mau tanya, di tempat saya, setelah isya sebelum tarawih dilakukan shalat iftitah secara berjamaah dengan bacaan tidak dikeraskan, namun jamaah tidak melakukan shalat rawatib Isya. Pertanyaannya, apakah shalat iftitah memang ada tuntunannya dalam as-Sunnah?
Yang kedua, apakah dalam setiap shalat tarawih, doa iftitah selalu dibaca atau bacaan iftitah pada shalat Isya/rakaat shalat tarawih yang pertama sudah mencukupi?
Dua rakaat ringan yang dilakukan oleh Nabi n sebelum shalat malam diperselisihkan oleh ulama tentang hakikatnya. Sebagian ulama mengatakan bahwa dua rakaat itu sebetulnya dua rakaat ba’diyah isya’. Pendapat ini yang dikuatkan oleh asy-Syaikh al-Albani.
Pendapat kedua mengatakan bahwa itu memang dua rakaat ringan sebagai muqaddimah (iftitah/pembukaan) shalat malam beliau yang panjang.
Namun, wallahu a’lam, sebatas yang saya tahu, kalaupun ini sebagai pembukaan, Nabi n tidak terus menerus melakukannya karena ‘Aisyah, istri beliau n yang senantiasa mengetahui shalat malam beliau n pernah mengatakan bahwa beliau tidak pernah shalat malam lebih dari sebelas rakaat. Selain itu, beliau melakukannya sendirian, tidak berjamaah.
Doa iftitah atau istiftah pada shalat malam atau shalat tarawih dibaca pada rakaat yang pertama saja. Hal ini karena walaupun terpisah-pisah, tetapi pada hakikatnya rakaat-rakaat itu adalah satu rangkaian shalat.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Berdoa Setelah Shalat Fardhu
Apakah boleh berdoa setelah shalat fardhu? Mengingat dalam sunnah, setelah shalat fardhu, Rasulullah n hanya berzikir.
03317XXXXXX
Setelah shalat fardhu ada doa-doa yang diajarkan Nabi n, tetapi tidak dilakukan secara berjamaah.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Waktu Shalat Dzuhur bagi Wanita pada Hari Jumat
Kapankah waktu yang disyariatkan bagi wanita untuk menunaikan shalat dzuhur pada hari Jumat? Ada yang mengharuskan seusai para laki-laki shalat Jumat, namun ada yang mengatakan tidak mengapa bersamaan dengan berlangsungnya shalat Jumat.
081358XXXXXX
Selama sudah memasuki waktu dzuhur, maka diperbolehkan shalat tanpa menunggu shalat Jumat selesai.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Kurban dan Akikah bagi Orang yang Sudah Mati
Bolehkah orang yang sudah mati berkurban atau akikah (mengakikahi dirinya dengan wasiat)?
085797XXXXXX
Akikah untuk orang yang telah mati diperbolehkan, sedangkan kurban boleh bila berwasiat, atau secara otomatis masuk ke keluarga orang yang berkurban.
al-Ustadz Qomar Suaidi
Maksud Hadits ‘Tidak Menjaga dari Air Seni’
Apakah yang dimaksud dengan ‘tidak menjaga dari air seni’ dalam sabda Rasul n yang menyebutkan bahwa ada dua golongan yang mendapatkan siksa kubur?
085328XXXXXX
Azab kubur karena tidak menjaga dari cipratan air seninya atau tidak membersihkannya.
al-Ustadz Qomar Suaidi

Sepenggal Doa Ibunda

(ditulis oleh: Al-Ustadz Abulfaruq Ayip Syafruddin)
“Masa silam saya kelam,” ucap anak muda itu mengenang masa lalunya. Penampilannya yang necis tak membersitkan sedikit pun sebagai mantan pecandu obat terlarang. Rambut lurus bagai kucai dipotong pendek. Sisirannya yang dibelah tengah menambah tampilan lebih apik. Semburat wajahnya menyimpan keteduhan.
“Dulu, ganja, putaw, atau sabu adalah teman setia saya,” lanjut pemuda itu. Awal dirinya berkenalan dengan barang-barang terlarang adalah dari teman bergaul. Beberapa teman sepermainan menyeretnya untuk coba-coba mengisapnya. Satu, dua kali hingga akhirnya menjadi candu. Dirinya menemukan suasana lain setelah mengonsumsi obat-obat tersebut, fly. Semakin hari, dari waktu ke waktu, intensitas pemakaian obat itu pun bertambah. Akhirnya, dia merasakan, apabila tidak mendapatkan obat terkutuk tersebut, dia merasa tersiksa.
“Bahkan, sampai saya harus menyilet lengan saya lalu saya isap darah yang keluar. Itu jika saya tak bisa mendapatkan barang setan tersebut,” tuturnya datar seraya memperlihatkan bagian kedua lengannya yang diiris-iris untuk diisap darahnya.
Beragam obat terlarang pernah masuk ke dalam tubuhnya. Mulai yang diisap hingga yang disuntikkan. Saat itu, dirinya benar-benar terjerat sekawanan setan. Tidak bisa lepas. Teramat sangat sulit untuk memisahkan diri dari mereka. Setiap saat seakan-akan dirinya dikuntit, terus disodori barang-barang terlarang.
Nasihat dari orang tuanya tidak pernah dihiraukannya. Begitu pula nasihat dari saudara-saudara atau sanak famili, didengarnya, tetapi tidak pernah digubris. Ia pun tetap bergelut dengan narkoba. Bisik rayu setan lebih ampuh baginya dibandingkan dengan nasihat. Perangkap Iblis benar-benar mencengkeramnya.
“Karena saya tidak pernah menghiraukan nasihat, ada saudara orang tua saya yang mengusulkan agar saya tidak lagi diakui sebagai anak,” akunya. “Namun, ibu saya tidak setuju,” paparnya sendu mengenang hal itu.
Akibat perbuatannya, nama baik keluarga tercoreng di hadapan masyarakat. Apalagi ibunya adalah seorang pegiat dakwah. Ibunya sering diminta mengisi berbagai pengajian. Tidak sedikit masyarakat yang mencemooh dan melecehkan orang tuanya, terutama ibunya. Bisa mengajari orang lain, tetapi anak kandungnya sendiri terjerat nafsu setan. Begitulah di antara kata-kata yang terlontar.
Sungguh, orang tuanya benar-benar sedang diuji. Tidak mengherankan apabila saudara-saudaranya mengusulkan agar dirinya dibuang, dikeluarkan dari anggota keluarga, dan tidak diakui lagi sebagai anak. Ini semua karena beratnya menanggung malu. Ya, malu karena nama baik keluarga tercoreng.
Di tengah cemooh, cercaan, dan hinaan sebagian orang, ibunya tetap sabar. “Setiap ada waktu, ibu selalu menasihati saya. Ibu selalu memberi kelembutan kepada saya,” kenangnya. Mata anak muda itu mulai berkaca-kaca. Ia berusaha untuk tidak menitikkan air mata. Ia berupaya tegar saat mengenang ibunya yang penyabar. Anak muda itu menghela napas panjang. Suasana sunyi. Daun di pepohonan bergoyang tersentuh angin. Langit biru tersaput tipis awan putih.
Satu malam, ibunya terbangun. Seperti biasa, ibunya menunaikan shalat tahajud. Malam demi malam dilaluinya dengan munajat kepada Allah l. Malam demi malam ditaburinya dengan rukuk, sujud, zikir, dan doa. “Saat ibu tengah bermunajat, saya terbangun. Saya tatap ibu yang berselubung mukena putih. Seakan-akan mata tak mau berkedip. Saya tatap terus ibu,” ucapnya sungguh-sungguh.
Ia melanjutkan, “Saat saya menatap ibu, saya seperti diingatkan. Malam itu, kesadaran menyelinap ke dalam hati. Malam itu, saya bertobat,” kisahnya mengenang detik-detik tobatnya.
Sejak peristiwa itu, kehidupan anak muda tersebut berubah drastis. Semangat hidupnya mencuat kembali. Kepedulian terhadap agama pun tumbuh. Ibadahnya mulai berlangsung teratur. Pemuda itu telah insaf, meniti kembali jalan yang benar. Kegelapan yang selama ini menyelimuti, sirna. Ia berada dalam cahaya terang benderang. Ia yakin, semua ini tak luput dari sepenggal doa ibunda, setelah kehendak Allah l.
Kisah di atas nyata, diungkapkan langsung kepada penulis sekitar tahun 1980-an.
Rasulullah n bersabda,
ثَلَاثُ دَعَوَاتٍ مُسْتَجَابَاتٍ: دَعْوَةُ الْمَظْلُومِ، وَدَعْوَةُ الْمُسَافِرِ، وَدَعْوَةُ الْوَالِدِ عَلَى وَلَدِهِ
“Tiga doa yang dikabulkan: doa orang yang dizalimi, doa orang yang sedang safar (dalam perjalanan), dan doa orang tua terhadap anaknya.” (HR. at-Tirmidzi no. 3448 dari Abu Hurairah z, dinyatakan hasan oleh asy-Syaikh al-Albani t dalam ash-Shahihah no. 598 dan 1797)
Setiap orang tua tentu menghendaki anaknya tumbuh menjadi orang yang baik, tidak menyusahkannya, apalagi membuat ulah di masyarakat. Namun, terkadang antara harapan dan kenyataan tidak selaras. Anak yang dicita-citakan berkepribadian indah ternyata rusak ditelan oleh laju zaman. Walau orang tua telah mengupayakan pendidikan yang cukup, namun anak salah mengambil teman bergaul. Ia pun terseret kepada pola perilaku yang tidak baik. Hedonis; yang hanya ingin hidup bergaya, tampilan wah, gaya mewah ala borjuis, prinsipnya hanya ingin senang. Ia tidak mau hidup prihatin, apalagi hidup susah penuh perjuangan. Ia berusaha memenuhi setiap keinginannya walau harus dengan cara melanggar syariat. Atau, anak terseret menjadi “gali” (gabungan anak liar). Hidup di jalanan, memalak orang lain guna memenuhi kebutuhannya. Bisa jadi pula, ia terperangkap mafia narkoba, dan beragam kenakalan serta kejahatan bisa dilakukan oleh seorang anak. Nas’alullaha al-‘afiyah (Kita memohon keselamatan kepada Allah saja).
Semua itu bisa disebabkan oleh sikap mental yang rapuh, tidak mampu berpikir dewasa dan bijak. Bisa jadi pula, hal itu tumbuh karena dipengaruhi oleh teman. Dengan istilah lain, disebabkan oleh pergaulan bebas. Pergaulan yang tidak memberi rangsangan untuk menumbuhkan sikap dan perilaku yang baik.
Allah l telah menyebutkan bahwa anak dan harta adalah cobaan. Firman-Nya,
“Sesungguhnya hartamu dan anak-anakmu hanyalah cobaan (bagimu); di sisi Allah-lah pahala yang besar.” (at-Taghabun: 15)
Sudah menjadi kewajiban orang tua untuk mendoakan, mendidik, membimbing, dan mengarahkan anak. Manakala tugas tersebut telah tertunaikan secara baik dan sungguh-sungguh, namun anaknya tetap berperilaku tidak sesuai dengan yang diharap, tentu orang tua tidak lantas patah arang, berputus asa. Hendaknya orang tua menyadari, sesungguhnya Allah-lah yang memberi hidayah. Firman-Nya,
“Barang siapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barang siapa yang disesatkan Allah, maka merekalah orang-orang yang merugi.” (al-A’raf: 178)
Asy-Syaikh Shalih bin Fauzan hafizhahullah merinci perihal hidayah. Pertama, hidayah yang disebut sebagai al-huda (petunjuk) dengan makna ad-dalalah (tuntunan) dan al-bayan (penjelasan). Ini sebagaimana yang dijelaskan oleh firman-Nya,
“Dan adapun kaum Tsamud maka mereka telah Kami beri petunjuk tetapi mereka lebih menyukai buta (kesesatan) dari petunjuk itu, maka mereka disambar petir azab yang menghinakan disebabkan apa yang telah mereka kerjakan.” (Fushshilat: 17)
Kedua, hidayah yang berbentuk al-huda (petunjuk) dengan makna at-taufiq dan al-ilham. Hidayah dengan makna ini hanyalah Allah l yang memberi. Adapun manusia, termasuk Rasulullah n, tidak memiliki kekuasaan untuk memberinya. Allah l berfirman,
“Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya.” (al-Qashash: 56) (Syarh al-‘Aqidah al-Wasithiyyah, hlm. 8—9)
Rasulullah n sangat menginginkan agar paman beliau, Abu Thalib, berislam dan mengucapkan kalimat tauhid menjelang akhir kehidupannya. Namun, sampai ajal tiba, Abu Thalib tetap kafir. Rasulullah n tidak memiliki kekuasaan untuk memberi hidayah at-taufiq bagi pamannya. Karena itu, turunlah ayat di atas (al-Qashash: 56). (Lihat Shahih al-Bukhari no. 4772, hadits dari Sa’id bin al-Musayyab)
Demikianlah. Rasulullah n telah berusaha semaksimal mungkin agar paman beliau menjadi seorang muslim. Nasihat, bimbingan, dan arahan beliau kepada sang paman sebegitu intensif. Namun, Allah l berkehendak lain. Hidayah at-taufiq tidak turun kepada paman beliau.
“Sesungguhnya Allah menyesatkan siapa yang dikehendaki-Nya dan menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya.” (Fathir: 8)
Demikian pula Nabi Ibrahim q. Beliau terus-menerus menasihati ayahnya agar mau menerima dakwah tauhid dan menaati Allah l. Beliau n berbicara, “Wahai ayahku… wahai ayahku… wahai ayahku….”
Perhatikanlah firman Allah l,
Ingatlah ketika ia (Ibrahim) berkata kepada ayahnya, “Wahai ayahku, mengapa kamu menyembah sesuatu yang tidak mendengar, tidak melihat, dan tidak dapat menolong kamu sedikit pun? Wahai ayahku, sesungguhnya telah datang kepadaku sebagian ilmu pengetahuan yang tidak datang kepadamu, maka ikutilah aku, niscaya aku akan menunjukkan kepadamu jalan yang lurus. Wahai ayahku, janganlah kamu menyembah setan. Sesungguhnya setan itu durhaka kepada Rabb Yang Maha Pemurah. Wahai ayahku, sesungguhnya aku khawatir bahwa kamu akan ditimpa azab dari Rabb Yang Maha Pemurah, maka kamu menjadi kawan bagi setan.” (Maryam: 42—45)
Akan tetapi, usaha sungguh-sungguh Nabi Ibrahim q tidak membuahkan apa yang diharap. Ayahnya justru membalas nasihat Nabi Ibrahim q dengan ucapan yang dikisahkan oleh al-Qur’an,
Ayahnya berkata, “Bencikah kamu kepada tuhan-tuhanku, hai Ibrahim? Jika kamu tidak berhenti, niscaya kamu akan kurajam, dan tinggalkanlah aku untuk waktu yang lama.” (Maryam: 46)
Pelajaran pun bisa dipetik dari kisah Nabi Nuh q dengan anaknya. Allah l berfirman,
Dan bahtera itu berlayar membawa mereka dalam gelombang laksana gunung. Dan Nuh memanggil anaknya sedangkan anak itu berada di tempat yang jauh terpencil, “Hai anakku, naiklah (ke kapal) bersama kami dan janganlah kamu berada bersama orang-orang yang kafir.” Anaknya menjawab, “Aku akan mencari perlindungan ke gunung yang dapat memeliharaku dari air bah!” Nuh berkata, “Tidak ada yang melindungi hari ini dari azab Allah selain Allah (saja) Yang Maha Penyayang.” Dan gelombang menjadi penghalang antara keduanya; maka jadilah anak itu termasuk orang-orang yang ditenggelamkan. (Hud: 42—43)
Setelah anaknya tenggelam, Nabi Nuh q memohon kepada Allah l, sebagaimana dalam firman-Nya,
Dan Nuh berseru kepada Rabbnya sambil berkata, “Ya Rabbku, sesungguhnya anakku termasuk keluargaku, dan sesungguhnya janji-Mu lah yang benar. Dan Engkau adalah Hakim yang seadil-adilnya.” (Hud: 45)
Namun, kemudian Allah l menjelaskan kepada Nabi Nuh q perihal kedudukan anaknya. Firman-Nya,
Allah berfirman, “Hai Nuh, sesungguhnya dia bukanlah termasuk keluargamu (yang dijanjikan akan diselamatkan), sungguh (perbuatannya) perbuatan yang tidak baik. Oleh sebab itu, janganlah kamu memohon kepada-Ku sesuatu yang kamu tidak mengetahui (hakikat) nya. Sesungguhnya Aku memperingatkan kepadamu supaya kamu jangan termasuk orang-orang yang tidak berpengetahuan.” (Hud: 46)
Lantas, Nabi Nuh q memohon ampun kepada Allah l.
Nuh berkata, “Ya Rabbku, sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari memohon kepada Engkau sesuatu yang aku tiada mengetahui (hakikat) nya. Sekiranya Engkau tidak memberi ampun kepadaku dan (tidak) menaruh belas kasihan kepadaku, niscaya aku akan termasuk orang-orang yang merugi.” (Hud: 47)
Para nabi Allah l pun tidak bisa memberi hidayah at-taufiq kepada orang-orang terdekatnya. Meskipun demikian, kisah para nabi tersebut memberikan pelajaran, betapa mereka telah berupaya keras membimbing orang-orang terdekatnya. Mereka sangat kuat menghendaki orang terdekatnya berada di atas jalan Allah l, bukan jalan kesesatan. Akan tetapi, hidayah itu di tangan Allah k.
Segenap upaya untuk membebaskan buah hati dari lingkungan yang tidak baik tentu memerlukan kesabaran. Sabar dalam hal menghadapi beragam aral merintang, baik kendala itu datang dari anak sendiri maupun dari lingkungan masyarakat. Hakikat itu semua adalah untuk menguji sejauh mana taraf kesabaran kita. Bisa jadi, seorang ayah atau ibu akan menghadapi cemooh dan cercaan dari orang-orang atas perbuatan anaknya. Namun, semua itu adalah ujian. Sabarkah ia menerima takdir yang telah ditetapkan oleh Allah l?
“Berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.” (al-Baqarah: 155)
Rasulullah n bersabda,
عَجَبًا لِأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكِ لِأَحَدٍ إِلاَّ لِلْمُؤْمِنِ، إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ، وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ
“Sungguh menakjubkan urusan seorang yang beriman. Sungguh, seluruh urusannya baik baginya. Tidaklah ada seorang pun (yang seperti itu) melainkan hanya seorang mukmin. Jika ia ditimpa sesuatu yang menyenangkan, ia bersyukur. Sikap syukurnya itu membawa kebaikan baginya. Jika ia ditimpa mudarat, ia bersabar. Sikap sabarnya itu membawa kebaikan baginya.” (HR. Muslim no. 64)
Dengan kesabaran, kita menepis keputusasaan. Dengan kesabaran, kita menebar banyak harapan. Dengan kesabaran, kita menuai kebaikan.
الصَّبْرُ ضِيَاءٌ
“Sabar itu kemilau cahaya.” (HR. Muslim “Kitabu az-Zakat”, “Bab Fadhlu at-Ta’affuf wash Shabr” dari Abu Malik al-Harits bin ‘Ashim al-Asy’ari z)
Ya Allah, jadikanlah kami orang-orang yang sabar. Amin.
Wallahu a’lam.

Posting Komentar

 
Top